Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Orang Jerman juga hemat tidur – bagaimana kebiasaan tidur kita berubah selama pandemi – Samsung UK Newsroom

Sejak awal pandemi COVID-19 dan penguncian terkait, karantina, dan bekerja dari rumah, orang-orang di seluruh dunia lebih mementingkan kesehatan dan kesejahteraan mereka daripada sebelumnya. Faktor penting untuk kesehatan: tidur yang nyenyak dan nyenyak.

Tidur mengisi ulang baterai tubuh dan pikiran. Tidur malam yang baik memperkuat kesehatan fisik dan kognitif dan membantu orang mengatasi kehidupan dan tantangan sehari-hari mereka dengan lebih baik. Misalnya, istirahat yang cukup dapat membantu orang bekerja lebih produktif, mengemudi dengan aman, dan berpikir lebih jernih.

Mengingat dampak pandemi pada kebiasaan kita sehari-hari, Samsung telah menganalisis data tidur anonim dari pengguna Samsung Health di seluruh dunia. Berkat data dari lebih dari 12 juta pengguna aktif di seluruh dunia, dimungkinkan untuk menentukan bagaimana tidur kita telah berubah.

Di Jerman, efisiensi menurun

Sementara Jerman memiliki nilai efisiensi tidur tertinggi di dunia sebelum pandemi, ini telah turun drastis sejak pandemi dimulai. Jerman pergi tidur sesegera mungkin. Rata-rata, waktu tidur dimulai pukul 11:36, jadi orang Jerman tidur lebih dari satu jam sebelum tidur di Turki.1

Tetapi orang Jerman suka meluangkan waktu: dalam perbandingan internasional, mereka termasuk di antara tiga negara teratas dengan periode tidur terlama. Pandemi tidak mengubah itu. Juga efisiensi tidur2 Itu tetap di atas rata-rata internasional meskipun nilainya lebih rendah selama pandemi.

Durasi Tidur vs. Efisiensi: Mengapa Itu Penting

Dalam hal tidur, durasi yang lebih lama tidak selalu berarti kualitas yang lebih baik. Untuk keperluan analisis ini, durasi tidur mengacu pada waktu yang kita habiskan untuk tidur. Di sisi lain, efisiensi tidur mengacu pada persentase waktu yang kita habiskan untuk tidur.

READ  Keyakinan pada vaksin China memudar

Sementara kebiasaan gaya hidup telah berubah selama pandemi dan orang-orang di seluruh dunia lebih banyak tidur, tampaknya tidak ada hubungan antara durasi tidur dan efisiensi tidur. Meskipun orang-orang di semua negara rata-rata tidur lebih lama daripada sebelum pandemi, efisiensi tidur secara keseluruhan telah menurun.

Selain itu, hasil bervariasi berdasarkan jenis kelamin. Sementara pria dan wanita lebih banyak beristirahat daripada sebelum pandemi, pria tidak hanya tidur lebih banyak, mereka juga mengalami penurunan efisiensi tidur yang lebih besar daripada wanita.

Usia adalah faktor lain yang memberikan wawasan menarik. Sementara semua kelompok umur tidur lebih banyak, efisiensi tidur menurun seiring bertambahnya usia. Pengecualian di sini adalah orang berusia 20 hingga 39 tahun, yang efisiensi tidurnya meningkat pesat. Selain itu, kelompok usia ini adalah satu-satunya kelompok di mana durasi dan efisiensi tidur meningkat secara signifikan.

Bagaimana pandemi telah mengubah kebiasaan tidur daerah

Namun secara keseluruhan, kebiasaan tidur berbeda di setiap wilayah. Sementara durasi tidur meningkat di semua negara dan orang bangun lebih lambat dari sebelum epidemi, efek pada efisiensi tidur bervariasi.

Perubahan regional dalam kebiasaan tidur global dapat direpresentasikan sebagai:3

– Selama periode tidur di Perancis Sebelum dan sesudah pandemi itu tetap pada level tertinggi, dan efisiensi tidur menurun di negara itu.

– Pengguna di Korea Ini melihat salah satu keuntungan terbesar dalam durasi tidur dan efisiensi tidur selama pandemi, tetapi tetap di bawah rata-rata global.

– The Amerika Serikat Penurunan terbesar dalam efisiensi tidur adalah dari setiap area yang diukur.

– Ketika Jerman Sebelum pandemi, efisiensi tidur termasuk yang tertinggi di dunia, dan sejak itu efisiensi tidur paling menurun.

READ  Pemulihan yang kuat di India mendorong kepercayaan konsumen global ke level rekor pada kuartal ketiga - berkurangnya optimisme di pasar utama lainnya | buletin

Argentina Ini mencatat peningkatan efisiensi tidur tertinggi sejak awal epidemi.

– Ketika Indonesia Sebelum epidemi, daerah dengan efisiensi tidur paling sedikit sekarang menjadi milik Vietnam. Selain itu, di antara 16 negara yang disurvei, Indonesia mengalami peningkatan efisiensi tidur terbesar dari pra-pandemi ke pasca-pandemi.

– di Indonesia Penundaan bangun rata-rata 11 menit dicatat setelah timbulnya epidemi. Itu dan masih merupakan wilayah dengan periode kebangkitan pertamanya.

Meksiko Ini adalah area di mana waktu bangun dan tidur Anda paling banyak berubah. Waktu tidur berubah rata-rata 11 menit dan bangun tertunda 17 menit.

Cara meningkatkan kualitas tidur

Aturan praktisnya adalah bahwa orang dewasa membutuhkan sekitar delapan jam tidur per hari. Namun, hasilnya menunjukkan bahwa kualitas tidur mungkin lebih penting daripada durasi. Pelacakan tidur adalah salah satu cara untuk lebih memahami pola tidur pribadi.

Banyak pengguna Samsung Galaxy menggunakannya: 50 persen pengguna Galaxy Watch memantau tidur mereka setidaknya seminggu sekali. Bahkan 40 persen di antaranya melakukannya lebih dari tiga kali seminggu.4

Untuk tidur yang efektif, pengguna seri Samsung Galaxy Watch5 Gunakan kiat-kiat berikut:

Pemantauan Perilaku Tidur: Skor Tidur dapat memberikan data terperinci tentang tahapan tidur nyenyak serta tidur REM dan menunjukkan waktu tidur dan bangun.

Pemantauan kualitas tidur: Pemantauan oksigen darah dan deteksi mendengkur dapat memberikan wawasan tentang pola tidur dan kesehatan umum.

Pelatihan Tidur: Melalui pelatihan tidur, pengguna menerima program tidur terpandu yang disesuaikan dengan kebiasaan mereka yang sebenarnya, yang diwakili oleh salah satu dari delapan hewan simbol tidur, untuk membantu mereka memahami dan menyesuaikan tidur mereka.

READ  Setelah wabah Corona: Korea Utara mencatat 21 kematian lagi - Kim berbicara tentang "bencana besar" - Politik

– Dapat membantu menciptakan lingkungan tidur yang sesuai

1 Semua data yang disebut “pra-pandemi” mengacu pada data yang dikumpulkan antara 1 Januari 2018 hingga 11 Maret 2020, dan semua data yang disebut sebagai “pasca-pandemi” mengacu pada data yang dikumpulkan dari 11 Maret 2020 hingga Juni. 14, 2021. Hasilnya signifikan secara statistik karena ukuran sampel yang besar dan pengujian statistik yang ketat. Semua wawasan yang digunakan oleh Samsung Health telah dikumpulkan dan dianalisis dengan persetujuan penuh dari pengguna Samsung Galaxy Watch. Semua data bersifat anonim.

2 Untuk menghitung efisiensi tidur, waktu tidur aktual, total waktu tidur dikurangi terjaga, dibagi dengan total waktu tidur. Akun ini terkenal di industri.

3 Wawasan yang diperoleh dari menganalisis data regional terbatas pada 16 negara tempat orang paling banyak menggunakan Samsung Health.

4 Berdasarkan pengguna aktif mingguan Samsung Health dengan Galaxy Watch4 dan Galaxy Watch5.

5 Ketersediaan dapat bervariasi menurut pasar, model, dan smartphone yang dipasangkan.