Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Marktexperte Keith McCullough warnt: Börsencrash steht noch bevor - Kritik an Geldpolitik der Fed

Pakar pasar Keith McCullough memperingatkan: Kejatuhan pasar saham akan segera terjadi – Kritik kebijakan moneter Fed | 10/05/22

McCullough: The Fed terlambat memerangi inflasi – dan sekarang berlebihan

• Rekomendasi: emas, perak, pertambangan, stok sumber daya dan Indonesia
• Kapan akhir penjualan sudah dekat? Menurut McCullough, itu menentukan Federal Reserve

Pada awal tahun, Keith McCullough, pendiri dan CEO dari firma analisis Hedgeye Risk Management, memperingatkan penurunan besar di pasar saham. Alih-alih saham, dia merekomendasikan untuk berinvestasi dalam emas dan perak. Sekarang Keith McCullough mengulangi peringatannya dalam sebuah wawancara dengan “MarketWatch”: bagian bawah belum tercapai, masih ada kehancuran nyata di pasar saham – karena kebijakan moneter Federal Reserve (Fed) AS yang gagal.

‘Terlambat, terlalu parah’ – McCullough mengecam kebijakan moneter Fed

McCullough mengidentifikasi penyebab utama penurunan pasar saham saat ini: Federal Reserve. Kebijakan moneter Federal Reserve AS akan “terlambat, terlalu membatasi”. Pada awal Juni 2020, perusahaannya Hegdeye memperingatkan inflasi yang terus tinggi, tetapi Federal Reserve menyebutnya “transisi” atau “sementara” hingga pertengahan atau bahkan akhir 2021. Ketua Fed Jerome Powell sekarang terlambat memerangi inflasi. “Seperti biasa, kali ini meledak,” menurut pakar pasar.

Terlalu buruk bagi pasar saham bahwa Fed tidak hanya terlambat mengekang kebijakan moneter hiper-ekspansi sebelumnya, tetapi juga melebih-lebihkan. Menaikkan suku bunga dari enam menjadi tujuh yang saat ini ditentukan oleh pasar akan membebani perekonomian, meningkatkan pengangguran dan dengan demikian meningkatkan kemungkinan resesi.

McCullough: Ekonomi AS berada di “4” – inflasi menurun dan pertumbuhan menurun

Landasan perkiraan bearish McCullough di awal tahun, yang sekarang tampaknya menjadi kenyataan, adalah apa yang disebutnya fenomena “Quadruple” dari inflasi rendah yang bertemu dengan pertumbuhan ekonomi yang lamban. Memang, McCullough, seperti beberapa analis pasar lainnya, berasumsi bahwa inflasi AS telah mencapai puncaknya atau berada di puncaknya. Namun, inflasi tetap tinggi, dan McCullough memperkirakan harga akan naik pada kuartal keempat sebesar 6 persen sepanjang tahun — kemudian menganggap inflasi tinggi sebagai hal yang mustahil.

READ  Perusahaan Asuransi HDI bertujuan ke Asia Tenggara

Demikian juga pertumbuhan ekonomi pasca-Corona yang mendorong pasar internasional lebih tinggi pada paruh kedua tahun 2020 dan 2021, akan melambat secara signifikan. Kombinasi beracun “Quad 4” ini selalu menyebabkan jatuhnya S&P 500 setidaknya 20 persen dalam sejarah pasar saham, menurut McCullough. Kali ini situasinya sangat buruk karena, dari semua hal, The Fed ingin menerapkan kebijakan moneter yang sangat ketat dalam situasi ekonomi makro yang bermasalah ini.

Turunnya harga aset mempengaruhi kepercayaan konsumen

McCullough melihat hubungan antara harga pasar saham dan perilaku pembelian sebagai proses yang penting dan saling menguatkan. Dengan pengecualian komoditas seperti emas atau minyak atau perak dan perusahaan komoditas dan energi serta saham individu yang lebih defensif seperti Coca-Cola atau Procter Gamble, hampir semua harga aset berada di arah yang berlawanan sejak November 2021. Menurut McCullough , ini berdampak pada membeli mood Ini memiliki konsumen, yang penting untuk kesehatan ekonomi. Kekayaan orang di AS “telah mencapai level tertinggi pada November 2021” dan telah menurun sejak saat itu – ini akan berdampak pada perilaku pembelian. Dengan demikian, perlambatan ekonomi semakin intensif karena penurunan di pasar saham – reaksi positif yang sangat berbahaya.

McCullough merekomendasikan emas, perak, saham pertambangan, dan ETF di Indonesia

Di mana ahli pasar beruang melihat tempat yang aman? Bagaimana seharusnya investor memposisikan diri di masa-masa sulit seperti itu? McCullough terus merekomendasikan surga klasik dari semua tempat berlindung yang aman: emas. Saham perak dan pertambangan juga merupakan pilihan yang baik saat ini. Dia juga merekomendasikan memegang obligasi pemerintah AS jangka pendek dan jangka panjang – beberapa saham teknologi masih diyakini akan dijual. Secara keseluruhan, eksposurnya terhadap ekuitas sangat rendah, dan saat ini dia hanya melihat peluang investasi yang menjanjikan di pasar negara berkembang yang mengekspor bahan mentah, seperti Afrika Selatan dan Indonesia pada khususnya. Kapan McCullough berencana untuk meningkatkan investasi di pasar saham AS lagi?

READ  Pratinjau sejarah Uni Eropa dari 26 Juni hingga 1 Juli 2022

Bawah dapat dicapai pada bulan Juni – jika Fed menyimpang dari jalur hawkish

Hal ini tergantung pada bagaimana Fed merespons harga yang lebih rendah di pasar saham AS dan meningkatnya ancaman resesi. Mengingat pesimisme yang berkembang tentang masa depan ekonomi AS, McCullough mengharapkan Fed untuk menjauh dari sikapnya yang terlalu hawkish dan secara signifikan mengurangi jumlah kenaikan suku bunga: “Secara pribadi, saya tidak berpikir Fed dapat melanjutkan dengan dua kenaikan tarif lagi.” Bank sentral AS di sekitar Powell mungkin harus menyadari bahwa keputusan untuk mendorong kenaikan suku bunga enam hingga tujuh adalah menyesatkan – karena dalam beberapa bulan mendatang pandangan negatif juga akan tercermin dalam kelemahan perusahaan dan angka pengangguran. McCullough mengatakan The Fed mungkin akhirnya menyerah pada bulan Juni, tetapi sebelum itu pasar saham akan jatuh. Fed yang kurang ketat akan menenangkan pasar lagi setelah aksi jual, dan bursa bisa turun dan kemudian reli lagi. Oleh karena itu, perusahaan teknologi yang semakin murah akhir-akhir ini juga layak untuk dilihat lebih dekat, menurut seorang pakar pasar saham.

Namun, McCullough tidak mengesampingkan setidaknya skenario yang lebih dramatis. Jika The Fed tidak meninggalkan kebijakan moneter yang sangat ketat meskipun data ekonomi makro dan mikro ekonomi memburuk, ini akan memiliki konsekuensi yang mengerikan: “Pada akhir kuartal kedua, pada bulan Juni, saya mengharapkan titik pendaratan. Tetapi jika The Fed melakukannya. tidak membuat titik pendaratan Ini, tidak akan ada titik pendaratan.” Kemudian pasar saham akan memiliki hari-hari yang lebih gelap di depan.

Kantor redaksi finanzen.ch