Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pakar SWP tentang perang Ukraina: ‘Jauh lebih brutal, lebih kejam’

Pakar SWP tentang perang Ukraina: ‘Jauh lebih brutal, lebih kejam’

Status: 07.03.2022 00:49 AM

Rusia telah menunjukkan di masa lalu bahwa mereka siap menerima bencana kemanusiaan, kata Claudia Major dalam tema harian. Namun, mereka tidak mengharapkan intervensi NATO di Ukraina.

Claudia Major, kepala Kelompok Riset Kebijakan Keamanan di Institut Jerman untuk Urusan Internasional dan Keamanan (SWP), khawatir bahwa pengerahan militer Rusia di Ukraina bisa menjadi jauh lebih kejam dalam beberapa hari mendatang. Dia mengatakan dalam sebuah wawancara dengan surat kabar tema harian. Rusia telah menunjukkan di Suriah dan Chechnya bahwa mereka siap untuk bertindak tanpa memperhatikan penduduk sipil dan infrastruktur sipil dan tidak mengesampingkan penggunaan senjata terlarang seperti bom curah. Dengan cara ini, “bencana kemanusiaan yang disengaja” diterima, menurut perintis.

Tetapi bahkan dalam hal eskalasi seperti itu, pakar SWP tidak percaya bahwa NATO akan campur tangan dalam perang di Ukraina. “Aliansi telah memperjelas bahwa mereka melihat dirinya sebagai aliansi defensif. Ini berarti bahwa tugas utamanya adalah melindungi sekutunya.” Risiko perang global antara empat kekuatan nuklir sangat tinggi. Oleh karena itu, Sekutu ingin menghindari intervensi langsung “dengan segala cara”.

‘Tidak ada jalan tengah’

Mayor percaya bahwa Rusia juga tidak tertarik pada konfrontasi langsung dengan Barat. Hingga saat ini, Kremlin telah membedakan antara wilayah NATO dan wilayah non-NATO. Pada saat yang sama, Rusia mencatat bahwa mereka menganggap tindakan yang telah diambil oleh negara-negara Barat sebagai provokasi. Negara itu menanggapi sanksi ekonomi yang dijatuhkan dengan melengkapi persenjataan nuklirnya. “Rusia melihat semua yang ingin dilihatnya sebagai provokasi,” kata pakar Partai Buruh Sosialis itu.

READ  Vaksin Novavax Dead Corona: Persetujuan Tertunda

Bahkan jika tentara Rusia mengalahkan Ukraina, Mayor tidak mengharapkan solusi cepat untuk konflik tersebut. Ukraina tidak akan melepaskan keinginannya untuk tetap menjadi negara berdaulat. Sementara itu, Kremlin telah memperjelas bahwa mereka bermaksud untuk mengubah Ukraina menjadi “negara bawahan”. “Tidak ada jalan tengah antara dua tujuan ini,” kata Major. Konflik ini tidak dapat diselesaikan.