Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pandemi menghadirkan tantangan bagi bisnis media digital di seluruh dunia

Pandemi telah membentuk penggunaan berita digital dan bisnis media dalam satu tahun terakhir: di satu sisi, telah terjadi pembalikan tren kepercayaan terhadap media, yang telah menurun selama bertahun-tahun dan sekarang sedikit meningkat lagi. Di sisi lain, tantangan baru telah muncul untuk industri, seperti informasi yang salah tentang pandemi atau berkurangnya pengiklan dan kehilangan pendapatan.

Ini hanya beberapa dari 160 halaman hasil panjang Laporan Berita Digital 2021. Diterbitkan selama sepuluh tahun Institut Jurnalisme DAS Reuters Laporan Tahunan berdasarkan survei global yang dilakukan oleh YouGov. Untuk edisi kesepuluh ini, orang-orang dari 46 negara disurvei pada Februari 2021. Artinya, laporan tersebut mencakup lebih dari separuh populasi dunia untuk pertama kalinya. Beberapa negara di belahan bumi selatan seperti India, Indonesia dan Nigeria masih baru. Juga tahun ini, pencarian didanai oleh Google.

Pandemi Corona telah mengintensifkan tren lama

Data dari survei di negara-negara selatan dapat membantu jurnalis di situs tersebut serta jurnalis di negara lain, tulis Rasmus Nielsen, direktur institut itu, dalam pengantarnya. “Serangan politik, ketidakamanan finansial, tren kuat pengguna internet terhadap media sosial dan ponsel – ini adalah beberapa fakta yang sering dihadapi jurnalis di bagian dunia yang lebih istimewa,” kata Rasmus Nielsen.

lalu Metodologi berdasarkan survei online Oleh karena itu, penelitian ini terus berfokus pada negara-negara di mana banyak orang memiliki akses ke Internet. Oleh karena itu, proporsi negara-negara Eropa berlaku. Oleh karena itu, kecenderungan umum yang disajikan dalam laporan ini tidak serta merta berlaku untuk semua wilayah. Realitas dampak pandemi Corona terhadap industri media di seluruh dunia tercermin dari berbagai perkembangan:

  • Percayai media: Di negara-negara di mana krisis Corona mendominasi pemberitaan, masyarakat kembali memercayai media. 44 persen responden mengatakan mereka mempercayai sebagian besar berita. Secara khusus, merek media besar dan mapan telah dapat mengambil manfaat dari peningkatan kepercayaan. Di Jerman, layanan penyiaran publik khususnya dipandang sebagai sumber berita yang dapat diandalkan untuk informasi tentang pandemi.
  • Tertarik dengan penawaran berita? Di satu sisi, permintaan berita meningkat tajam akibat pandemi. Pada saat yang sama, laporan tersebut menemukan semakin berkurangnya minat media di antara kelompok-kelompok tertentu. Misalnya, kelompok sayap kanan membelakangi media setelah pemilihan presiden AS. Bahkan yang disebut “Generasi Z”, yang berusia di bawah 25 tahun, hampir tidak peduli dengan acara pers tradisional. Mereka lebih memilih jaringan seluler seperti Instagram dan TikTok. Namun, ini sebagian besar tentang menghibur atau mengekspresikan kemarahan politik. Hanya tujuh persen dari mereka yang disurvei menggunakan TikTok untuk berita.
  • Informasi yang salah tentang WhatsApp dan Facebook: Mereka yang disurvei yang menggunakan jejaring sosial sering melaporkan telah menemukan informasi yang salah – misalnya tentang pandemi virus corona. Facebook khususnya menonjol sebagai saluran distribusi. Namun, di selatan global, responden cenderung melihat masalah layanan pesan seperti WhatsApp. Kekhawatiran tentang berita palsu secara umum telah meningkat: di Brasil adalah yang tertinggi di 82 persen, dan di Jerman adalah yang terendah di 37 persen. Namun, ada masalah dalam menerbitkan berita yang bertentangan dengan konsensus ilmiah, menurut laporan Jerman di bagian Gerakan Berpikir Lateral.
  • Penutupan podcast rutin: Tahun lalu, Digital News Report menyoroti semakin pentingnya podcast dalam lanskap media digital. Lebih banyak waktu di rumah dalam penguncian berarti lebih banyak orang memasukkan podcast ke dalam mendengarkan sehari-hari mereka. 31 persen dari mereka yang disurvei tahun ini mengatakan mereka telah mendengarkan podcast dalam sebulan terakhir. Di Jerman itu sedikit lebih rendah pada 25%. Pasar podcast sekarang tumbuh lebih lambat, tetapi platform teknologi telah berinvestasi lebih banyak di wilayah tersebut. Konferensi video yang lebih sering dalam kehidupan sehari-hari telah membuat podcast berbasis video semakin populer. YouTube khususnya telah mendapat manfaat dari ini.
  • Kurangnya keterwakilan dan keragaman: Pandemi virus corona juga telah membantu memicu kontroversi atas keragaman pendapat dan orang-orang di media, menurut laporan itu. Secara umum, kaum muda, terutama perempuan, merasa kurang terwakili di media. Gerakan Black Lives Matter telah memicu perdebatan tentang rasisme dan kurangnya keragaman di ruang redaksi. Di Jerman, juga menjadi pertanyaan tentang bahasa yang harus digunakan untuk memperlakukan kelompok-kelompok yang terpinggirkan: setelah itu beberapa media mulai memperkenalkan bahasa yang peka gender. Menurut survei, orang-orang dari spektrum politik paling kanan yang menuduh media mendominasi sayap kiri dan hijau merasa kurang terwakili di media Jerman.
  • Akses ke berita digital: Penggunaan pesan di laptop dan komputer desktop menurun karena kebanyakan orang mengonsumsi pesan di ponsel cerdas mereka. Akses bervariasi menurut kelompok usia dan wilayah. Secara umum, situs web dan aplikasi menjadi kurang penting untuk menyebarkan berita, sementara jejaring sosial, notifikasi seluler, dan agregator berita menjadi semakin populer. Agregator ini beroperasi sebagian berdasarkan kecerdasan buatan dan, menurut laporan itu, memainkan peran yang semakin penting, terutama di pasar Asia.
  • Kesediaan untuk Membayar dan Tantangan Finansial: Penutupan telah mempersulit untuk mendapatkan surat kabar cetak di beberapa tempat, yang telah dimanfaatkan oleh penawaran berita digital. Model bisnis, seperti langganan dan keanggotaan digital, telah mampu membuktikan diri dengan lebih baik. Di Jerman, kemauan membayar untuk berita online masih rendah, yaitu sembilan persen. Der Spiegel, Die Zeit, Bild, dan Süddeutsche Zeitung berhasil meningkatkan jumlah langganan mereka. Namun, perkembangan ini tidak dapat menutupi fakta bahwa sebagian besar pendapatan pengiklan telah runtuh. Platform besar dengan acara seperti Google News Showcase atau Facebook News akan membantu – atau negara bagian: Kementerian Federal untuk Ekonomi harus mendukung transformasi digital surat kabar dengan 220 juta euro, tetapi sekarang telah menguangkan rencananya.
READ  Gambaran umum dari 114 perusahaan fintech global dengan status unicorn

Diperlukan pemikiran ulang yang mendasar

Pandemi Corona telah mendorong perkembangan ke arah lanskap media digital dan seluler dan mendominasi platform secara umum, menurut laporan itu. Ini sekarang memaksa pemikiran ulang mendasar tentang bagaimana jurnalisme akan beroperasi dalam dekade berikutnya: “sebagai bisnis, dalam hal teknologi, tetapi juga sebagai profesi.”