Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Para menteri keuangan G20 menghindar dari kata-kata yang jelas tentang Rusia

Para menteri keuangan G20 menghindar dari kata-kata yang jelas tentang Rusia

Setelah Konferensi Menteri Keuangan G20 berakhir di Jakarta pada hari Kamis dan Jumat, Menteri Keuangan Federal Christian Lindner (FDP) memperingatkan “risiko penurunan yang signifikan” terhadap ekonomi global yang dapat membahayakan pemulihan pascapandemi. Ini juga termasuk “risiko geopolitik”, khususnya situasi di Eropa Timur dan Ukraina.

Menurut laporan agensi, draf pernyataan akhir tidak mengandung kata-kata eksplisit tentang perselisihan tersebut. Lindner mengatakan ada “pertukaran yang sangat jelas dan terbuka” di KTT itu. Dia sendiri “terus terang” menyebut situasi di Ukraina sebagai risiko geopolitik bahwa “di luar masalah ekonomi” bisa menjadi penting untuk melanjutkan pembangunan yang baik di tingkat internasional. “Orang lain—dan imajinasi Anda tentu cukup untuk ini—telah mengkategorikan pertanyaan ini secara berbeda dan mendorong teks yang lebih umum,” kata Lindner.

G20 mencakup 20 negara industri dan negara berkembang yang paling penting – termasuk Rusia. Di sisi lain, para menteri keuangan Kelompok Tujuh negara industri besar, di mana Rusia bukan salah satu anggotanya, pada awal minggu mengumumkan “tanggapan yang cepat, terkoordinasi dan kuat” jika Rusia menyerang Ukraina. Bersiaplah untuk sanksi ekonomi dan keuangan yang memiliki konsekuensi parah dan langsung bagi ekonomi Rusia.

Selain risiko geopolitik, para menteri G20 juga mengkhawatirkan inflasi dan terkait dengan pergeseran suku bunga, termasuk di Amerika Serikat. Federal Reserve AS baru-baru ini mengumumkan kenaikan suku bunga pertama yang cepat dalam suku bunga utamanya. Lindner mengatakan bahwa negara-negara kuat harus sensitif ketika mengubah kebijakan moneter mereka. Namun, negara-negara berkembang yang lemah juga diminta untuk meningkatkan ketahanannya melalui kebijakan fiskal yang kuat.

Pada prinsipnya, Lindner melanjutkan strategi dalam konteks G20 yang juga ia promosikan di tingkat UE: ya untuk lebih banyak investasi dalam transformasi dan digitalisasi, tetapi harap gabungkan dengan pengurangan yang mengikat dalam utang publik dan keuangan publik yang berkelanjutan. Lindner berbicara pada hari Jumat tentang “strategi ganda.” Dia menjelaskan bahwa dia ingin menjadikan stabilitas pasar keuangan sebagai fokus kepresidenan Jerman di Grup Tujuh tahun ini.

READ  BVB, Carsten Kramer: "Sepak bola buatan Jerman masih memiliki reputasi internasional yang bagus"

Topik lain pada pertemuan puncak G-20 adalah lantai pajak global yang direncanakan, yang akan dilaksanakan pada awal 2023. Ini adalah “jadwal yang tidak diragukan lagi ambisius, tetapi juga proyek besar dan penting untuk keadilan pajak internasional,” kata Lindner. Adanya “ekspektasi yang tinggi dari penduduk” dan juga merupakan kontribusi terhadap stabilitas pasar keuangan jika persaingan pajak internasional diatur secara adil.

Pertemuan para menteri keuangan G-20 dan gubernur bank sentral di Jakarta merupakan KTT internasional pertama Lindner. Namun karena wabah, ia tidak terbang ke Indonesia, tetapi terhubung dari Berlin. Pada akhir April, ia akan memiliki kesempatan berikutnya untuk bertemu langsung dengan rekan-rekan internasionalnya: pada Pertemuan Musim Semi Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia di Washington.