Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Orang Latin dan kulit hitam lebih skeptis: kampanye vaksinasi Amerika tidak menjangkau minoritas

Orang Latin dan kulit hitam lebih skeptis
Kampanye vaksinasi AS gagal menjangkau minoritas

AS memvaksinasi di sebuah konser – rata-rata sekitar tiga juta orang mendapat tusukan setiap hari. Namun, ada perbedaan antara kelompok populasi: Orang kulit hitam dan Hispanik divaksinasi pada tingkat yang jauh lebih rendah daripada orang kulit putih Amerika.

Kampanye vaksinasi virus Corona di Amerika Serikat sejauh ini belum diterima dengan baik oleh minoritas kulit hitam dan Latin. Sekitar 18 persen dari populasi dianggap Hispanik atau Hispanik – tetapi mereka hanya mencapai 10,7 persen dari yang divaksinasi, Rochelle Wallinski, ketua CDC, menjelaskan. Orang kulit hitam dan Afrika Amerika membentuk sekitar 12 persen dari populasi – tetapi hanya 8,4 persen dari mereka yang telah menerima setidaknya satu vaksin sejauh ini.

“Kami harus melakukan yang lebih baik,” kata Walinsky, dalam briefing Gedung Putih. Minoritas sejauh ini telah terpengaruh lebih parah oleh epidemi di Amerika Serikat daripada mayoritas penduduk kulit putih. Namun, survei menunjukkan bahwa orang kulit hitam dan Latin lebih skeptis terhadap vaksin. Pemerintah kini berupaya meningkatkan kesiapsiagaan untuk vaksinasi pada kelompok populasi ini melalui beberapa inisiatif.

Menurut informasi terbaru dari Badan Sensus A.S., persentase populasinya adalah minoritas, sedikit lebih tinggi dari yang dilaporkan Wallinsky. Jadi 13,4 persen orang di Amerika Serikat berkulit hitam atau Afrika-Amerika, dan 18,5 persen adalah Hispanik atau Latin. Kulit putih membentuk sekitar 60 persen dari 330 juta orang.

Dengan sekitar 560.000 kematian, Amerika Serikat memiliki lebih banyak kematian akibat Corona daripada negara lain di dunia. Sementara itu, kampanye vaksinasi di Amerika Serikat saat ini berkembang pesat – rata-rata tiga juta orang divaksinasi setiap hari. Menurut data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), lebih dari 187 juta dosis vaksin telah disuntikkan di seluruh negeri sejak pertengahan Desember.

45 persen orang dewasa menerima setidaknya satu dosis vaksinasi, sementara 28 persen menerima vaksinasi penuh. Di AS, selain vaksin Moderna dan Biontech / Pfizer, di mana dua dosis disuntikkan, vaksin Johnson & Johnson juga digunakan, yang menunjukkan efek penuhnya hanya setelah satu dosis.

READ  KTT Corona di Austria: keputusan pengetatan radikal - Kanselir Schallenberg mengumumkan rencana generasi kedua