Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Para peneliti membuat kemajuan dalam menemukan penangkal demam berdarah

Para peneliti membuat kemajuan dalam menemukan penangkal demam berdarah

Dalam pencarian penangkal demam berdarah, salah satu bahan aktif terbukti efektif dalam uji coba pada hewan. kata Marnix van Lok, direktur ilmiah patogen yang muncul di perusahaan farmasi Janssen, yang termasuk dalam grup farmasi Johnson & amp; milik Johnson.

Pada monyet rhesus, dosis tinggi obat JNJ-1802 “sepenuhnya mencegah virus berkembang biak,” kata Van Louk kepada AFP. RNA virus terdeteksi pada hewan dari kelompok kontrol antara hari ketiga dan ketujuh setelah infeksi.

Bahan aktif tersebut telah diuji pada monyet untuk sifat perlindungannya terhadap dua jenis virus yang paling umum, tetapi tidak untuk pengobatan. Van Louk mengatakan telah diuji pada tikus untuk pencegahan dan pengobatan terhadap keempat jenis demam berdarah – dengan hasil yang sukses.

Bahan aktif tersebut berdasarkan hasil penelitian yang dipublikasikan dua tahun lalu. Ini menunjukkan bahwa persiapan dapat secara efektif mencegah replikasi virus dalam kultur sel dan tikus dengan menghalangi interaksi antara dua protein.

Van Louk belum mau menyebutkan kapan obat itu siap digunakan. Peneliti masih harus memberikan data keamanan dari studi hewan sebelum melanjutkan studi manusia – termasuk studi lapangan di daerah yang terkena demam berdarah.

Virus dengue ditularkan terutama oleh nyamuk di daerah tropis dan subtropis. Puluhan juta orang di seluruh dunia terinfeksi setiap tahun. Karena tidak ada pilihan pengobatan langsung, fokus sejauh ini adalah mengurangi penularan.

Saat ini ada dua vaksin: satu hanya digunakan di beberapa negara dan hanya efektif melawan satu jenis virus. Desember lalu, vaksin lain disetujui di Uni Eropa, yang juga disetujui di Inggris dan Indonesia.

Dengue terutama terjadi di Amerika Tengah dan Selatan, Asia Selatan dan Tenggara, dan Afrika. Namun, karena globalisasi dan perubahan iklim, penyakit virus terus meningkat di seluruh dunia. Gejala penyakit ini mirip dengan influenza akut. Dalam kasus yang parah, pendarahan internal dan kematian juga bisa terjadi. Anak-anak sangat berisiko.

READ  Eropa pada akhirnya harus tumbuh

Tanggal publikasi: 16/03/2023 – Sumber: Agence France-Presse