Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pada produsen sepatu dalam kesulitan

Pada produsen sepatu dalam kesulitan

sebuah pekerjaan

Produsen Sepatu Bermasalah – Bencana Produksi di 5 Poin

Pada bulan September, masih ada sorakan ketika On diluncurkan ke publik. Namun, tidak semuanya berjalan semulus kelihatannya pada awalnya. Seseorang bahkan memperingatkan agar tidak membuat dirinya bangkrut. Masalahnya ada di 5 poin.

Pendiri dan direktur pabrik sepatu lari setelah go public di New York.

Dasar

(saw/watson.ch) Kegembiraan itu luar biasa ketika produsen sepatu lari Swiss On diluncurkan pada pertengahan September. Sebelumnya, bintang tenis Roger Federer dikatakan telah menginvestasikan 50 juta franc di perusahaan tersebut. Semuanya tampaknya berjalan dengan baik. Tetapi bahkan sebelum IPO, beberapa kesulitan muncul.

1 Tentang apa?

Virus Corona menyebar di Vietnam dan ekonomi telah menderita dari tindakan pembatasan selama berminggu-minggu. Mengapa ini penting? Aon memiliki hampir semua sepatu yang dibuat di Vietnam, menurut “surat kabar Minggu”. Namun karena kasus Corona, pabrik-pabrik terpaksa tutup lagi dan lagi sementara pemerintah berusaha mengendalikan wabah tersebut. Ini memiliki konsekuensi.

2. Apa konsekuensinya?

Efek pada On sangat bagus. Dokumen tersebut berbicara tentang “gangguan dalam rantai pasokan dan kegiatan bisnis”. Itu tidak terlihat setelah situasi tenang. Perusahaan Swiss memperkirakan pemadaman terus menerus, yang akan berdampak negatif pada sisa tahun 2021 dan 2022.

Kesulitan pengiriman juga mempengaruhi partisipasi dalam. Setelah mencapai $39 pada 17 September, sahamnya sudah turun 25 persen.

Produksi sepatu dihentikan karena pembatasan Corona di Vietnam.

Produksi sepatu dihentikan karena pembatasan Corona di Vietnam.

Dasar

3. Apa skenario terburuk?

Tapi itu bisa menjadi lebih buruk. Untuk On dan pemasoknya, efeknya bisa mengancam jiwa, tulis surat kabar Sunday. “Salah satu alasan yang disebutkan dapat menyebabkan kesulitan keuangan atau kebangkrutan kami,” kata prospektus. Seberapa realistis skenario ini sebenarnya masih belum jelas. Mengatasi risiko sebelum disajikan kepada publik adalah tugas perusahaan.

4. Apa yang On katakan tentang itu?

Tidak banyak. Menurut undang-undang bursa saham AS, ada periode jeda yang pasti: Pada mungkin tidak mengambil posisi selama 40 hari. Menurut juru bicara On, fase ini kemungkinan akan berlangsung hingga pertengahan Oktober.

Namun, prospektus pasar saham, yang diterbitkan sebelum IPO, memberikan gambaran tentang kesulitan tersebut. “Kami telah terkena dampak negatif di masa lalu dan akan terus terkena dampak negatif dari gangguan operasional terkait Covid-19,” katanya.

5. Apa yang sedang dilakukan tentang hal itu?

Pada bulan September, Co-General Manager Martin Hoffmann mengomentari masalah di Vietnam. Seseorang sedang mencoba untuk mentransfer kapasitas produksi antara sembilan pabrik, katanya kepada «Finanz und Wirtschaft». Menurut buletin tersebut, upaya telah dilakukan untuk memulai pembuatan sepatu di Indonesia tahun lalu. Tetapi bahkan di sana, Covid menggagalkan rencana mereka. Untuk alasan ini, semua sepatu saat ini diproduksi di Vietnam.

6. Bagaimana cara kerja dealer sepatu lain?

Persaingan juga menderita dari situasi di Vietnam. Nike CFO sudah memiliki pengalaman dengan factory shutdown terkait Covid. Pembukaan kembali dan kembali ke kapasitas produksi penuh membutuhkan waktu – berbulan-bulan berbicara. Produsen sepatu besar lainnya seperti Adidas dan Puma juga terkena imbasnya. Mereka semua sekarang berusaha memindahkan produksi ke pabrik lain atau bahkan negara lain. Tidak seperti On, mereka memiliki keuntungan bahwa mereka juga memiliki fasilitas produksi di luar Vietnam.

READ  Dengan penjualan bisnis Brasil, Holcim bergerak maju dengan restrukturisasi