Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Omelan kepada hakim: Trump menyampaikan pidato kemarahan di pengadilan

Omelan kepada hakim: Trump menyampaikan pidato kemarahan di pengadilan

Khotbah di hadapan para juri
Trump menyampaikan pidato kemarahan di pengadilan

Dengarkan materinya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirimkan pendapat Anda

Dalam persidangan atas tuduhan penipuan keuangan, Trump ingin menyampaikan pidato terakhirnya sendiri. Hakim yang bertanggung jawab mencegahnya melakukan hal itu. Tidak ada alasan bagi Trump untuk diam. Ia menyampaikan pidato kemarahan yang berubah menjadi penampilan kampanye. Ketika hakim menyela dia, Trump menyela dia.

Sekali lagi, mantan Presiden AS Donald Trump mengubah ruang sidang menjadi panggung kampanye dengan pidato kemarahannya. Dalam persidangannya di New York atas tuduhan penipuan keuangan, Trump menyerang keras para jaksa, menuduh mereka berusaha mencegahnya kembali ke Gedung Putih. “Mereka ingin memastikan saya tidak menang lagi,” katanya, mengacu pada pemilihan presiden yang dijadwalkan pada November.

Dengan pidatonya, populis sayap kanan tersebut mengabaikan peringatan dari Hakim Arthur Engoron untuk tidak menyampaikan pidato selama kampanye pemilihannya. Ketika hakim mencoba menyela Trump, dia menjawab: “Anda punya agenda sendiri. Anda bahkan tidak bisa mendengarkan lebih dari satu menit.” Engoron kemudian meminta pengacara Trump untuk “mengontrol kliennya”.

Argumen penutup dimulai pada persidangan perdata. Trump ingin mengajukan petisinya sendiri, namun Engoron menolaknya – setelah mantan presiden tersebut menolak menerima pembatasan yang dinyatakan hakim atas isi petisinya. Dengan keputusannya, Engoron ingin mencegah Trump menyampaikan “pidato kampanye” di pengadilan. Namun hal itulah yang terjadi setelah hakim mengizinkan terdakwa menambahkan beberapa komentarnya sendiri ke dalam mosi pengacaranya.

Trump menganggap dirinya sebagai “orang yang tidak bersalah”

Trump kemudian segera melancarkan serangan kemarahan terhadap Jaksa Agung Negara Bagian New York Letitia James, yang duduk di belakangnya di ruangan itu. Dia menuduhnya “membenci” dia dan ingin mencegah keberhasilannya dalam pemilu. Dia menggambarkan dirinya sebagai “orang tak bersalah” yang telah dianiaya secara tidak adil. Kepala Penyelidik James adalah anggota Partai Demokrat yang dipimpin Presiden Joe Biden.

Ketika tiba di pengadilan New York, Trump menggunakan kesempatan itu untuk menampilkan dirinya kepada wartawan sebagai korban dari sistem peradilan yang dieksploitasi secara politik. Dia menggambarkan operasi tersebut sebagai “intervensi pemilu tingkat tertinggi.” Pria berusia 77 tahun ini berulang kali menggunakan tanggal sidangnya untuk tampil seperti kampanye. Trump ingin menantang petahana Biden dalam pemilu November. Pemilihan pendahuluan Partai Republik yang dipimpin oleh Trump, yang akan berlangsung selama berbulan-bulan, untuk memilih calon presiden mereka, dimulai pada hari Senin di negara bagian Iowa. Trump unggul jauh dibandingkan para pesaingnya di dalam partai dalam jajak pendapat.

Dalam gugatan perdata di New York, Trump dan putranya Donald Jr. dan Eric dituduh melakukan penggelembungan aset kerajaan real estat keluarga secara artifisial selama bertahun-tahun untuk mendapatkan persyaratan pinjaman dan asuransi yang lebih baik. Trump dan anak-anaknya menghadapi denda yang besar dalam kasus ini, namun tidak ada hukuman penjara. Jaksa James menuntut denda sebesar $370 juta (338 juta euro). Trump dan kerabatnya tidak boleh lagi diizinkan menjalankan bisnis real estate di negara bagian tersebut.

Trump menghadapi masalah lain dengan peradilan

Dalam pengakuannya, pengacara Trump, Chris Casey, mempertanyakan apakah pernyataan palsu yang dibuat perusahaan Trump memang disengaja. “Tidak ada bukti yang jelas dan nyata” mengenai hal ini. Sebuah “kesimpulan penipuan” tidak dapat diambil dari laporan keuangan perusahaan.

Trump memiliki masalah lain dengan peradilan. Dia didakwa dengan empat tuntutan pidana, termasuk upaya merusak pemilu setelah kekalahannya dari Biden pada November 2020, dan mengambil dokumen rahasia dari Gedung Putih. Karena peran Trump dalam menyerbu gedung Capitol di Washington pada Januari 2021, ada juga upaya di beberapa negara bagian untuk mengecualikan dia dari pemilihan pendahuluan – dan Mahkamah Agung AS bermaksud untuk menyelesaikan perselisihan mengenai partisipasinya dalam pemilihan pendahuluan pada awal Februari.

READ  Penulis Amerika Carroll menuduh Trump melakukan pemerkosaan