Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Opini: Setara dengan China |  Komentar |  DW

Opini: Setara dengan China | Komentar | DW

Kemitraan keamanan antara Jepang dan Amerika Serikat memasuki babak baru dengan pertemuan puncak antara Joe Biden dan Yoshihide Suga di Washington. Sekutu meninggalkan perselisihan perdagangan mereka yang telah berlangsung puluhan tahun dan berfokus pada pertahanan terhadap klaim China atas kekuatan global. Dan karena konflik ini terutama terjadi di Asia, kepentingan Jepang bagi Amerika Serikat semakin meningkat. Mantan mitra junior sekarang berada di level mata untuk pertama kalinya.

Konsep “Kawasan Bebas dan Terbuka Indo-Pasifik” yang digunakan dan dirindukan Biden sekarang berasal dari Jepang. Negara-negara demokrasi di kawasan itu, dari Australia hingga Indonesia hingga India, harus bekerja sama untuk memastikan bahwa tidak ada kekuatan besar yang dapat mengendalikan perairan Asia yang penting bagi perdagangan global. Tujuan ini sepenuhnya sejalan dengan kebijakan luar negeri presiden Amerika yang baru. Dia mendirikan Persatuan Demokrasi melawan rezim otoriter seperti China dan menentang hegemoni Partai Komunis dengan mitra seperti Jepang.

Hingga saat ini, aliansi berusia 61 tahun antara Tokyo dan Washington tersebut terutama didasarkan pada aspek keamanan. Amerika Serikat membela Jepang, termasuk senjata nuklir. Sebaliknya, mereka menggunakan Nusantara sebagai pangkalan militer canggih di Asia. Tetapi konflik dengan China terjadi di bidang ekonomi, teknologi, dan diplomasi. Di sinilah kekuatan terbesar Jepang terletak, yang harus dimainkannya dengan Amerika Serikat di Asia.

Jepang sudah memiliki pengaruh yang besar di sana. Sejak krisis finansial paling lambat, negara kepulauan telah melihat masa depan di kawasan ini dan menganggap dirinya sebagai negara Asia. Jadi Jepang menyelamatkan Kemitraan Trans-Pasifik setelah Donald Trump membatalkan kesepakatan perdagangan Pasifik ini. Oleh karena itu, Jepang bergabung dengan perjanjian perdagangan bebas RCEP di seluruh Asia tahun lalu, meskipun itu merupakan inisiatif China.

READ  Corona akan membuat pasar negara berkembang runtuh selama bertahun-tahun yang akan datang Arah

Jepang sejauh ini telah berinvestasi lebih banyak di Asia Tenggara daripada China melalui kampanye “Belt and Road”. Persyaratan pinjamannya lebih adil daripada di China. Selain itu, Perdana Menteri Shinzo Abe yang sudah lama menciptakan jaringan kerja sama militer. Komitmen yang teguh dan tepercaya telah membuat orang-orang di Asia Tenggara mempercayai Jepang lebih dari negara mana pun, menurut sebuah survei oleh Center for ASEAN Studies. Kekuatan lunak ini juga membuat Jepang berharga bagi Amerika Serikat.

Namun, Jepang perlahan-lahan tumbuh dalam peran barunya. Misalnya, ada sedikit praktik dalam menuntut kepatuhan terhadap hak asasi manusia. Diplomasi telah digunakan oleh pemerintah di Tokyo untuk meningkatkan perdagangan dan membuka pasar baru. Prinsip ini juga berlaku di China untuk waktu yang lama. Meskipun zaman es politik, perdagangan dan investasi luar negeri tumbuh subur.

Tapi setidaknya sejak China mengibarkan bendera militernya di Laut China Timur, pihak Jepang sedang memikirkan kembali. Konflik bersenjata di Kepulauan Senkaku, yang oleh China disebut Diaoyu, telah menjadi skenario yang realistis. Itulah mengapa Jepang mencari aliansi terdekat dengan Amerika Serikat. Peran pribadi dengan pemulihan hubungan simultan dengan Beijing dan Washington tidak lagi menjadi pilihan yang realistis.

Dengan wawasan ini, Perdana Menteri Suga siap untuk memasukkan kata kunci Taiwan dalam deklarasi final KTT untuk pertama kalinya sejak 1969. Namun, bukan berarti tentara Jepang akan segera membela kemerdekaan Taiwan. Peran Pasukan Bela Diri dalam krisis apa pun kemungkinan besar akan terbatas pada dukungan logistik untuk pasukan AS. Namun, pernyataan mengenai Taiwan kemungkinan akan mengejutkan sebagian orang Jepang dan memicu perdebatan di sana tentang batas-batas konstitusi pasifis. Tetapi Suga ingin mengirim sinyal ke China – dan Amerika Serikat – bahwa Jepang berkomitmen kuat untuk satu-satunya mitra keamanannya.

READ  Banyak negara di Eropa terbuka untuk bepergian saat liburan: tiket masuk harian