Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pada KTT Corona, Schultz memperingatkan bahwa pertempuran melawan epidemi akan surut

Dalam pertemuan puncak internasional virtual tentang Corona, Kanselir Olaf Schultz (Partai Sosial Demokrat) memperingatkan agar tidak bertindak dalam upaya memerangi epidemi. “Dalam pandangan kami, pandemi mungkin sudah berakhir,” kata Schultz, Kamis. Perang Ukraina mendominasi berita utama, dan banyak orang kini “lelah” membaca tentang Corona. Tetapi mengingat kenyataan pahit, epidemi ini sama sekali belum berakhir.”

Rektor mengatakan lebih dari 6,2 juta orang di seluruh dunia telah meninggal akibat terinfeksi virus Corona. “Wabah saat ini dan varian virus baru yang mengkhawatirkan menyoroti risiko epidemi yang terus berlanjut.” Antara lain, lebih banyak dana yang dibutuhkan untuk dapat memvaksinasi orang di seluruh dunia. Masih ada “kesenjangan pendanaan yang signifikan yang harus kita jembatani bersama”.

KTT virtual kedua tentang pandemi Corona diselenggarakan oleh lima negara: Jerman, yang saat ini menjabat sebagai presiden Kelompok Tujuh, Amerika Serikat, Indonesia sebagai ketua Kelompok Dua Puluh, Senegal untuk Uni Afrika, dan Belize untuk Negara Persemakmuran Karibia (CARICOM). Beberapa kepala negara dan pemerintahan hadir dalam pertemuan virtual tersebut, serta perwakilan organisasi internasional dan LSM. Amerika Serikat menyelenggarakan KTT internasional pertama untuk Corona September lalu.

Menurut Gedung Putih, komitmen keuangan baru berjumlah lebih dari tiga miliar dolar (hampir 2,9 miliar euro) datang bersama pada pertemuan puncak kedua. Dari jumlah ini, lebih dari $2 miliar telah dialokasikan untuk perang segera melawan pandemi dan $962 juta untuk Dana Kesiapsiagaan Epidemi Bank Dunia yang baru. Schulz awalnya menjanjikan 50 juta euro dari pihak Jerman.

KTT diadakan pada hari yang sama ketika dua tonggak menyedihkan dalam epidemi tercapai: Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), jumlah kematian akibat virus corona di Eropa telah melampaui angka dua juta sejak awal epidemi. Menurut Gedung Putih, ambang satu juta kematian akibat corona telah dilewati di Amerika Serikat. Presiden AS Joe Biden berbicara tentang “tonggak tragis”.

READ  Es laut di Antartika turun ke titik terendah sepanjang masa - sains

Menurut statistik CDC, misalnya, jumlah kematian di Amerika Serikat saat ini hanya di bawah satu juta. Terlepas dari ini, Amerika Serikat sejauh ini adalah negara dengan kematian akibat virus corona yang paling resmi tercatat di seluruh dunia.

Presiden Biden saat ini sedang bergulat dengan Kongres AS untuk mendapatkan tambahan miliaran dolar untuk memerangi Corona. Dia meminta $22,5 miliar, tetapi Kongres hanya ingin memberinya $10 miliar. Anggota parlemen membatalkan dana yang direncanakan untuk lebih banyak vaksinasi di luar negeri dalam menghadapi tentangan dari oposisi Partai Republik.

Tanggal publikasi: 05/12/2022 – Sumber: Agence France-Presse