Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Orangutan masih terancam – informasi di Indonesia menyesatkan

Orangutan masih terancam – informasi di Indonesia menyesatkan

Sains Perlindungan spesies

Tidak ada ruang bernapas bagi orangutan di hutan Indonesia

Buletin - 31 Oktober 2018, Hessen, Frankfurt/Main: Anak orangutan ini, yang baru berumur beberapa hari dan tinggal di bulu induknya, masih belum teridentifikasi "Warna merah jambu" Menempel.  Jenis kelamin hewan tersebut belum ditentukan.  (Kepada Kantor Berita Jerman

Sebentar lagi hanya di kebun binatang? Rosa, induk orangutan, menggendong bayinya di Frankfurt

Sumber: Kantor Berita Jerman

Indonesia telah melaporkan peningkatan jumlah orangutan. Para ahli dari beberapa negara menganggap ini sebagai laporan lingkungan yang dibuat-buat. Menurut Anda, jumlah kera besar yang terancam punah terus menurun.

DrMenurut peneliti, jumlah ketiga spesies orangutan tersebut terus menurun dengan cepat. Dalam jurnal “Biologi Saat Ini” Para ahli dari beberapa negara sangat tidak setuju Laporan Kementerian Lingkungan Hidup RIdimana populasi orangutan di negara ini meningkat lebih dari 10 persen dari tahun 2015 hingga 2017. Di sembilan wilayah, populasi orangutan meningkat dua kali lipat dari tahun 2015 hingga 2016 – dari 1.153 menjadi 2.451 ekor – menurut laporan pemerintah.

Representasi ini bertentangan dengan hasil penelitian terbaru, sebagaimana dikonfirmasi oleh para ilmuwan yang dipimpin oleh Maria Voigt dari Max Planck Institute for Evolutionary Anthropology di Leipzig. Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2018 menemukan bahwa populasi orangutan di Kalimantan, tempat sebagian besar orangutan hidup, mengalami penurunan lebih dari 100.000 ekor dari tahun 1999 hingga 2015. Secara biologis, populasi orangutan tidak mungkin berlipat ganda dalam satu tahun: menurut Voigt Orangutans rata-rata hanya memiliki satu keturunan setiap enam hingga tujuh tahun.

Baca juga

Seekor anak simpanse berusia tiga tahun di Guinea, Afrika Barat

Secara keseluruhan, terdapat tiga spesies orangutan, yang semuanya dianggap sangat terancam punah: Menurut Voigt, terdapat antara 70.000 dan 100.000 orangutan Kalimantan (Pongo pygmaeus), dan sekitar 14.000 orangutan Sumatera (Pongo). abelii) dan sekitar 800 orangutan Tapanuli (Pongo Tapanuliensis), yang ditemukan tahun lalu dan juga merupakan hewan asli Sumatera. Mengingat penurunan hutan yang terus terjadi, para peneliti berasumsi bahwa populasi di Sumatera akan meningkat sebesar 11 berbanding 11 pada tahun 2019 dan pada tahun 2020 akan berkurang sebesar 27 persen.

READ  Tes editor: Bantalan kaki vital Sita Ayurveda

“Ketiga spesies orangutan ini sangat terancam punah dan mengalami penurunan tajam,” kata rekan penulis Eric Meijgaard dari Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) seperti dikutip dalam pernyataan di jurnal tersebut. Oleh karena itu, kawasan yang dinilai oleh pemerintah didasarkan pada kurang dari lima persen habitat orangutan dan kawasan yang secara eksklusif dilindungi, meskipun sebagian besar kera besar hidup di luar kawasan yang dilindungi. Spesies langka Tapanuli bahkan tidak dimasukkan dalam laporan.

Hilangnya hutan mengancam habitat orangutan

Para peneliti menekankan bahwa “secara ilmiah tidak dapat dibenarkan untuk mengekstrapolasi tren populasi dari wilayah ini ke seluruh wilayah ketiga spesies tersebut.” Voigt mengatakan data yang dikumpulkan oleh para peneliti sendiri lebih dapat diandalkan: “Kami mengambil sampel seluruh wilayah distribusi, dalam jangka waktu yang lebih lama.” Ancaman utama terhadap satwa ini – selain pembunuhan yang ditargetkan – adalah berkurangnya habitat akibat hilangnya hutan. Hal inilah yang terjadi di wilayah tersebut saat ini Bendungan Orangutan Tapanuli bangunan.

Baca juga

Tim peneliti juga mempertanyakan klaim pemerintah bahwa beberapa spesies terancam lainnya juga meningkat – misalnya badak sumatera (Dicerorhinus sumatrensis). “Kami mendesak pemerintah Indonesia untuk meninjau kembali metode yang digunakan untuk mengevaluasi upaya perlindungan karena metode tersebut tidak menggambarkan kenyataan saat ini.”