Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Outlook Ekonomi Dunia IMF: Pertumbuhan Global dengan Variasi Besar

Outlook Ekonomi Dunia IMF: Pertumbuhan Global dengan Variasi Besar

Status: 27/07/2021 19:11

Dana Moneter Internasional secara signifikan menaikkan perkiraan ekonomi untuk negara-negara industri. Pada gilirannya, itu berkurang untuk negara-negara miskin. Dengan demikian, akses ke vaksin corona adalah akselerator pertumbuhan dan rem.

Ekonomi global pulih dari krisis Corona, tetapi ketidaksetaraan terus meningkat, menurut Dana Moneter Internasional: Menurut perkiraan baru, prospek pertumbuhan negara-negara industri kaya, termasuk Jerman, telah meningkat sekali lagi, dan harapan. Bagi banyak negara termiskin dalam pembangunan – di sisi lain, pasar negara berkembang telah memburuk.

Dana Moneter Internasional mengatakan bahwa prospek ekonomi banyak negara sekarang secara langsung tergantung pada akses mereka ke vaksin Corona. Selain itu, negara-negara miskin hanya dapat mendukung pasar tenaga kerja dan ekonomi pada tingkat yang sangat terbatas.

Mendapatkan Vaksin Corona sebagai Indikator Pertumbuhan

Ekonomi global diperkirakan tumbuh enam persen tahun ini. Ini sesuai dengan perkiraan sebelumnya dari bulan April, tetapi komposisi pertumbuhan telah berubah: sehingga peningkatan di negara-negara industri seharusnya mencapai 5,6 persen, 0,5 poin persentase lebih banyak dari yang diasumsikan pada bulan April. Sebaliknya, perkiraan ekonomi negara berkembang dan negara berkembang untuk tahun 2021 diturunkan sebesar 0,4 poin persentase menjadi 6,3 persen.

“Kampanye vaksinasi yang lebih cepat dari perkiraan dan kembali normal telah menyebabkan peningkatan, sementara kurangnya akses ke vaksin dan gelombang Covid-19 yang berulang telah menyebabkan penurunan peringkat di beberapa negara, terutama India,” kata Gita Gopinath, seorang ekonom di IMF. “Pemulihan ekonomi global terus berlanjut, tetapi dengan kesenjangan yang lebih lebar antara ekonomi maju dan banyak negara berkembang dan berkembang,” katanya. Menurut IMF, pola itu akan berlanjut pada 2022.

Perkiraan pertumbuhan untuk 2022 meningkat menjadi 4,9%

Ekonomi global diperkirakan akan tumbuh total 4,9 persen tahun depan, 0,5 poin persentase lebih tinggi dari yang diharapkan pada April. Pembangunan akan didorong oleh pertumbuhan yang lebih kuat di negara-negara industri (4,4 persen), terutama karena pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi di Amerika Serikat dan Uni Eropa. Produk domestik bruto negara-negara berkembang dan berkembang, pada gilirannya, diperkirakan akan tumbuh sebesar 5,2 persen, meningkat 0,2 poin persentase dibandingkan dengan perkiraan April. Gopinath mengatakan pemulihan ekonomi global “tidak dijamin sampai pandemi global diberantas.”

READ  Tesla dan BHP menjadi mitra

Misalnya, Dana Moneter Internasional menaikkan perkiraan pertumbuhannya untuk Amerika Serikat, ekonomi terbesar dunia, menjadi 4,9 persen untuk tahun depan. Ekonomi Jerman juga diperkirakan tumbuh lebih kuat pada 2022: setelah perkiraan 3,4 persen pada April, Dana Moneter Internasional sekarang mengasumsikan pertumbuhan 4,1 persen. Untuk tahun ini, diharapkan ada peningkatan 3,6 persen lagi.

Prakiraan pertumbuhan ekonomi global IMF yang relatif tinggi antara lain karena banyak negara mengalami resesi dalam proporsi historis pada tahun sebelumnya akibat krisis Corona dan kini mengejar lagi. Menurut Dana Moneter Internasional, ekonomi global merosot 3,2% tahun lalu karena pandemi.

Inflasi tinggi dan harga konsumen tinggi

Sementara itu, Dana Moneter Internasional berasumsi bahwa tingkat inflasi yang tinggi saat ini di negara-negara industri kemungkinan akan kembali stabil tahun depan pada tingkat sebelum pandemi. Banyak pendorong harga bersifat sementara dan keadaan pasar tenaga kerja di sebagian besar negara kurang menguntungkan dibandingkan sebelum pandemi. “Namun, karena sifat pemulihan yang belum pernah terjadi sebelumnya, penilaian ini penuh dengan ketidakpastian besar,” kata Gopinath. Gopinath memperingatkan gangguan yang sedang berlangsung dalam rantai pasokan global dan kenaikan tajam harga properti sebagai faktor yang dapat menyebabkan inflasi yang lebih tinggi secara berkelanjutan.

Namun, IMF pada awalnya memperkirakan harga konsumen akan naik. Menurut Dana Moneter Internasional, harga di negara-negara industri kemungkinan akan naik sebesar 2,4 persen tahun ini. Pada April, dia berasumsi hanya 1,6 persen. Untuk 2022, perkiraan itu meningkat dari 1,7 menjadi 2,1 persen.

Dana Moneter Internasional memperingatkan penyimpangan yang cepat dari kebijakan uang murah

Dana Moneter Internasional (IMF) telah memperingatkan bank sentral untuk tidak memotong dukungan mereka untuk ekonomi dengan uang murah terlalu cepat mengingat inflasi yang tinggi. “Bank sentral umumnya harus mengabaikan tekanan inflasi sementara dan menghindari pengetatan sampai ada kejelasan lebih lanjut tentang dinamika harga yang mendasarinya,” katanya. Otoritas moneter harus menafsirkan ini dengan baik agar tidak mengeraskan ekspektasi inflasi.

READ  Pada produsen sepatu dalam kesulitan

Akibat resesi Corona, bank sentral seperti Bank Sentral Eropa terus melonggarkan kebijakan moneternya di seluruh dunia tahun lalu, misalnya dengan membeli surat berharga miliaran dolar. Ini menyuntikkan uang ke dalam ekonomi, yang seharusnya merangsang investasi dan konsumsi dan membantu ekonomi keluar dari Lembah Corona.

Negara-negara Asia kehilangan pertumbuhan

Di antara yang kalah dalam prakiraan terbaru adalah negara-negara Asia, yang baru-baru ini dipaksa menghadapi gelombang baru Corona. Selain India, IMF juga memasukkan Malaysia, Thailand, Vietnam, Filipina, dan Indonesia dalam kategori ini. Pertumbuhan di India, misalnya, diperkirakan sekitar 9,5 persen tahun ini sebagai akibat dari gelombang virus corona yang dramatis – dengan demikian tiga poin persentase lebih rendah dari perkiraan April.

Perkiraan pertumbuhan untuk China juga telah diturunkan, tetapi terutama karena dukungan pemerintah yang lebih rendah untuk ekonomi. Ekonomi terbesar kedua diperkirakan tumbuh 8,1 persen tahun ini. Tahun depan harus ada kenaikan 5,7 persen.

prospek cerah? Dana Moneter Internasional menyajikan perkiraan

Franziska Hoppen, ARD Washington, 27 Juli 2021 19:12