Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Orangutan liar hidup di hutan Kalimantan

KalimantanKabar gembira dari Hutan Kalimantan: Sepuluh orangutan yang dilepasliarkan dengan helikopter ke hutan lindung Kehje Sewen dan Bukit Batikap sekitar dua minggu lalu merasa sangat nyaman di habitat barunya. Dibagikan oleh admin Yayasan BOS (Kelangsungan Hidup Orangutan Kalimantan) Pada hari Minggu dengan. Jadi ini adalah pertama kalinya sejak dimulainya penguncian koroner bahwa sekelompok kera besar berwarna merah-coklat telah dilepaskan. Pekerjaan dilakukan di bawah persyaratan kebersihan yang ketat.

Namun, setelah rilis, BOS terus bekerja. Seperti yang dilaporkan oleh LSM Indonesia, tim yang disebut sebagai “pemantauan pasca pelepasliaran (PRM) kini melacak setiap jejak“ hutan belantara baru ”. Mereka ingin tahu apakah hewan tersebut mampu beradaptasi dengan lingkungan baru. Melacak mereka terkadang dilakukan sebuah tantangan nyata: Orangutan bergerak tinggi di pepohonan, terlepas dari hubungan yang sangat erat antara ibu dan anak dalam delapan tahun pertama – selalu berpindah-pindah sendiri dan seringkali tanpa suara. ”

Orangutan dipersiapkan dengan baik untuk berpetualang di hutan

Namun, satu tim mampu melacak dua orang Fret, 27, dan Juventus, 25, serta Britney yang berusia 28 tahun. “Frit, Juventus dan Britney tampaknya akan menetap dengan sempurna di rumah baru mereka di Hutan Kihei Sewen,” menurut kantor negara. Hewan-hewan itu dipersiapkan dengan baik untuk semua petualangan yang menunggu. Ada juga kabar baik dari orangutan lain yang dilepasliarkan di Hutan Lindung Bukit Batikap di Kalimantan Tengah: “Ninah, Noel, Hughus dan Bali sudah berkali-kali terlihat, dan kebebasan tampaknya bermanfaat bagi mereka,” katanya.

Monyet telah melihat hal-hal buruk. Bali, misalnya, diselamatkan dari sebuah peternakan di Kalimantan tengah di Indonesia. Ia datang ke Pusat Penyelamatan BOS pada 16 Januari 2003 dalam usia empat bulan dengan berat badan 2,8 kg. Seperti banyak anak yatim piatu, kesehatannya sangat buruk. Dua peluru senapan angin menempel di bawah kulit, dan kulit mulai terkelupas dari wajah dan dada. Dia juga mengalami patah kaki kanan. Bali membutuhkan perawatan ekstensif dan segera dari tim medis – kalau tidak dia akan mati.

READ  Beli busana olahraga berkelanjutan - tip dan trik kami

Itu dilepaskan ke alam liar dan dilepaskan pada 16 Februari, dengan enam jantan dan tiga betina, termasuk sepasang ibu dan anak. Dengan peti yang terpasang pada antrean panjang, hewan-hewan tersebut diangkut dengan helikopter ke hutan pemukiman yang terpencil. Melintasi desa dan pemukiman harus dihindari untuk meminimalkan risiko penularan di tengah krisis virus. (Dengan dpa)