Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pahlawan vaksin: Taruhan berisiko Kuba pada vaksinnya sendiri

negara asing Dua vaksin mereka sendiri

Perasaan vaksinasi di Kuba

Sumber: infografis dunia

Dalam beberapa minggu, Kuba tampaknya berhasil dengan mudah menyalip Amerika Serikat dan Jerman dalam vaksinasi. Unik: Negara ini telah mengembangkan dua vaksinnya sendiri – juga untuk motif yang sangat kapitalis.

nBaik musuh ideologis Amerika Serikat maupun Chili atau Uruguay, yang pernah dipuji sebagai juara vaksinasi, tidak menempati urutan teratas negara-negara di Amerika yang telah mendorong kampanye vaksinasi secara ekstrem. Pemimpin dalam peringkat ini sekarang adalah pulau Kuba yang diperintah sosialis di Karibia, yang telah menempuh jalannya sendiri. Sejak awal, Havana mengandalkan vaksin yang dikembangkannya sendiri dan yang dilisensikan dan disetujui oleh lembaga nasionalnya.

Untuk sistem Kuba, sangat tergantung pada keberhasilan kampanye vaksinasi ini. Pariwisata internasional, yang sangat penting bagi negara, akan dimulai kembali pada pertengahan November; Karantina wajib sebelumnya untuk pelancong akan dicabut mulai 7 November. Protes sosial baru juga diumumkan pada pertengahan November, meskipun dilarang oleh rezim. Media pemerintah dan jaksa penuntut umum oposisi telah secara terbuka memperingatkan agar tidak berani turun ke jalan lagi, seperti yang mereka lakukan pada bulan Juli. Sekarang keberhasilan vaksinasi harus mengubah suasana hati.

Tidak ada bantuan dari negara kapitalis

Penguasa Kuba tidak ingin bergantung pada vaksin Barat karena alasan ideologis. Pesan di baliknya: Sosialisme Kuba tidak membutuhkan bantuan sistem ekonomi kapitalis imperialis. Karena pada awalnya ada kendala produksi, warga menjadi tidak sabar.

Selama protes sosial pada bulan Juli, ribuan pengunjuk rasa menyerukan vaksinasi untuk akhirnya membuka sistem satu partai dan memperbaiki situasi pasokan. Orang-orang memperhatikan bahwa pada awalnya imunisasi lebih cepat di negara lain, sementara sistem kesehatan di Kuba runtuh karena peningkatan besar-besaran dalam jumlah infeksi dan kematian di beberapa provinsi.

Baca juga

Staf rumah duka Brasil membawa peti mati korban Corona ke kuburan di Sao Paulo

Dokter dan perawat yang secara terbuka menyampaikan keluhannya dipecat atau bahkan ditangkap. Presiden Miguel Diaz-Canel mengakui bahwa pandemi “telah membebani energinya” tetapi menyalahkan embargo perdagangan AS untuk masalah di rumah sakit. Diaz-Canel mengabaikan tawaran Presiden AS Joe Biden untuk menyumbangkan vaksin.

Kami telah menyelesaikan produksi semua dosis vaksin yang kami butuhkan untuk mengimunisasi populasi kami. Eduardo Martinez Diaz, presiden BioCubaFarma milik negara, menyatakan pada akhir September bahwa tantangannya sangat besar, tetapi kami berhasil mencapainya. Diaz-Canel dengan menyedihkan menyatakan produksi vaksin Sopirana – dengan demikian nama bermotif politik “berdaulat” – dan Abdullah, “kemenangan politik” bagi kaum miskin di dunia.

Baca juga

Sebelum perjalanan mereka ke Italia pada bulan Maret, dokter dan spesialis medis Kuba memotret Fidel Castro

Pada bulan Juni, kampanye vaksinasi dipercepat perlahan tapi pasti. Jika data, yang sulit diverifikasi dari luar, benar, lebih dari 86 persen warga Kuba kini telah divaksinasi setidaknya sekali. Ini berarti Kuba berada di puncak daftar vaksinasi AS, di depan Chili dan Uruguay. Sebagai perbandingan: di Jerman, tingkat vaksinasi setidaknya sekali bahkan tidak mencapai 69 persen. Dalam hal jumlah orang yang divaksinasi lengkap, Kuba masih berada di belakang Jerman sebesar 60 persen, tetapi itu hanya karena Kuba memulai kampanye vaksinasinya sendiri belakangan.

Sumber: infografis dunia

.

Kesiapan untuk vaksinasi di Kuba secara tradisional tinggi, semua petugas kesehatan divaksinasi terlebih dahulu. Sosialis Kuba membenarkan klaim mutlak mereka atas kekuasaan dengan sistem kesehatan yang efisien. Sangat penting untuk sistem satu partai bahwa vaksin benar-benar efektif dan efektif. Ini didukung oleh fakta bahwa tingkat infeksi tujuh hari telah turun dari 581 pada akhir Agustus menjadi 107 sekarang.

Sumber: infografis dunia

Pendukung Havana di seluruh dunia mengambil keuntungan dari default ini dan mempublikasikan statistik ini sebagai bukti kualitas sistem kesehatan Kuba. Namun sejauh ini, vaksin Kuba belum disetujui secara resmi oleh Pan American Health Authority atau Organisasi Kesehatan Dunia. “Kami membantu Kuba untuk berpartisipasi dalam proses prakualifikasi WHO,” Garbas Barbosa, wakil direktur kantor WHO di Amerika, mengatakan pada awal Oktober.

Vaksinasi negara sahabat – dan turis

Namun, ketidaksetujuan WHO tidak mencegah kediktatoran yang bersahabat dengan Kuba seperti Nikaragua atau Venezuela dari memvaksinasi Havana di negara mereka. Selain itu, otoritas Kuba CECMED telah mengeluarkan izin untuk memvaksinasi anak-anak dan remaja.

Pandemi telah menyebabkan pariwisata runtuh secara dramatis. Alih-alih lima juta tamu yang diharapkan, hanya satu juta orang yang datang ke pulau itu pada tahun 2020. PDB harus bersaing dengan negatif sebelas persen.

Dengan berlanjutnya pariwisata, wisatawan yang puas harus sekali lagi menentukan citra Kuba di luar negeri. Wisatawan yang ingin mendapatkan vaksinasi Kuba di Kuba. “Kami sedang berupaya agar vaksin tersedia untuk semua pelanggan yang mengunjungi kami,” kata Menteri Pariwisata Juan Carlos Garcia Granda dalam konferensi pers beberapa hari lalu.

READ  Hadiah $ 5 juta: penangkapan obat paling berbahaya di Kolombia - Berita Luar Negeri