Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Opini: Ekonomi adalah Prioritas saat vaksinasi Indonesia | Komentar | DW

Di Jerman, seorang wanita 101 tahun di sebuah panti jompo adalah orang pertama yang divaksinasi terhadap Corona. Dia berusia 90 tahun di Inggris, sedangkan dia berusia 89 tahun di Kanada. Sebaliknya, di Indonesia, nenek saya yang berusia 92 tahun mungkin adalah salah satu yang terakhir dalam antrean.

Pada bulan Desember, pemerintah Indonesia mengumumkan bahwa jadwal vaksinasi menempatkan staf medis dan pegawai negeri di garis depan dalam memerangi virus. Pekerja berusia antara 18 dan 59 tahun diberi prioritas, dan vaksinasi untuk lansia akan diberikan kemudian.

Sebulan kemudian, Presiden Jokowi “Jokowi” Widodo menjadi orang pertama yang divaksinasi Corona di Indonesia. Pada usia 59 tahun dia cukup muda. Pada usia tujuh puluh tujuh tahun, wakilnya Maarouf Amin sudah terlalu tua untuk divaksinasi lebih awal.

Fedi Lego Zepper memimpin tim editorial Indonesia di DW

Orang muda sebelum usia tua?

Strategi vaksinasi Indonesia telah menimbulkan pertanyaan di seluruh dunia – karena kebalikan dari apa yang dilakukan banyak negara lain. Petugas kesehatan senior menjawabnya sebagai berikut: Mereka khawatir vaksin dari pabrikan China Sinovac dapat membahayakan orang tua. Karena dalam studi akhir di Indonesia tidak ada bahan yang berumur lebih dari 60 tahun yang digunakan.

Selain itu, para pejabat berharap kekebalan kawanan akan cepat tercapai jika anak-anak muda divaksinasi terlebih dahulu. Lebih dari 70 persen dari 270 juta orang yang tinggal di Indonesia berusia antara 15 dan 64 tahun.

Pertumbuhan dengan biaya berapa pun?

Tetapi apakah kekebalan kawanan adalah alasan sebenarnya di balik jadwal vaksinasi non-konvensional di Indonesia? Siti Nadia Tarmizi, juru bicara Program Vaksinasi Corona di Kementerian Kesehatan, mengatakan kepada DW bahwa terdapat tingkat infeksi tertinggi di kalangan anak muda – meskipun dengan angka kematian yang rendah. Orang yang berusia di atas 60 tahun hanya merupakan sebagian kecil dari total populasi di Indonesia, tetapi pada saat yang sama merupakan 46% dari kematian karena COVID-19.

READ  Sebuah gunung berapi di Indonesia menyemburkan abu dan bebatuan - berbagai benda dari Jerman dan dunia

Termizi mengatakan, kelompok usia yang lebih muda “memegang peranan penting dalam kegiatan ekonomi untuk kepentingan keluarga”. “Mereka menjaga perekonomian tetap berjalan, itulah sebabnya kami memberikan preferensi kepada usia 18 hingga 59 tahun dalam hal vaksinasi.” Ekonomi adalah kata kunci dalam pernyataan ini.

Presiden Widodo sudah sering mengatakan ingin memajukan perekonomian Indonesia, dan tujuannya adalah mencapai pertumbuhan tujuh persen. Di masa jabatan pertamanya, dia selalu bertahan di posisi terbawah. Sekarang, di masa jabatan keduanya, dia akhirnya ingin mencapai target – tetapi kemudian datanglah Corona.

Pada November 2020, perekonomian Indonesia mengalami resesi untuk pertama kalinya dalam dua dekade. Sebab sebenarnya sudah terjadi kontraksi pada kuartal III sebesar 3,49 persen dibandingkan bulan yang sama tahun lalu. Hampir setiap sektor mengalami peningkatan jumlah kasus virus Corona.

Seragam vaksinasi massal BDTD Indonesia

Pria ini, dengan pakaian tradisional, bahkan tidak ingin melihat bagaimana dia mendapatkan vaksin Senovac

Lebih takut kehilangan pekerjaan dari Corona

Keputusan untuk memprioritaskan tenaga kerja dalam urusan vaksinasi merupakan pertanda keinginan pemerintah Indonesia untuk membalikkan tren ekonomi. Rencana tersebut akan menimbulkan kontroversi di banyak negara lain, tetapi sebagian besar orang Indonesia berada di balik gagasan tersebut. Bagi banyak orang, ketakutan akan kehilangan pekerjaan lebih kuat daripada ketakutan tertular COVID-19.

Pada bulan Oktober, Jokowi membela keputusannya untuk tidak memberlakukan lockdown di kota atau kabupaten di mana jumlah kasus telah meningkat secara dramatis. Argumennya, dampak negatif terhadap pendapatan juga akan merugikan masyarakat. Presiden saat itu mengatakan: “Mengutamakan kesehatan bukan berarti kita mengorbankan perekonomian. Karena itu berarti mengorbankan nyawa puluhan ribu orang.”

Hanya seiring berjalannya waktu akan menjadi jelas apakah strategi vaksinasi nonkonvensional berfungsi seperti yang diharapkan pemerintah. Dan bahkan jika itu terjadi, apakah pemulihan ekonomi yang mengikuti akan memberikan bantuan yang cukup bagi ribuan orang Indonesia yang kehilangan kerabat lansia mereka karena pandemi?

READ  Vaksinasi Corona Di Indonesia: Kaum Muda Lebih Dulu - Ataukah Mereka?

Kutipan dari bahasa Inggris: David Ahl