Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Orang tua, divaksinasi, meninggal: Otoritas kesehatan menyelidiki kematian setelah vaksinasi Covid-19 – Wikipedia

Ini adalah bagian dari kehidupan bahwa orang mati. Dan di negara dengan perawatan kesehatan yang baik dan harapan hidup yang relatif tinggi, ini di atas semua orang tua: Menurut Kantor Statistik Federal, ada tahun 2018 Di Jerman, sekitar 950.000 kematian. Sekitar dua pertiga dari orang-orang ini berusia di atas 75 tahun.

Saat ini, sebanyak mungkin orang berusia di atas 80 tahun di Jerman sedang divaksinasi Covid-19. Pada 17 Januari, ada total sekitar 1.100.000, setengah dari mereka divaksinasi karena usia mereka atau karena mereka tinggal di panti jompo. Dari mereka yang divaksinasi, 21 meninggal antara 1 jam dan 14 hari setelah vaksinasi. Haruskah strategi vaksinasi ‘lebih dulu’ diubah sebagai tindakan pencegahan?

di Institut Paul Ehrlich (PEI) di Langen Mengumpulkan data tentang efek samping vaksin – Juga yang berhubungan dengan hubungan temporal antara vaksinasi dan kematian. Pertanyaan krusial berkisar pada sebab-akibat: apakah penderita meninggal karena menerima dosis, atau setidaknya berkontribusi terhadapnya?

berdasarkan pertimbangan

Sulit untuk menjawabnya. Ini juga karena hubungan lain yang sudah terbukti: bahwa antara usia tua dan kemungkinan kematian.

Di Jerman, rata-rata lebih dari 1.500 kematian per hari diperkirakan terjadi pada kelompok usia di atas 75 tahun. Mereka yang meninggal setelah vaksinasi berusia antara 56 dan 99 tahun, rata-rata di atas 83 tahun. Sepuluh dari mereka memiliki penyakit sebelumnya. Sehingga resiko kematian juga meningkat. Dua meninggal tak lama setelah vaksinasi – sebelum mulai berlaku – dari Covid-19. Sembilan lainnya adalah Penyebab kematian tidak diketahui. Laporan Pulau Pangeran Edward. Komplikasi vaksinasi tidak dikecualikan dan dikenakan biaya.

[Wenn Sie alle aktuellen Entwicklungen zur Coronavirus-Pandemie live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können]

Sulit untuk membuktikan adanya risiko ini karena jumlah kasusnya rendah dan angka kematian pada kelompok tersebut relatif tinggi. Namun, mengetahui risiko akan diperlukan agar Anda dapat menimbangnya dengan risiko tertular Covid-19 dengan konsekuensi yang berpotensi berbahaya.

Otoritas Kesehatan Norwegia baru-baru ini memperluas instruksinya tentang memvaksinasi populasi terhadap Covid-19. Dokter harus lebih memperhatikan potensi risiko pada orang tua dan lemah dan mendiskusikan manfaat dan risiko vaksinasi dengan pasien dan kerabat mereka. Hanya dengan demikian keputusan harus dibuat apakah vaksinasi harus diberikan. di negara dimana Berapa banyak orang lanjut usia yang divaksinasi pertama kali di Jerman, 23 orang meninggal sehubungan dengan vaksinasi.

READ  Bali: Pulau Impian menyembuhkan mimpi buruk sampah
Jarum suntik dengan vaksin Biontech-Pfizer ditempatkan di kompartemen vaksinasi.Foto: Boris Roessler / dpa Pool / dpa

“Tidak ada hubungan yang pasti antara vaksinasi dan kematian,” katanya. British Medical Journal Steinar Madsen, direktur medis Badan Obat Norwegia. Setelah memeriksa 13 kasus, badan tersebut tidak mengesampingkan bahwa efek samping umum dari vaksinasi seperti demam, mual dan diare dapat berkontribusi pada hasil yang fatal. “Mungkin kebetulan, tapi kami tidak yakin,” kata Madsen.

Institut Kesehatan Masyarakat Norwegia telah menetapkan bahwa “untuk orang yang sangat rentan, bahkan efek samping yang relatif ringan dari vaksin dapat memiliki konsekuensi yang parah.” Di sini manfaatnya bisa ‘marginal atau tidak relevan’ dan oleh karena itu vaksinasi bisa berisiko.

“Tidak ada batasan usia di mana vaksinasi lebih berbahaya bagi pasien daripada penyakit itu sendiri,” kata Hans-Jürgen Hebner, presiden Masyarakat Geriatri Jerman, Tagesspiegel. Bahkan jika seseorang harus berasumsi bahwa seseorang rentan terhadap efek samping berdasarkan penyakit sebelumnya yang diketahui, risiko infeksi lebih tinggi. Jika seseorang terinfeksi, orang tersebut sangat mungkin meninggal karena penyakit sebelumnya, kata Hebner.

Efek samping yang dapat diterima

Banyak efek samping dalam uji klinis vaksin Covid-19 telah didokumentasikan secara luas sejauh ini oleh Biontech dan Pfizer. Selain rasa sakit di tempat suntikan, kelelahan, sakit kepala, dan tremor sangat umum terjadi. Efek samping ini juga diketahui dari vaksinasi dengan vaksin Moderna, yang juga disetujui di Jerman, dari Clinical Approval Study, tetapi hanya diberikan sekitar 2.700 kali per 17 Januari.

Efek samping “sebagian besar sebanding antara kedua vaksin,” kata Presiden PEI Klaus Sichutik saat konferensi pers. “Ini diharapkan, dapat ditoleransi, efek samping sementara yang tidak membahayakan dengan cara apa pun.” Dibandingkan dengan vaksin influenza, frekuensi dan tingkat keparahannya hanya sedikit lebih tinggi.

“Anda dapat mencari tahu tentang hal-hal ini sebelumnya,” kata Hebner, MD, kepala petugas medis Klinik Geriatri di Klinik HELIOS di Schwelm. Oleh karena itu, obat anti mual atau suntikan dapat diberikan untuk mencegah kehilangan cairan jika terjadi muntah. Risiko residual tertentu tetap “dalam kedokteran, bagaimanapun, selalu.” Heppner tidak percaya bahwa mungkin untuk mengidentifikasi almarhum sebagai orang yang sangat berisiko sebelum vaksinasi, juga karena pengalaman dengan vaksin masih terbatas.

READ  Bayerische GemeindeZeitung - (GZ-10-2021) GZ + MENCEGAH Aliansi Limbah: Mendorong Daur Ulang di Afrika

“Kami berurusan dengan platform vaksin baru di sini,” jelas Brigitte Keller Stanislavsky dari Prince Edward Island. Merupakan tantangan untuk tidak dapat membatalkan pengalaman keamanan dengan vaksin yang sudah dikenal, menurut kepala keamanan obat dan alat kesehatan.

Vaksin Biontech dan Pfizer serta Moderna menggunakan teknologi dengan mRNA. Di dalam sel-sel tubuh, zat ini bertindak sebagai salinan kerja informasi genetik dalam inti sel, sebagai cetak biru untuk protein. MRNA yang disintesis dari vaksin berisi instruksi untuk protein Sars-CoV-2 runcing, yang dengannya virus menempel pada sel manusia.

Kedua vaksin mRNA dimodifikasi sedemikian rupa sehingga reaksi terhadap vaksinasi harus agak melemah dan reaksi berlebihan dari sistem kekebalan harus dicegah. Protein lonjakan yang diproduksi dalam sel dengan vaksin mRNA dikenali oleh pertahanan tubuh sebagai “asing” dan mengarah pada produksi antibodi. Meskipun proses ini digunakan untuk pertama kalinya pada manusia, seseorang memiliki “pengetahuan yang cukup tentang mekanisme fisiologis,” kata Sichutik.

“Kemungkinan distorsi”

Namun, pengetahuan dan data yang dikumpulkan dalam studi persetujuan dari puluhan ribu pasien, termasuk orang-orang dari kelompok berisiko tinggi, belum cukup: “Kami tidak dapat secara andal menilai efek samping atau risiko yang sangat jarang terjadi pada populasi sensitif. ‘ kata Keeler-Stanislavsky . Bahkan dalam studi skala besar, jumlah kasus tidak cukup untuk membuat pernyataan yang kuat tentang risiko tertentu.

Biasanya, efek samping vaksin pasca-persetujuan juga ditindaklanjuti dalam studi kohort di mana insidennya pada kelompok usia yang berbeda diperiksa. Karena orang tua dan tenaga medis saat ini divaksinasi terlebih dahulu, menurut Keller Stanislavsky, perbandingan dengan kelompok lain ini hilang. Ada “potensi distorsi”.

[Alle wichtigen Nachrichten des Tages finden Sie im kostenlosen Tagesspiegel-Newsletter “Fragen des Tages”. Dazu Kommentare, Reportagen und Freizeit-Tipps. Zur Anmeldung geht es hier.]

Di Jerman ada pemberitahuan wajib tentang komplikasi vaksinasi. Profesional perawatan kesehatan dan mereka yang terkena sendiri harus melaporkan kasus yang dicurigai ke PEI, Tentang berandanya. “Kami memiliki ambang pengaturan yang sangat rendah,” kata Keller Stanislavsky. PEI juga menawarkan aplikasi. ‘SafeVac’, di mana orang dewasa yang divaksinasi dapat melaporkan ‘kejadian buruk’ secara anonim

READ  Makanan Ibu Pertiwi: Menu Mana yang Membantu Iklim?

reaksi serius ل

Hingga 17 Januari, lembaga tersebut telah mendaftarkan 645 kasus dugaan vaksinasi. Reaksi serius dilaporkan pada 145 kasus, kebanyakan dari mereka berusia di bawah enam puluh tahun. Dengan sekitar 1.100.000 dosis vaksin yang diberikan, ini setara dengan sekitar satu orang yang terinfeksi dari setiap 8.000 yang divaksinasi.

Dalam kasus efek samping yang parah seperti reaksi alergi yang kuat, tingkatnya jauh lebih rendah. Dua puluh kasus telah dilaporkan ke Prince Edward Island, orang yang terinfeksi dari sekitar 60.000 yang telah divaksinasi. Ada relatif sedikit di Amerika Serikat: 11 kasus per juta telah divaksinasi.

Reaksi alergi sering mempengaruhi seluruh organisme dalam waktu singkat. Ini biasanya kurang dari 15 menit setelah bersentuhan dengan zat tersebut. Reaksi pernapasan, misalnya, dapat mengancam jiwa. “Namun, mereka sangat jarang terjadi sehingga sulit dideteksi dalam studi klinis,” kata Keller Stanislavsky.

Belum jelas komponen serum vaksin mana yang bertanggung jawab atas kasus yang dilaporkan. “Saat ini tidak ada kontraindikasi bagi penderita alergi,” kata Sichutik. Ini berarti bahwa vaksinasi masih dianjurkan untuk mereka juga. Cichutek menyarankan untuk berhati-hati, yang umumnya direkomendasikan untuk vaksinasi: orang yang divaksinasi harus tetap berada di bawah pengawasan medis selama 15 menit setelah injeksi. Jika reaksi anafilaksis terjadi, bantuan profesional segera tersedia. Mereka yang terkena dampak kemudian harus menghindari dosis kedua vaksin.

Rekomendasi tanpa syarat

“Semua orang, termasuk yang sangat tua, harus divaksinasi,” kata Hebner. Karena penyakit yang sudah ada sebelumnya seperti sistem kardiovaskular, penyakit metabolisme, tekanan darah tinggi, atau diabetes adalah faktor risiko yang menyebabkan kematian orang yang tidak divaksinasi ketika mereka sakit. Dia berpendapat bahwa manfaat vaksinasi bagi individu dan masyarakat umum jauh lebih besar daripada “risiko sesuatu terjadi”. German Society of Geriatrics merekomendasikan vaksinasi tanpa syarat.

“Kami bisa bahagia karena kami memiliki vaksin,” kata Sichutik. Ini dapat membuat perbedaan dalam epidemi.