Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Padang lamun menghemat miliaran dalam perlindungan iklim

Ekosistem pesisir terkait dengan karbon dioksida—dan dengan demikian juga membantu secara finansial, menurut sebuah penelitian, dalam melindungi iklim. Tiga negara industri besar khususnya mendapat manfaat dari penyimpanan alami.

Ekosistem pesisir seperti padang lamun, rawa-rawa asin, dan hutan bakau dapat bertindak sebagai penyimpan karbon dioksida untuk mengurangi perubahan iklim—sehingga mencegah miliaran biaya tindak lanjut di seluruh dunia. Ekosistem di lepas pantai Australia saja menghemat biaya dampak iklim ke seluruh dunia sekitar $23 miliar (sekitar €19,4 miliar) per tahun, menurut sebuah penelitian yang dipresentasikan Senin oleh Institute for World Economics (IfW) di Kiel.

Selain itu, Australia, Indonesia, dan Amerika Serikat, dengan ekosistem pesisirnya, menawarkan potensi penyimpanan karbon terbesar, seperti yang dihitung oleh para peneliti di IfW dan di Pusat Penelitian Kelautan Helmholtz di Kiel, Universitas Kiel, dan Pusat Integratif Jerman. Keanekaragaman hayati. riset.

Australia dan Indonesia jalan ke depan

Para ilmuwan juga melihat negara-negara yang paling diuntungkan dari pantai dengan kapasitas penyimpanan yang lebih tinggi di seluruh dunia. Jelas bahwa Australia dan Indonesia adalah negara donor terbesar dalam hal menghindari kerusakan iklim secara global dari penyerapan CO2 di wilayah pesisir. Karena mereka sendiri mendapat manfaat yang relatif kecil dari potensi penyimpanan yang tinggi di pantai mereka, jelas pakar IFW Wilfried Rickles. Di sisi lain, Amerika Serikat juga dapat menyimpan banyak karbon, tetapi pada saat yang sama memperoleh lebih banyak manfaat dari cekungan karbon dioksida alami di belakang India dan Cina.

Dalam hal moneter, India memiliki keuntungan kesejahteraan tahunan sekitar $26,4 miliar, Cina memiliki $16,6 miliar, dan Amerika Serikat memiliki $14,7 miliar.

‘Membutuhkan lebih banyak perhatian’

Para peneliti mencatat pentingnya ekosistem pesisir. Mereka adalah bagian penting dari ekosistem laut dan karena itu sangat penting untuk keanekaragaman hayati dan perikanan, jelas Martin Koas dari Pusat Penelitian Keanekaragaman Hayati Integratif Jerman. Mereka juga berkontribusi terhadap banjir dan perlindungan pantai, dan karena itu penting untuk adaptasi perubahan iklim.

READ  Badai di Indonesia dan Timor Timur: Hampir 90 orang tewas setelah banjir dan tanah longsor - berita luar negeri

Pakar IFW Rickels meminta lebih banyak perhatian diberikan pada ekosistem ini dalam perang melawan perubahan iklim. “Serapan dan peningkatan CO2 laut membutuhkan lebih banyak perhatian dalam perdebatan tentang gas rumah kaca bersih dan target CO2 negatif bersih,” Rickles menjelaskan. Prospek melemahnya penyerap CO2 lepas pantai akan membutuhkan upaya yang jauh lebih besar.

Di t-online Anda sekarang dapat membaca “Kabar Baik Hari Ini” secara teratur. Kami menekankan pesan positif dan perkembangan yang menginspirasi – karena dunia lebih baik dari yang diharapkan.