Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Partai-partai sayap kanan menyetujui koalisi baru di Belanda

Belanda mendapatkannya Koalisi pemerintah sayap kanan. Hampir enam bulan setelah pemilihan parlemen Populis sayap kanan Geert Wilders dan tiga partai lainnya telah menyetujui kesepakatan koalisi.

“Kami memiliki kesepakatan,” kata Wilders pada hari Rabu di Den Haag. ya, silahkan Tidak jelas siapa yang harus menjadi perdana menteri baru – Wilders sudah kebobolan sebelumnya. Wilders mengatakan para pihak tetap harus menyepakati perdana menteri.

Isi perjanjian rencananya akan disampaikan pada Kamis. Pertama, kelompok parlemen diberi informasi. Mereka menyetujui perjanjian tersebut hingga menjelang tengah malam. Tengah malam, pimpinan diskusi harus menyampaikan laporannya ke Parlemen.

Partai pemerintah berikutnya di sebelah Partai Wilders untuk Kebebasan (PVV), VVD liberal sayap kanan mantan Perdana Menteri Mark Rutte, partai Dewan Keamanan Nasional konservatif sayap kanan yang baru, dan partai petani populis sayap kanan BBB..

Direncanakan untuk membentuk koalisi longgar dengan tim kementerian, sekitar setengahnya akan terdiri dari para ahli dari luar partai. Terakhir kali Belanda diperintah oleh koalisi “ahli” adalah pada tahun 1918.

Konten editorial yang direkomendasikan

Di sini Anda akan menemukan konten eksternal yang dipilih oleh editor kami untuk memperkaya artikel dengan informasi tambahan untuk Anda. Di sini Anda dapat melihat atau menyembunyikan konten eksternal dengan satu klik.

Saya setuju bahwa konten eksternal dapat dilihat oleh saya. Artinya, data pribadi dapat ditransfer ke platform eksternal. Anda dapat menemukan informasi selengkapnya tentang ini di Pengaturan Perlindungan Data. Anda dapat menemukannya di bagian bawah halaman kami di footer, sehingga Anda dapat mengelola pengaturan Anda atau mencabutnya kapan saja.

READ  Berita Ukraina ++ Kim Jong Un di kereta lapis baja dalam perjalanan ke Rusia ++

Sebagai calon perdana menteri yang potensial Mantan Menteri Sosial Demokrat Ronald Plastreck dalam percakapan. Namun pimpinan fraksi awalnya belum mau memastikan hal tersebut.

Pemimpin oposisi berbicara tentang ‘hari yang mengkhawatirkan’

Namun pemimpin oposisi Frans Timmermans dari aliansi Kiri-Hijau berbicara tentang “hari yang mengkhawatirkan.”

Mantan Komisioner Eropa ini mengatakan, kini ada partai populis sayap kanan pimpinan Wilders yang menjadi pusat kekuasaan di Belanda. Wilders, terkadang mengacu pada mantan Presiden AS Donald Trump Dia disebut sebagai “Trump Belanda”.Dia melunakkan beberapa posisi politiknya.

Dalam pemilu yang berlangsung pada 22 November, Wilders dan partai anti-Islamnya meraih 37 kursi dari 150 kursi di Parlemen. Namun dibutuhkan setidaknya dua partai lain untuk mendapatkan mayoritas. Untuk membuka jalan bagi pemerintahan sayap kanan yang berusia 60 tahun Tuntutan kontroversial seperti pelarangan masjid dan persetujuan pelepasan jabatan perdana menteri. Para pemimpin kelompok parlemen dari tiga partai lainnya juga tetap berada di Parlemen.

Setelah berbulan-bulan melakukan pembicaraan yang sulit, para pemimpin partai menyampaikan pendapat mereka pada Rabu malam Pertikaian terbesar sejauh ini telah disepakati, yaitu masalah keuangan. Namun pada hari Rabu, perjanjian tersebut ditunda selama beberapa jam.

Sampai pemerintah benar-benar berdiri Diperkirakan akan memakan waktu enam minggu. Mantan Perdana Menteri Rutte telah menjadi perdana menteri selama lebih dari 13 tahun. Pada musim panas tahun 2023, koalisi kanan-tengahnya runtuh karena ketidaksepakatan mengenai kebijakan suaka. Rutte kemudian mengumumkan pengunduran dirinya dari politik, dan kini menjadi kandidat paling menjanjikan untuk posisi Sekretaris Jenderal NATO. (dpa)