Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Omikron: Kepala Biontech yakin bahwa vaksinasi melindungi dari mutasi

Pandemiebekämpfung
Apakah vaksinasi corona melindungi terhadap variabel omicron? Presiden Biontech Shaheen mengatakan ya

Presiden Biontech, Ugur Sahin, mengumumkan bahwa perusahaannya sedang mengerjakan vaksin untuk melawan lebih banyak mutasi Corona.

© Kay Knightfield / dpa

Sedikit yang diketahui tentang mutasi omicron pada virus corona. Tetapi pendapat sudah terbagi atas pertanyaan apakah vaksinasi memberikan perlindungan yang andal.

Jelas ada ketidaksepakatan di antara perusahaan farmasi tentang seberapa baik vaksin yang disetujui sejauh ini dan apakah vaksin yang disetujui melindungi dari mutasi korona Omikron. Stéphane Blansel, presiden Moderna, mempertanyakan dampaknya di Financial Times. Dia memberi tahu Balt bahwa dia mengasumsikan “pengurangan signifikan” dalam efek perlindungan.

Presiden Biontech Ugur Sahin mengungkapkan dirinya dengan sangat berbeda. Ia yakin vaksin corona juga akan mencegah berkembangnya penyakit serius pada kasus Omikron dan varian virus lainnya berikut ini. Sahin mengatakan Selasa malam di Mainz, sebelum menyerahkan penghargaan kepada dirinya dan istrinya, bahwa Omicron bukanlah alternatif pertama dari virus Corona yang muncul.

Biontech sudah mengembangkan vaksin untuk melawan lebih banyak mutasi

Selain tes laboratorium yang sedang berlangsung untuk memverifikasi varian virus corona baru, produsen vaksin Mainz juga sedang mengembangkan vaksin yang diadaptasi – sebagai profilaksis jika diperlukan. Kepala perusahaan mengatakan bahwa hasil awal awal belum tersedia.

Salah satu pendiri Biontech zlem Turisi mengatakan akan ada epidemi lagi dan lagi di masa depan – mungkin lebih sering karena peningkatan mobilitas global. “Cara terbaik untuk mempersiapkan ini adalah dengan berlatih,” katanya. Dunia telah belajar banyak dalam menghadapi pandemi Corona – pada tingkat ilmiah, politik dan sosial. Pasangan itu menerima hadiah dari Yayasan Aydin Dogan Turki untuk pengembangan vaksin melawan Corona pada Selasa malam.

Omikron lebih menular dari varian sebelumnya

Varian baru virus Corona, yang Organisasi Kesehatan Dunia telah menetapkan huruf Yunani Omicron, dilaporkan dari Afrika Selatan Kamis lalu. Organisasi Kesehatan Dunia mengklasifikasikan patogen sebagai “perhatian” dan memperingatkan risiko global “sangat tinggi”. Di Afrika Selatan, para ahli memperkirakan jumlah kasus akan meledak.

Di Eropa khususnya, ternyata Omikron sudah beredar. Di Skotlandia, enam kasus yang dikonfirmasi diyakini sebagai hasil penularan di dalam negeri daripada bepergian ke luar negeri. Di Belanda, pihak berwenang menemukan patogen baru dalam sampel uji yang berumur sekitar sepuluh hari. Dalam kasus ini, belum jelas apakah mereka yang terinfeksi berada di Afrika Selatan. Pria yang dites positif Omicron di Jerman itu sudah memasuki Afrika Selatan pada 21 November.

Statistik dari Afrika Selatan menunjukkan bahwa varian Omikron secara signifikan lebih menular daripada varian sebelumnya. Menurut perkiraan dokter Afrika Selatan, perjalanan penyakit secara umum bisa jauh lebih ringan daripada varian sebelumnya. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, sejauh ini tidak ada kematian yang terkait dengan varian Omikron yang dilaporkan.

Produsen vaksin Moderna, Biontech dan Pfizer serta pendukung vaksin Sputnik V Rusia, yang belum disetujui di Uni Eropa, telah mengumumkan bahwa mereka akan menguji vaksin mereka dan, jika perlu, mengembangkan vaksin yang cocok dengan varian Omikron. . Menurut presiden Moderna Bancel, itu akan memakan waktu beberapa bulan.

cl
DPA

READ  Korea Selatan: Belgia memanggil duta besar lagi untuk memukuli istrinya, seorang pramuniaga