Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pangeran Friso: Sepuluh tahun setelah kecelakaan: rahasia kecelakaan skinya – anggota keluarga kerajaan

Itu adalah salah satu kemalangan terbesar aristokrasi Eropa: sepuluh tahun yang lalu, pada 17 Februari 2012, Pangeran Belanda Friso (saat itu berusia 43 tahun) mengalami kecelakaan saat bermain ski di Lech (Austria). Putra bungsu kedua Ratu Beatrix, 84, pergi bersama seorang teman tak lama setelah pukul 12 siang.

Sang pangeran mengubur sepotong salju selebar 40 meter. Selama lebih dari 20 menit, Friso terjebak hampir setengah meter di bawah tumpukan salju. Semua upaya untuk menyadarkan kembali sia-sia. Selama sekitar satu jam. Friso tidak pernah bangun lagi, dan meninggal satu setengah tahun kemudian di Belanda.


Ratu Beatrix (kiri) dan istri Friso, Mabel, datang ke rumah sakit di Innsbruck setelah kecelakaan untuk mengunjungi korban.Foto: WireImage

Skating bisa menjelaskan kematian Friso.

Seperti yang dilaporkan media Belanda, sebuah skate ditemukan di dekat lokasi kecelakaan dua tahun lalu – dan menurut seorang teman Friso, sepatu itu seharusnya milik mantan pangeran. Alat olahraga tersebut ditemukan oleh kepala Lech Ski Slopes, Michael Manhart (79).

Dia tidak lagi ingin membahas penemuan hari ini, dia mengatakan kepada BILD: “Sepuluh tahun yang lalu, fakta tentang insiden longsoran Pangeran Friso yang malang dijelaskan kepada media yang ada di sana pada saat itu.” Taruh di sana untuknya. Sementara itu, potongan itu diserahkan kepada keluarga Friso, konon dari Lech. Awalnya, keluarga kerajaan tidak berkomentar mengenai hal tersebut.

Apa yang bisa diungkapkan situs hari ini? Itu tergantung pada upaya dan apakah akan memulai kembali drama lagi atau tidak. Mengetahui lokasi yang tepat nantinya dapat menunjukkan jika peluang Friso lebih baik hanya beberapa meter dari tempat kejadian.

Namun menurut orang dalam di istana, semua ini seharusnya tidak direncanakan oleh Belanda. Di sana bab yang tragis harus tetap ditutup.

Bagaimana keluarga Friso bertahan dari drama?

Selain jandanya Mabel Wes Smit, 53, Friso meninggalkan dua putrinya Luana (16) dan Zaria (15). Dua mantan cucu perempuan Ratu Beatrix telah keluar dari mata publik selama bertahun-tahun.

Ada penampilan bersama terakhir hampir empat tahun lalu. Mabel, yang melepaskan afiliasinya dengan keluarga kerajaan karena cinta di pernikahan pada tahun 2004, membuat janji amal. Dia tinggal di London dan bekerja paruh waktu di sebuah properti dekat Hilversum (Belanda). Berkali-kali muncul spekulasi tentang kehadiran pria baru di sisinya.

Tapi: Menurut para ahli di kerajaan Belanda, tidak ada cinta baru. “Juga tidak mungkin bagi Mabel untuk muncul dengan pasangan baru sampai putrinya dewasa, bahkan jika ada,” kata orang dalam kepada keluarga kerajaan BILD.


Mabel dengan putrinya Luana (kiri) dan Zarya: Sejak 2018, ibu dan putrinya tidak muncul di depan umum.  Mabel memiliki tanggal amal dan tinggal bersama Key, antara lain

Mabel dengan putrinya Luana (kiri) dan Zarya: Sejak 2018, ibu dan putrinya tidak muncul di depan umum. Mabel membuat janji amal, dan antara lain tinggal bersama anak-anak di LondonFoto: foto imago/PPE

Secara finansial, janda tersebut saat ini menghadapi semacam masalah kesejahteraan. Ekonom dan politisi yang bijaksana dianggap sebagai salah satu wanita Belanda terkaya dan bahkan menempatkan Ratu Inggris dalam bayang-bayang dengan kekayaannya.

Berkat paket saham besar (antara lain dari penyedia jasa keuangan Adyen), portofolio mereka dikatakan telah menggores nilai sekitar €1 miliar, yang saat ini lebih dari 800 juta. Namun, masa bergejolak dan krisis saat ini di seluruh dunia tidak berhenti di janda Friso. Nilai gudang mereka dikatakan telah turun lebih dari 60 juta per minggu sejak awal tahun.

READ  Seorang penumpang dari kapal pesiar jatuh ke laut - di sana dia bertemu dengan makhluk aneh