Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Orangutan Ben: Edisi ke-500 Borneo | kebebasan media

Tujuan penyelamatan orangutan biasanya untuk akhirnya melepaskan hewan ke hutan hujan. Namun sebelum itu, mereka harus belajar bertahan hidup di hutan selama bertahun-tahun.

Palangkaraya.

Saat rel kotak transfer terbuka, Ben melihat rumah barunya untuk pertama kalinya. Orangutan berusia dua belas tahun melihat ke dalam hutan dengan penuh rasa ingin tahu. Jalinan dedaunan dan pepohonan, berbau kebebasan. Pada saat dia meraih liana dan memanjat. Setelah menempuh pendidikan yang panjang di Taman Kanak-Kanak Hutan, Sekolah Hutan, dan akhirnya BOS (Borneo Orangutan Survival) Universitas Hutan, Ben akhirnya berada di tempatnya: di hutan hujan Kalimantan. Dan dia bukan hanya kera besar: Ben adalah orangutan ke-500 yang dikeluarkan oleh BOS – sebuah tonggak sejarah.

Ini adalah momen emosional bagi pengasuh yang telah merawatnya selama bertahun-tahun. “Tapi ini adalah kejadian normal ketika anak-anak tumbuh dewasa,” kata Sri Rahayu Widyanti, Koordinator Babysitter BOS. “Dan hampir semua tuduhan yang kami lontarkan seperti anak-anak kami.”

Pada hari November ini, Ben bukan satu-satunya “buas baru” di Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya di Kalimantan Tengah, bagian Indonesia dari Kalimantan. Bersamanya, Lima dan Gonzalez, dua hooligan lain dengan usia yang sama, dibebaskan. Ibu Ben Nanga juga tinggal di taman nasional.

dikuasai oleh anak Anda

Primata itu diselamatkan dari sebuah taman hiburan di Thailand pada 2006. Empat tahun kemudian, dia melahirkan Ben di klinik pusat rehabilitasi BOS Nyaru Menteng. Tapi Nanga kewalahan dengan bayinya selama bertahun-tahun di penangkaran dan tidak bisa menyusui bayinya dengan baik. Dengan berat hati, tim harus mengambil keputusan untuk memisahkan ibu dari anaknya demi memastikan kelangsungan hidup Ben. Terlepas dari masalah awal yang besar, Nanga telah mengelola rehabilitasi dan hidup bebas di taman nasional sejak 2017.

READ  Minyak sawit yang diproduksi secara bertanggung jawab memainkan peran penting dalam menyeimbangkan...

Orangutan berarti “manusia hutan”. Kera besar berwarna coklat kemerahan ditemukan di sebagian besar Asia Tenggara. Saat ini mereka hanya hidup di pulau Kalimantan dan Sumatera. Menurut perkiraan, itu bisa punah di alam liar dalam beberapa dekade. Perburuan liar, perkebunan kelapa sawit dan kebakaran hutan mempengaruhi populasi. Banyak hewan telah dipelihara sebagai hewan peliharaan sejak masa kanak-kanak, terkadang dalam kondisi yang memprihatinkan – trauma yang biasanya tidak ditangani oleh aktivis hak-hak hewan sampai bertahun-tahun setelah penyelamatan.

Selain itu, orangutan terlebih dahulu harus rajin belajar memanjat pohon, mencari makan, atau membangun sarang tidur. Jamartin Sihite, direktur pelaksana BOS, mengatakan setiap pelepasliaran merupakan puncak dari perjalanan selama setahun dari penyelamatan hingga pelatihan hingga saat hewan dapat dibawa pulang ke hutan.

gelar tipikal

Lima dan Gonzalez ditahan sejak usia dini dan diselamatkan oleh BOS dan otoritas konservasi lokal masing-masing pada tahun 2010 dan 2012. Setelah bertahun-tahun di Sekolah Hutan, dia dan Ben lulus rehabilitasi terakhir dengan gemilang. Ben khususnya telah berevolusi dari anak kecil yang pemalu menjadi pemuda yang mandiri dan mandiri. Tapi jalan menuju kebebasan itu panjang – bahkan ketika semuanya akhirnya berhasil.

Pertama, pasukan mengendarai jip selama enam jam ke kamp tepi sungai. Keesokan paginya, tim dan hewan—dilindungi dengan jaket pelampung—menempuh jalur air selama delapan jam ke titik peluncuran jauh di dalam taman nasional. Empat hingga lima orang kuat harus membawa kotak berat beberapa meter terakhir melalui hutan hujan yang basah kuyup. Ben – tanpa kotak – beratnya sudah 31 kilogram.

“Edisi ke-500 adalah catatan kritis bagi manusia, hewan, dan alam,” kata Sophia Benz, Direktur Pelaksana BOS Swiss. “Di belakang angka ini ada 500 individu, nasib hewan memilukan yang telah kami siapkan untuk kehidupan di alam liar hingga sepuluh tahun.”

READ  Hadiah Liechtenstein dianugerahkan di Vaduz

Bumi baru berumur dua minggu

Kisah dramatis dan penyelamatan luar biasa berlimpah selama bertahun-tahun: Ada Timor, dia diselundupkan ke Kuwait dan disiksa seperti permainan langsung dan dibius. Pada April 2017, BOS berhasil membawa kembali bocah berusia dua tahun itu ke Indonesia. Orangutan terkecil yang pernah diselamatkan adalah bayi Pumi pada tahun 2016 – baru berusia dua minggu dengan berat hanya 1,4kg. Dan setelah penutupan paksa yang disebabkan oleh Corona, sepuluh orangutan diterbangkan ke kebebasan dengan helikopter dalam sebuah aksi di awal tahun 2021 – kotak transportasi mereka melayang di atas puncak pohon dengan tali di bawah helikopter.

Dan bagaimana kabar Ben Willima dan Gonzalez beberapa hari setelah pembebasan mereka? Sebagai orangutan yang sangat aktif dan cerdas, para ahli BOS optimis akan masa depan mereka. Ketiganya segera melakukan perjalanan, memanjat pohon, mencari makan dan mencari makan, dan berangkat saat senja membangun sarang tidur mereka. Tim pemantau bersiap untuk mengamati tiga anak muda biadab dalam beberapa minggu mendatang – untuk memastikan mereka menemukan jalan di sekitar rumah baru mereka.

“Kita tidak boleh lupa bahwa momen seremonial ini hanyalah tonggak sejarah dan bukan tugas yang selesai,” tegas Presiden BOS Sihite. “Masih ada ratusan orangutan di pulau pra-pelepasliaran, di sekolah hutan dan juga di balik jeruji kandang, semuanya menunggu kesempatan yang sama.” (dpa)