Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Operasi pencarian di Indonesia: puing-puing kapal selam militer ditemukan – awak tewas – Panorama

Dari merah / dpa

Kapal selam berburu buatan Jerman kehilangan kontak dengan Angkatan Laut selama latihan torpedo Rabu pagi.

Foto: dpa / Achmad Ebrahim

Sekarang ini adalah konfirmasi yang menyedihkan: kapal selam yang hilang dari Indonesia telah jatuh dan awaknya tewas. Presiden Indonesia menyampaikan belasungkawa kepada kerabat.

Dari merah / dpa

04/25/2021 – 14:21

JAKARTA – Kapal selam TNI AL ditemukan empat hari setelah hilang di lepas pantai Bali. Hal ini diumumkan pada hari Minggu oleh Marsekal Udara Hadi Tajjando, pemimpin militer negara Asia Tenggara. “Dengan bukti nyata ini, kami dapat memastikan bahwa KRI Nangala 402 tenggelam dan semua 53 Marinir di dalamnya tewas saat bertugas,” kata Tajjanto dalam konferensi pers.

Kapal selam pemburu buatan Jerman sepanjang hampir 60 meter itu kehilangan kontak dengan Angkatan Laut selama latihan torpedo Rabu pagi. Saat itu sedang melakukan perjalanan di Surabaya, Jawa, 95 km sebelah utara Bali. Pada hari Kamis, Angkatan Laut mengumumkan bahwa mereka hanya akan memiliki cukup oksigen sampai Sabtu pagi.

Harapan untuk menemukan pelaut hidup pada hari Sabtu memudar. Angkatan Laut mengatakan mereka menemukan barang-barang dari kapal, termasuk botol minyak pelumas untuk periskop dan lambung torpedo. Sejak itu, Komando Angkatan Laut menganggap kapal selam itu telah jatuh.

Dirancang untuk menyelam di kedalaman hingga 500 meter

Bahkan sebelum puing-puing ditemukan, Presiden Indonesia Joko Widodo mengirim surat belasungkawa kepada kerabat dari 53 orang di dalamnya, seperti yang diumumkan dalam sebuah video pada hari Minggu. “Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu. Kami menyampaikan belasungkawa yang sedalam-dalamnya kepada keluarga kapal selam, terutama atas tragedi tersebut,” kata Presiden.

READ  Turis Indonesia berpisah karena rencana penyelamatan pemerintah

Awalnya tidak ada informasi tentang kemungkinan penyebab kecelakaan itu dan lokasi pasti dari puing-puing hari Minggu. Angkatan Laut menduga kapal selam itu berada 600 hingga 700 meter di bawah permukaan air. Menurut pembuatnya, kapal tersebut hanya dirancang untuk menyelam di kedalaman 250 hingga 500 meter.


Menteri Pertahanan Jerman Annegret Gromb-Karanbauer menyampaikan belasungkawa kepada keluarga Marinir dan Menteri Pertahanan dan Angkatan Bersenjata Indonesia dalam sebuah pesan di Twitter pada Sabtu malam.

Sebuah kapal perang Australia dan sebuah pesawat khusus Amerika juga ambil bagian dalam pencarian tersebut. Selain itu, “M.V. Penyelamatan cepat ”dan kapal dari Malaysia dan India diharapkan lepas pantai Bali. Kapal perang Australia “HMAS Ballarat” bergabung dalam operasi pencarian dari Bali pada Sabtu.

Kapal selam berburu diesel-listrik seberat 1395 ton dibangun pada akhir 1970-an oleh Howelltswerk-Deutschwert di Kiev. Perubahan besar diselesaikan pada tahun 2012 di Korea Selatan. Ini adalah salah satu dari lima kapal selam di angkatan laut Indonesia.