Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pakistan dan Indonesia mengubah sikap terhadap umat Kristen

Nama awal bagi umat Kristen di Pakistan adalah kata Urdu “Ezai”. Meskipun Asai atau Isa adalah nama Arab untuk Yesus dalam Al-Quran, umumnya digunakan dalam konteks yang kurang terhormat: di Pakistan, pihak berwenang secara rutin hanya mempekerjakan penganut agama minoritas untuk melakukan pekerjaan yang meragukan seperti membersihkan selokan. Jadi “Islam” menjadi sebuah kata diskriminasi di kalangan umat Islam, apalagi umat Kristiani sudah menjadi warga negara kelas dua di negara Islam.

Dari “Esaj” hingga “Mashihi”.

Samuel Bayara, ketua “Forum Penerapan Hak Minoritas”, memaksakan perubahan menjadi “Masihi” – “Umat Mesias” dengan kasus di Mahkamah Agung. Namun meski Dewan Ideologi Islam dan Komisi Nasional Hak Asasi Manusia menyambut baik keputusan tersebut, kegembiraan atas reformasi tersebut masih terbatas. Secara resmi, peraturan ini hanya berlaku di provinsi Khyber Pakhtunkhwa. Perwakilan Gereja tidak menanggapi permintaan komentar.

Hanya satu aktivis hak asasi manusia Katolik terkenal yang bersedia berbicara secara anonim kepada Catholic News Agency (KNA) tentang masalah ini. Pria yang bertemu langsung dengan dua Paus itu melarikan diri dari Pakistan bersama keluarganya beberapa minggu lalu untuk menghindari penganiayaan oleh kelompok Islam radikal. “Saya telah menerima ancaman pembunuhan selama bertahun-tahun,” katanya. Kini keluarganya juga terancam, dia terpaksa bertindak. Aktivis ini pasrah dengan “penghakiman mesianik”: “Ini tidak akan mengakhiri diskriminasi terhadap umat Kristen. Sebaliknya, situasinya semakin buruk.”

Ada kebahagiaan yang luar biasa di Indonesia

Namun di Indonesia, perubahan nama “Isa Almasih” menjadi “Yesus Kristus” dalam dokumen resmi pemerintah menimbulkan banyak keriuhan. Franz Magnis-Suseno, seorang Yesuit kelahiran Jerman dan pernah menjadi rektor Universitas Filsafat Triarkara di Jakarta, melihat reformasi ini sebagai “sangat menggembirakan, sebuah tanda lebih lanjut” bahwa pemerintah Indonesia ingin mengakui umat Kristen sebagai sahabatnya.

READ  INDONESIA: Aksi Lawan Sampah Berlebihan: Spiderman Cleaning di Pantai Sulawesi

Teolog Katolik Franciscus Borgias menyoroti perbedaan antara “Isa” dan “Yesus” kepada layanan berita Asia Ucanews. Di satu sisi, Yesus adalah seorang nabi, bukan Yesus yang mati di kayu salib. Di sisi lain, dalam Islam, Yesus adalah putra Musa dan Miriam, saudara perempuan Harun, hal yang “mustahil dalam kronologi Kristen dan Yahudi”. Sebaliknya, Yesus yang alkitabiah adalah putra Maria dan Yusuf – dan Maria adalah putri Joachim dan Anna.

Para pengamat khawatir akan meningkatnya kekerasan

Selain Islam sebagai agama mayoritas, Indonesia dan Pakistan saat ini akan mengadakan pemilu pada awal tahun 2024, dan agama terkait erat dengan politik di kedua negara. Karena situasi politik dan ekonomi di Pakistan masih bergejolak, para pengamat di Islamabad khawatir akan terjadi peningkatan kekerasan agama-politik dan teroris secara signifikan selama kampanye pemilu.

Di Indonesia, organisasi massa Islam yang kuat, Nahdlatul Ulama, berupaya semaksimal mungkin untuk mencegah terulangnya kampanye pemilu tahun 2019 yang didominasi kelompok Salafi. Andreas Harsono, pakar agama di Human Rights Watch, mengatakan: “Saya yakin tidak ada diskriminasi terhadap umat Kristen. Saya tidak terkejut jika, dalam kampanye pemilu, terjadi diskriminasi terhadap agama minoritas selama beberapa dekade.” Sementara itu, perselisihan lama mengenai apakah umat Islam boleh mengucapkan “Selamat Natal” kepada umat Kristen kembali berkobar di negara tersebut. “Majelis Ulama Nasional mengatakan hal itu baik-baik saja,” kata Harsono: “Tetapi beberapa dewan di tingkat provinsi mengatakan hal itu haram (dilarang).”