Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Orang Indonesia memiliki sedikit pengungkapan tentang Hitler dan Holocaust

Saya bertemu Aptu di sebuah kastil tua Belanda di pulau Ternate di Maluku utara. Dia berkata sambil tersenyum: “Aku Suka Hitler.” (Saya suka Hitler.) Saya mengambil ponsel saya dan dia mengatakan ini lagi di kamera saya: “Saya suka Hitler karena saya tidak menyerah.” Abdu membungkukkan punggungnya. : “Kapanpun ada kemunduran…”, Aptu menegakkan punggungnya, “bangkit lagi”. Setelah pengeboman Perang Dunia II, saya bertanya kepada Abdu tentang kamp konsentrasi. Abdu mengguncangnya: “Itu hal lain, saya tidak akan membicarakannya.”

Saya telah mengikuti percakapan ini dalam perjalanan saya. Dalam empat bulan tahun 2019 saya mengunjungi lebih dari 30 pulau di Indonesia Dan menulis buku tentang itu. Saya pertama kali memberi tahu pengemudi taksi tentang Holocaust di Jakarta, berbicara dengan orang Indonesia yang percaya bahwa Hitler dimakamkan di salah satu pulau mereka, dan berdebat di pulau mini tentang hak Israel untuk hidup. Saya pikir percakapan ini dengan Aptu mungkin sesuatu untuk cerita Instagram. Indonesia memiliki hubungan yang sulit dengan sejarahnya sendiri, tetapi hubungannya dengan sejarah Eropa bahkan lebih rumit.

Penanggung jawab Dokumen 15 seharusnya tahu kapan Indonesia menunjuk panitia untuk menjadi tuan rumah pertunjukan seni yang terkenal di dunia ini. Israel dan Indonesia memiliki hubungan diplomatik yang kompleks karena kunjungan ke Yerusalem adalah ziarah tertinggi bagi banyak orang Indonesia Kristen, sementara pasukan Muslim radikal meneriakkan slogan-slogan anti-Zionis dan anti-Semit – dan menghadapi sedikit tentangan di negara tersebut. Hal ini terkait dengan rasa hormat masyarakat dan kerinduan akan pemimpin yang lebih baik untuk memajukan suatu negara.

Beberapa tahun yang lalu, seorang pria di Bandung, di pulau Jawa, membuka kafe tentara dengan swastika dan simbol Nazi. Hanya ketika pers dunia datang untuk melihatnya, itu harus ditutup. Gerakan komunis tahun 1960-an menyebut dirinya “Gerakan 30 September”, Indonesia Kerakon September ThikapuluPendeknya: GeStaPu. Presiden memberikan nama ini untuk gerakan ini. Pada tahun 2019 ketika saya berada di sebuah restoran besar, Bruno Cons tiba-tiba menyajikan menu sebagai Hitler di bunker “Der Undercom” di layar. Semua orang di ruangan itu tertawa.

Makanya ada Museum Holocaust di Manado

Yakov Baruch, satu-satunya rabi di Indonesia

rabi Yakov Barouch tentang Korupsi Dokumen: Marah tapi Tidak Terkejut

Detail menarik dari skandal dokumen: Sebuah mural besar dengan gambar anti-Semit yang jelas ditampilkan di Australia 20 tahun yang lalu tanpa menimbulkan kegemparan. Namun demikian, beberapa lonceng alarm di Jerman seharusnya berbunyi lebih awal.

READ  Indonesia: "tong asam terbesar di dunia" menarik Jawa

Tetapi hal yang penuh harapan tentang Indonesia adalah keragamannya yang luar biasa: telah ada Museum Holocaust di Indonesia sejak tahun ini. Yakov Farooq membukanya di dekat sinagoganya di pulau Sulawesi di utara. Rabi itu mengatakan kepada surat kabar bahwa potret di Castle telah membuatnya marah, tetapi tidak terkejut. “Itulah mengapa museum ini ada,” katanya, “orang Indonesia dapat belajar lebih banyak tentang Holocaust.” Duta Besar Jerman dari Jakarta menghadiri upacara pembukaan. Itu membuatnya sangat senang. Dengan Aptu saya tidak pernah memposting cerita Instagram. Mungkin dia melihat hal-hal yang berbeda sekarang.