Berita Utama

Berita tentang Indonesia

‘Orang Jerman tidak terlalu peduli dengan kesejahteraan hewan’ | Pendapat

Dalam Perjuangan Global untuk Kesejahteraan Hewan: Sejak 2008, aktor Hannes Jaenicke telah berkampanye dengan penuh semangat untuk hewan yang terancam atau disalahgunakan melalui serial dokumenter ZDF “Im Einsatz für…”: termasuk orangutan, beruang kutub, dan lumba-lumba. Dengan edisi terbaru “Hannes Jaenicke: In Action for the Pig” (Selasa, 31 Mei, 22:15, ZDF), aktivis hak-hak binatang dan lingkungan berusia 62 tahun ini berfokus pada spesies asli yang dilihat banyak orang sebagai potongan yang dikemas Anda melihat dagingnya. Dalam sebuah wawancara, Jaenicke menjelaskan apa yang membuat babi berbeda dari peternakan, mengapa industri daging memiliki lobi yang begitu besar dan mengapa Undang-Undang Perlindungan Hewan kami sebenarnya tidak demikian.

teleschau: Tuan Jaenicke, “Beraksi untuk” untuk kedua belas kalinya: Apa yang membuat komitmen pada babi begitu istimewa?

Hannes Jaenicke: Menyadari bahwa kami orang Jerman, kami adalah orang yang taat hukum, terus-menerus melanggar semua hukum terkait hak-hak binatang dan bahwa politisi hanya berdiam diri dan tidak melakukan apa-apa. Saya pikir ketika Anda menunjukkan kepada orang-orang tentang hewan babi yang lucu, sosial, dan cerdas, mereka berpikir sejenak sebelum pergi ke peralatan makan untuk mendapatkan potongan daging yang murah.

teleschau: Bagaimana perilaku babi di luar pembiakan pabrik?

Janeki: Mengejutkan bahwa mereka hidup seperti kita saat itu. Mereka mencari teman-teman mereka, menjaga hubungan dan menghindari hal-hal lain. Hewan-hewan ini cerdas, ingin tahu, dan mampu belajar: mereka mengumpulkan teka-teki, mengenali wajah kita, di Amerika Serikat, “Pigcasso, melukis babi”, melukis gambar nyata dengan hidung dan kuasnya.

teleschau: di mana manusia dan babi masih terlihat sama?

Janicki: Dalam hal DNA, kami sangat mirip sehingga organ babi dapat ditransplantasikan ke manusia. Pada bulan Januari, seorang manusia menerima jantung babi untuk pertama kalinya di Amerika Serikat. Inilah kekhawatiran saya berikutnya: Pemuliaan sekarang sedang berlangsung di negara bagian untuk menghasilkan organ yang dapat ditanamkan.

Kami mengganti korupsi pabrik hewan.

teleschau: Saya sengaja menghindari gambar-gambar yang mengganggu dan mengejutkan dalam film.

Janiki: Ya. Pertama, kami tidak ingin menakut-nakuti pemirsa, kami ingin menangkap mereka. Kedua, kami ingin membuat hiburan yang cerdas, bukan membuka ruang siksaan. Saya telah menonton video cerpelai hidup yang dilucuti kulitnya selama bertahun-tahun. Sementara itu, saya memiliki kecurigaan bahwa pemirsa mendapatkan reaksi yang tiada tara. Kakak saya adalah seorang perawat dan perawat perawatan paliatif selama 40 tahun. “Hans, saat aku pulang kerja, aku tidak ingin melihat foto orangutan betina berambut gundul ditampilkan di rumah bordil Indonesia,” katanya. Kami memilikinya dalam film dokumenter kami tentang orangutan.

teleschau: Sekarang, banyak orang pasti tahu gambar-gambar kekerasan dari peternakan.

Jeneki: Setidaknya mereka tahu itu, tapi kami menekan penyimpangan pabrik hewan. Hal yang paling menyedihkan adalah: hampir tidak ada hewan yang memiliki indera penciuman sebaik babi. Jika diberi kesempatan, mereka pergi ke toilet seperti kucing, melakukan “urusan” mereka, jika tidak, mereka sangat bersih. Mereka suka menggali di rerumputan dan tanah untuk mata pencaharian mereka. Di pabrik babi, mereka menghabiskan seluruh hidup mereka di ruang sempit di lantai beton, dalam bau busuk itu, tidak bisa bergerak dan tidak pernah melihat cahaya matahari.

READ  WWE Geschäftszahlen für das 4. Quartal und das das gesamte Jahr 2021: Rekordeinnahmen von mehr als einer Milliarde US-Dollar - Rekordgewinne dank der TV-Deals in den USA - Zuschauerzahlen von RAW und Vergleorckchrackgen

teleschau: apakah orang-orang secara sadar berpaling?

Janiki: Ya dan tidak. Industri daging melakukan yang terbaik untuk memastikan bahwa kita sebagai konsumen tidak melihat betapa brutalnya produksi daging kita. Angkutan ternak di jalan raya kini memiliki layar privasi. Penjara dengan keamanan tinggi lebih mudah diakses daripada institusi besar seperti Tönnies dan Wiesenhof. Selain itu, slogan sedih masih berlaku di Jerman: “Keserakahan itu luar biasa.”

teleschau: Bagaimana itu diungkapkan?

Jennicki: Orang Italia dan Prancis menghabiskan 23 hingga 24 persen dari pendapatan bulanan mereka untuk makanan – kami orang Jerman kira-kira 11. Kesejahteraan hewan dan kualitas makanan kami sebagian besar tidak relevan bagi kami. Orang Jerman memiliki mobil mahal, ponsel mahal, TV mahal sehingga mereka dapat melihat “kamp hutan” lebih jelas, tetapi mereka menyediakan makanan. Ini adalah masalah prioritas.

“Bahkan di Bavaria, ikan tidak lagi dianggap sebagai sayuran”

teleschau: Apa yang masih salah dengan negara ini dalam hal kesejahteraan hewan?

Janicki: Hampir semuanya dalam produksi daging. Ia mulai berkembang biak dengan cara yang menyiksa: Pembawa peti telah dilarang secara resmi sejak tahun 1990-an, tetapi itu masih merupakan praktik umum di 99 persen peternakan. Rata-rata, pemeriksaan dilakukan setiap 17 tahun, setelah pemberitahuan sebelumnya. Semua orang melihat ke arah lain: politisi, industri, polisi, konsumen. Kami adalah salah satu negara terakhir di mana hewan liar masih diperbolehkan di sirkus. Ketika orang Jerman mengklaim bahwa mereka mencintai binatang, itu bohong. Kami memanjakan hewan peliharaan kami dan menyiksa ternak kami sehingga kami bisa makan daging murah.

teleschau: Apakah Anda terkadang putus asa karena ketidaktahuan manusia dalam komitmen Anda?

Jeneki: Tidak, putus asa atau menyerah tidak ada gunanya. Segalanya bergerak, bahkan jika manusia adalah spesies yang lambat dan anti-inovasi. 20 tahun yang lalu, mungkin satu atau dua orang di kru film adalah vegan, dan hari ini sering sepertiga dari tim. Saya bisa pergi ke penginapan desa Bavaria dan makan vegetarian. Ketika saya pindah ke Upper Bavaria pada tahun 2008, saya pergi ke penginapan bergaya rumahan dan menunya bertuliskan “vegetarian”: ikan trout. Bahkan di Bavaria, ikan tidak lagi dianggap sebagai sayuran.

READ  Konferensi iklim: 100 negara ingin menghentikan deforestasi pada tahun 2030

teleschau: Apa lagi yang akan terjadi dalam waktu dekat?

Yankee: Rogenwalder sudah menghasilkan banyak uang dari alternatif daging nabati. Kini hadir Beyond Meat dan Impossible Burger. Richard David Brecht mengatakan sesuatu yang sangat optimis tentang film kami: bahwa seluruh sistem produksi daging, mulai dari produksi pakan ternak – menanam kedelai di Amerika Selatan, membuka hutan hujan, transportasi, penggemukan dan penyembelihan – tidak akan terbayar sejak cawan petri menjadi lebih murah daripada daging tradisional.

teleschau: Kapan itu?

Jenicki: Kita akan sampai pada titik ini: Menurut Brecht, steakhouse sel induk pertama berharga $250.000 sepuluh tahun yang lalu. Dua atau tiga tahun yang lalu, itu di pameran dagang di mana harganya hanya $250. Sekarang sekitar $25, sekarang Anda menghitung beberapa tahun yang akan datang…

“Kenapa mereka sebenarnya tidak di penjara?”

teleschau: Artikel tersebut juga menjelaskan bahwa hukum kesejahteraan hewan sebenarnya tidak satu. Masalah kapitalisme?

Tonny: Ya. Undang-Undang Kesejahteraan Hewan bahkan tidak sebanding dengan kertas yang dicetaknya. Seperti yang dikatakan Richard David Brecht dalam film tersebut: frasa “tidak ada hewan yang boleh disiksa tanpa alasan yang sah” secara praktis diganti dengan frasa “alasan ekonomi.” Industri daging Jerman menghasilkan lebih dari 40 miliar euro per tahun. Tuan Tounis adalah putra seorang tukang daging desa kecil dan sekarang menjadi miliarder. Dia hanya berhasil melakukan itu karena Undang-Undang Kesejahteraan Hewan sedang dilanggar. Saya ingin mengutip Jean-Jacques Rousseau, yang pernah berkata 300 tahun yang lalu: “Di balik setiap kekayaan besar ada kejahatan besar.”

teleschau: Apakah Anda masih berbicara dengan orang-orang seperti Tönnies?

Janicki: Tentu saja. Saya secara teratur duduk dengan orang-orang ini di acara bincang-bincang. Bagi saya, orang-orang ini milik pengadilan. Mereka melanggar hukum tanpa malu-malu sehingga saya bertanya pada diri sendiri: Mengapa mereka belum dipenjara? Sama seperti Pak Tounis memperlakukan hewan, dia juga memperlakukan stafnya. Sayangnya, ada banyak jenisnya. Seluruh sistem harus terbalik.

teleschau: Apakah uang satu-satunya alasan kuatnya lobi daging di Jerman?

Jennicki: Semakin kaya industrinya, semakin kuat lobinya. Kami memiliki lobi perbankan, lobi obat, lobi kimia, lobi pertanian, dan lobi mobil. Tidak sulit untuk melihat siapa yang benar-benar memerintah Jerman – setidaknya sampai dimulainya pemerintahan lampu lalu lintas. Saya berharap Menteri Pertanian Cem Ozdemir, serta Robert Habeck dan Annalena Barbock, benar-benar dapat mengubah sesuatu. Di bawah boneka lobi CDU dan SPD, hampir tidak ada yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir dalam hal perlindungan lingkungan dan kesejahteraan hewan.

teleschau: Jika harga naik, bukankah makan daging akan menjadi masalah sosial?

READ  Hollywood Made in Germany: "Jim Knopf und die wilde 13" sebelumnya telah muncul di Blu-ray

Janicki: Saya sudah bervegetarian selama 40 tahun dan masih belum kehilangan tulang saya. Selain itu, perlindungan lingkungan juga merupakan pertanyaan sosial, yang kami tanyakan secara salah: ini bukan tentang apakah setiap orang dapat membeli steak, tetapi apakah setiap orang mampu membeli makanan yang sehat dan berkualitas tinggi.

teleschau: Mengapa saat ini tidak memungkinkan?

Jennicky: Jerman dan Uni Eropa tidak memberikan dukungan menurut kualitas, tetapi menurut ukuran dan kuantitas perusahaan. Jika kita benar-benar mendukung kualitas – hanya organik – “Hartzer” yang sering dikutip juga akan mendapat manfaat. Maka makanan sehat akan lebih murah dan makanan beracun lebih mahal – sayangnya yang terjadi adalah sebaliknya.

‘Ketika para dokter mengatakan Anda membutuhkan daging, mereka berbohong’

teleschau: Ada juga komponen yang sehat.

Jeniki: Daging, produk massal, tidak sehat. Dari mana datangnya tingkat kanker, penyakit jantung, dan resistensi antibiotik? Pertanyaannya adalah seberapa banyak kita membebani sistem perawatan kesehatan kita dengan makanan yang tidak sehat.

teleschau: Apa yang akan Anda katakan kepada orang-orang yang berpikir bahwa mereka membutuhkan daging sebagai bagian dari diet mereka?

Janicki: Banyak atlet berkinerja tinggi menjadi vegetarian karena mereka menjadi lebih cepat dan lebih baik. Ketika dokter mengatakan Anda membutuhkan daging, mereka berbohong. Patrick Babumian, mantan orang kuat, masih memegang empat rekor dunia sebagai seorang vegan. Dan dia selalu mengucapkan kalimat yang bagus: “Hewan terkuat di dunia: kerbau, gajah, gorila, dan saya hanya makan makanan nabati.” Kami adalah omnivora, yaitu omnivora, dan kami tidak membutuhkan daging. Dan jika Anda tidak ingin hidup tanpa daging, manjakan diri Anda dengan daging panggang berkualitas tinggi pada hari Minggu seminggu sekali.

teleschau: Dalam percakapan dengan Richard David Precht, sebuah saran juga muncul tentang bagaimana menangani topik di sekolah.

Jaenicke: Ide bagus: setiap semester sepuluh di Jerman harus melakukan perjalanan ke rumah jagal pertanian di pabrik. Salah satu alasan tidak makan daging adalah kebakaran pabrik ayam selama dua hari di awal 1980-an. Saya dulu suka ayam, tetapi ketika saya melihat bagaimana mereka dipelihara, saya berkata, “Jangan lagi!”

teleschau: perlindungan iklim juga telah dikutip sebagai argumen yang mendukung vegetarisme.

Jenicki: Ada banyak diskusi tentang fakta bahwa lalu lintas global bertanggung jawab atas 18 persen emisi karbon dioksida. Dalam produksi daging, angkanya adalah 23 persen! Jika kita ingin serius tentang perlindungan iklim, kita harus berbicara lebih sedikit tentang mobilitas elektronik dan rasa malu terbang dan lebih banyak tentang konsumsi daging kita.