Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Orang Kurcaci : Para 'hobbit' jelas bukan manusia modern

Orang Kurcaci : Para 'hobbit' jelas bukan manusia modern

perkembangan Teka-teki tentang orang kerdil

Para “hobbit” jelas bukan manusia modern

Tiga tulang tengkorak yang berbeda

Tingginya hanya satu meter dan tengkorak seukuran jeruk bali: tulang-tulang yang ditemukan di Indonesia bukan milik Homo sapiens

Sumber: Agence France-Presse

Fosil berumur sekitar 700.000 tahun ditemukan di salah satu pulau. Tulang-tulang tersebut kemungkinan besar berasal dari spesies hominid yang dikenal sebagai hobbit – dan mengungkapkan banyak hal tentang evolusi mereka.

KelimaKeturunan spesies manusia Homo floresiensis, yang sering disebut “hobbit”, kemungkinan besar hidup di pulau Flores, Indonesia, 700.000 tahun yang lalu. Hal inilah yang disimpulkan oleh tim peneliti yang dipimpin oleh antropolog Yusuke Kaifu dengan menganalisis gigi dan tulang yang ditemukan di pulau tersebut pada tahun 2014.

Dia berkata: “Studi baru ini dengan jelas menunjukkan bahwa ‘hobbit’ bukanlah manusia modern yang menderita kelainan bentuk karena Homo sapiens tidak ada 700.000 tahun yang lalu.” Jean-Jacques HublinDirektur Ali Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusioner di Leipzig, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Kaki dari "Hobbit" Dari Flores perjalanannya sangat lama.  Seperti manusia purba dahulu kala, tidak seperti kita atau nenek moyang kita

Kaki “Hobbit” Flores sangat panjang. Seperti manusia purba dahulu kala, tidak seperti kita atau nenek moyang kita

Sumber: Agence France-Presse

Homo floresiensis hanya berukuran panjang sekitar satu meter dan otaknya sebesar jeruk. Para ilmuwan yang bekerja dengan Kaifu dari Museum Nasional Ilmu Pengetahuan Alam di Tokyo berhipotesis bahwa dia adalah keturunan Homo erectus Asia bertubuh pendek, yang hidup di Indonesia sekitar satu juta tahun yang lalu.

Perbandingan dengan spesies manusia yang punah

Hasil tim yang dipimpin oleh Kaifu dan Adam Broom dari Griffith University di Nathan (Australia) sudah masuk. Majalah “Alam”. diterbitkan. Para peneliti membandingkan hasil tahun 2014 dengan data dari spesies manusia punah lainnya serta manusia modern Homo sapiens.

READ  Burlingen: Bagaimana Angela Merkel Menjadi Illuminati - Killertal dan Burladingen

Situs ini telah berlokasi sejak tahun 2014 di Mata Ming, sekitar 70 kilometer dari “Gua Hobbit” di Liang Bua, tempat sisa-sisa pertama ditemukan pada tahun 2003. Peralatan batu yang diyakini berusia sekitar satu juta tahun juga telah ditemukan di daerah tersebut. . Selain fosil spesies hewan yang punah, para ilmuwan menemukan bagian rahang bawah dan enam gigi di Mata Ming, yang mereka kaitkan dengan setidaknya satu pria dan dua anak.

Sejak fosil bagian kerangka “hobbit” berusia 60.000-100.000 tahun ditemukan di Gua Liang Bua, para ahli memperdebatkan apakah bagian-bagian ini adalah Homo sapiens yang dimodifikasi secara patologis atau merupakan spesies manusia yang terpisah.

Menjadi kurcaci dalam waktu yang sangat singkat

Hasilnya menunjukkan tidak hanya hobbit yang hidup di pulau itu dalam waktu yang sangat lama, tetapi juga berevolusi dari manusia tegak, setinggi 1,80 meter, menjadi kerdil dalam waktu yang relatif singkat, jelas sutradara Max Planck. Hublin. “Sangat mengejutkan bahwa perkembangan ini tampaknya terjadi dalam waktu yang singkat.”

Adam Broome dari Universitas Griffith di Queensland, Australia sangat gembira dengan penemuan ini. Temuan dari Flores adalah bukti pertama bahwa populasi manusia menyusut ketika mereka berada di pulau dengan sumber daya yang lebih sedikit – misalnya karena naiknya permukaan air laut.

Fenomena ini dikenal sebagai “pulau kerdil”, namun sejauh ini hanya spesies hewan menyusut yang ditemukan. Ada pula jenis gajah kecil di Flores yang kemungkinan diburu hingga punah oleh Masyarakat Kecil. Masih belum jelas bagaimana Homo erectus sampai di pulau itu.

Tulang dibandingkan

Hanya melalui penemuan lebih lanjut dapat diklarifikasi apakah bentuk manusia kerdil sebagian besar tetap tidak berubah selama hampir 600.000 tahun antara nenek moyang yang sekarang ditemukan dan kerabat mereka yang ditemukan sebelumnya, kata Hublin. Setidaknya ada petunjuk awal: gigi dan rahang Mata Mengi yang diperiksa, yang berusia sekitar 700.000 tahun, mirip dengan Homo floresiensis dari Liang Bua.

READ  Gerhana matahari total di Samudera Pasifik - matahari gelap di atas Indonesia

Namun, temuan ini akan menghapus “sekali dan untuk selamanya” teori bahwa H. floresiensis “adalah homo sapiens yang sakit,” kata Geert van der Berg, yang memimpin penggalian. Yang paling mengejutkan adalah para “hobbit” yang baru ditemukan ini tidak lebih tua dari keturunan mereka yang hidup 600 ribu tahun kemudian.