Berita Utama

Berita tentang Indonesia

OSCE menginginkan klarifikasi dari Rusia tentang mobil mereka

Kendaraan penjaga perdamaian penting yang digunakan oleh pejuang Rusia? Setelah SUV OSCE hilang, organisasi dan Uni Eropa melawan balik.

Sebuah pernyataan yang dikirim ke T-online pada hari Jumat mengatakan OSCE telah mengirimkan permintaan resmi kepada delegasi tetap Rusia ke OSCE meminta Rusia untuk memberikan penjelasan tentang keberadaan kendaraan tersebut. Sekretaris Jenderal Jerman, Helga Maria Schmid, telah melaporkan hilangnya mobil-mobil tersebut pada rapat dewan permanen terakhir. Karena OSCE tidak lagi berada di daerah, OSCE tidak dapat memverifikasi secara independen lokasi kendaraan yang sebenarnya.

UE: Rusia harus mengembalikan aset

Uni Eropa berbicara tentang total 50 kendaraan. “Mengganggu” Toyota Land Cruiser dikerahkan ke Ukraina timur untuk mendukung perang agresi Rusia. “Ini tidak dapat diterima. Rusia harus mengembalikan semua aset OSCE kepada pemiliknya yang sah, OSCE dan negara-negara pesertanya,” kata perwakilan UE untuk OSCE, Rasa Ostrauskät, Lithuanian Rasa Ostrauskät.

Negara itu juga menyerang prinsip-prinsip dan nilai-nilai dasar Organisasi Keamanan dan Kerjasama di Eropa selama 11 bulan terakhir. Uni Eropa juga menyerukan pembebasan tiga staf UNSMIL yang ditahan secara ilegal atas “tuduhan yang meragukan”. Mereka dituduh melakukan spionase oleh separatis pro-Rusia di Donbass. Rusia adalah anggota Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa, tetapi sekarang menggambarkan organisasi tersebut didominasi oleh Barat dan memperkirakan akan berakhir. Perwakilan tetap Rusia untuk Organisasi Keamanan dan Kerjasama di Eropa, Alexander Lukashevich, belum mengomentari hilangnya kendaraan tersebut.

OSCE: Rusia tidak mengizinkan rilis

Setelah penerbangan, personel berhasil melanjutkan antrean ke Rostov-on-Don, tetapi kendaraan dihentikan untuk “bea cukai”. Sejak itu, OSCE “terus” bekerja sama dengan Federasi Rusia untuk memulihkan kendaraan tersebut. Sementara itu, Sekjen juga turun tangan. Tetapi: “Federasi Rusia belum mengizinkan Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa untuk memulihkan propertinya.”

Mobil-mobil itu diparkir di dek atas garasi parkir, dan media lokal menggambarkan situasi itu sebagai gangguan. Seminggu yang lalu, muncul gambar kendaraan yang diangkat dengan derek dan dimuat ke pengangkut mobil. Foto tambahan menunjukkan kendaraan di pos pemeriksaan di perbatasan antara Republik Luhansk dan Rusia.

Seperti diberitakan di saluran Telegram dan di salah satu halaman portal informasi “Republik Rakyat Luhansk”, kendaraan diduga dipindahkan ke para pejuang. Sejauh ini, belum ada konfirmasi bahwa ini benar terjadi. Tapi aktivis pro-Rusia berbicara tentang “hadiah dari Eropa” untuk pasukan Rusia.