Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Pada skala industri”: Budidaya serangga dan udang didirikan di Giessen

  • DariChristoph Hoffmann

    Menutup

Sebuah peternakan udang di Giessen? Pembangunan fasilitas berkelanjutan akan dimulai tahun ini. Investor siap, sains menyertai proyek.

Casting – Produksi Thailand sekitar 300 ribu ton, dan merupakan penghasil udang windu terbesar, disusul China dan Indonesia. Namun, bagi ekosistem lokal, fasilitas penangkaran adalah bencana. Hutan bakau dihancurkan dan laut tercemar. Lalu ada berton-ton antibiotik dan hormon pertumbuhan yang diberikan kepada udang. “Bukan tanpa alasan Greenpeace secara resmi melarang udang windu sepuluh tahun lalu,” kata Profesor Andreas Felsenkas. Kepala Institut Bioresources di Institut Fraunhofer untuk Biologi Molekuler dan Ekologi Terapan IME di Ohlebergsweg sudah memiliki metode budidaya alternatif yang ramah lingkungan. Dan itu ada di Jason.

“Investor siap membangun pusat inovasi akuaponik dan industri pembiakan serangga di lahan yang berdekatan dengan institut kami dan untuk beternak udang dalam skala industri.” Investor telah mengamankan area, dan ada minat lebih. Menurut Velsenskas, setidaknya 40 hingga 50 pekerjaan dan penciptaan perusahaan terkait sudah dekat. Konstruksi harus dimulai tahun ini.

Proyek di Giessen: Protein serangga sebagai dasar makanan

Felsenkas juga juru bicara LOEWE Center for Insect Biotechnology and Bioresources, yang didanai oleh negara bagian Hesse sejak 2014 dan yang, dengan proses casting, telah menjadi mercusuar bagi bioteknologi kuning. Karena cacing dan co sangat berharga dalam hal nutrisi.

Konsumsi daging merupakan salah satu kerusakan lingkungan terbesar. Di sisi lain, protein serangga lebih sehat, kata Felsenkas. “Penelitian oleh kolega Klaus Eder, Profesor Nutrisi Hewan di Universitas Justus Liebig, misalnya, menunjukkan bahwa protein yang diperoleh dari serangga menurunkan kadar kolesterol dalam darah.” Namun, ini bukan tentang menambahkan belalang panggang ke dalam menu. Sebagai alternatif, protein serangga dapat digunakan sebagai bahan dasar makanan. Burger yang dibuat dengan cara ini sudah tersedia di supermarket.

READ  Para peneliti menemukan kembali spesies yang punah

Namun, Vilcinskas melihat manfaat yang lebih besar dalam produksi pakan ternak. Karena untuk bisa menggemukkan babi, sapi dan ayam dalam jumlah besar, kedelai sangat penting. “Agar dapat menumbuhkan ini, area hutan hujan yang luas ditebang,” kata direktur institut tersebut. Di sisi lain, serangga adalah sumber protein yang lebih efisien. “Selain itu, dapat diproduksi di lokasi, membutuhkan air minimal dan tidak menghasilkan gas rumah kaca.” Felsencas juga mengamati hewan bawah air.

Proyek di Giessen: Fraunhofer ingin mengamankan pasokan protein

Ada banyak tambak udang di Jerman, di Bavaria, misalnya, tambak udang terbesar di Eropa. Namun, menurut Velsenskas, pendekatan terhadap Jessen unik di dunia. Oleh karena itu, serangga juga harus dipelihara di fasilitas yang digunakan sebagai pakan udang. “Serangga memberi makan dari meja samping industri,” kata Felsenkas. Misalnya, sisa dari tempat pembuatan bir atau sari buah apel dapat digunakan.

Situs Jessen sangat menarik bagi investor karena kepala penelitian terkemuka berada tepat di luar pintu. Selain tim Vilcinskas, Profesor Thomas Welk, ahli biologi kelautan dan kepala Institut Zoologi dan Ekologi Hewan Khusus, dan Profesor Holger Zorn, Direktur Pelaksana Institut Kimia Pangan dan Teknologi Pangan, juga terlibat dalam proyek tersebut. . Penelitian tersebut juga termasuk memperkuat sistem kekebalan tubuh udang sehingga tidak harus menggunakan antibiotik. Ini juga meyakinkan Kementerian Ilmu Pengetahuan dan Penelitian Federal dan mendanai sebuah proyek untuk meneliti hubungan antara budidaya serangga dan udang. Fraunhofer-Gesellschaft juga berinvestasi dalam proyek percontohan untuk mengembangkan konsep inovatif yang dapat digunakan untuk mengamankan pasokan protein individu untuk jangka panjang.

Proyek di Giessen: Serangga sebagai makanan udang

Industri serangga tumbuh subur sebagai sumber protein. Di Prancis, 300 juta euro baru saja dipompa ke pabrik ulat tepung. Institut Fraunhofer menyediakan teknologi ilmiah untuk proyek semacam itu. Misalnya sistem pengujian yang mencegah perkawinan sedarah, penyakit dan infeksi jamur. Felsenkas percaya bahwa protein yang berasal dari serangga saat ini adalah “hal terbesar” dalam ilmu pangan. “Sektor ini sedang booming di seluruh dunia, ini adalah bisnis miliaran dolar.” Dengan proyek udang berkelanjutan, Gießen akan menjadi yang terdepan dalam gelombang ini.

READ  Saham Asia tetap menarik

Tertarik dengan lebih banyak berita dan cerita dari Jason dan sekitarnya? Cari tahu lebih lanjut tentang buletin harian gratis kami di sini.