Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pabrikan Indonesia melihat akuisisi Australia

Untuk menyelesaikan peningkatan operasinya di Indonesia, Boss Oil mencari peluang akuisisi hulu Australia yang sering diabaikan oleh pasar di tengah perubahan energi.

Perusahaan minyak yang terdaftar di Australia hari ini mengatakan pihaknya berencana untuk memperluas operasi Indonesia saat ini untuk memperluas melalui akuisisi, penelitian dan pengembangan. Perusahaan yang berbasis di Melbourne telah berupaya untuk memperluas kehadirannya di sekitar aset Sumatera yang ada dan lokasi lain di Asia Tenggara, tetapi sekarang akan memasukkan akuisisi Australia di dalam perbatasannya.

Boss mengatakan pasar Australia, di mana biaya eksplorasi minyak dan gas pesisir sekarang lebih tinggi daripada biaya eksplorasi laut domestik, menawarkan peluang baru. Dino Guglielmo, Managing Director perseroan, mengatakan ketersediaan aset minyak yang akan diakuisisi di Australia semakin meningkat.

Departemen Energi Domestik mengatakan telah “pindah ke fokus pada energi terbarukan dan bahan bakar perubahan, tetapi menawarkan solusi untuk harga sektor minyak lokal yang terabaikan, harga terbalik, kebijakan penyimpanan bahan bakar strategis yang direvisi dan masalah risiko kedaulatan berbasis energi di utara Australia.” .

Bass Oil tidak memiliki hutang dan telah mengurangi total biaya operasinya menjadi sekitar $ 20 per barel, membantu melindungi perusahaan dari volatilitas pasar minyak mentah selama 12 bulan terakhir.

Direkomendasikan untukmu

Laporan OGUK menggarisbawahi perlunya ‘dukungan utama’, kata 30.000 kehilangan pekerjaan ‘perkiraan masuk akal’

READ  Uskup terpilih Indonesia menekankan komunitas gerejawi dasar