Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pasar Berkembang yang Diremehkan - Suku Bunga Penawaran Sekuritas Peluang Investasi Menarik - 21/06/30

Pasar Berkembang yang Diremehkan – Suku Bunga Penawaran Sekuritas Peluang Investasi Menarik – 21/06/30

Obligasi pasar negara berkembang seringkali masih kurang terwakili di kalangan investor obligasi. Dengan asumsi negara atau perusahaan yang sesuai dipilih, sekuritas berbunga menawarkan peluang investasi yang menarik. Ditulis oleh Christian Kopf, penulis tamu Euro am Sonntag

DrPentingnya pasar negara berkembang sering diremehkan. Karena lebih dari separuh output ekonomi dunia kini berasal dari pasar negara berkembang (EM). Negara-negara ini mengkonsumsi dua pertiga dari energi dan hidup dalam lima perenam dari populasi dunia. Karena dunia investasi sangat berbeda dan negara berkembang sangat bervariasi, ada perbedaan yang signifikan dalam kekuatan dan kelemahan masing-masing pasar.

Memang benar bahwa ketersediaan vaksin virus corona secara luas saat ini tidak seluas di sebagian besar negara berkembang seperti di AS dan Eropa. Ini berarti bahwa tujuan kekebalan kawanan lebih jauh daripada di negara-negara industri karena tingkat vaksinasi yang lambat. Namun pandemi Corona belum melanda semua negara sekeras Brasil atau India belakangan ini. Di Asia Utara, misalnya, hal itu bisa saja dilakukan jauh sebelum kampanye vaksinasi. Negara-negara berkembang lainnya seperti Israel, Chili dan Hungaria juga mengejar strategi vaksinasi yang sangat sukses.

Meskipun epidemi telah mempengaruhi pasar negara berkembang, menurut perhitungan IMF, output nasional mereka turun rata-rata hanya 2,2% pada tahun 2020. Namun di negara maju, turun 4,7%. Potensi pertumbuhan di negara-negara berkembang juga akan tetap lebih tinggi dalam jangka panjang, misalnya karena pertumbuhan penduduk atau pematangan struktur ekonomi.

Ada tanda-tanda lain yang menggembirakan sekarang. Sebagai hasil dari pemulihan ekonomi global, harga banyak bahan baku meningkat, yang diuntungkan oleh negara-negara pasar berkembang. Selain itu, sebagian besar negara berkembang sekarang berada dalam situasi ekonomi eksternal yang sangat stabil. Ini berarti indikasi yang lebih baik bahwa pasar obligasi pasar berkembang akan mampu menangani pengetatan kebijakan moneter oleh Federal Reserve AS, terutama karena mereka hanya cenderung melanjutkan dengan sangat hati-hati dengan langkah-langkah suku bunga.

READ  Juga lebih rendah dari Boeing 777: Philippine Airlines ingin mengurangi armada A350-nya

Juga tidak ada indikasi krisis utang yang meluas, seperti yang kadang ditakuti setahun lalu. Kreditur internasional seperti Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional telah mengupayakan dialog dengan banyak negara selama krisis sehingga dampak finansial dari pandemi tidak mengarah pada krisis utang. Secara umum, kita dapat melihat hari ini bahwa sebagian besar negara berkembang telah efektif selama beberapa kuartal terakhir kebijakan moneter Beroperasi dengan tetap menjaga stabilitas keuangan.

Fokusnya harus pada dasar-dasarnya

Akibatnya, obligasi pasar berkembang tetap menarik terutama bagi investor di lingkungan suku bunga rendah karena mereka masih menawarkan hasil premium. Hal ini juga tercermin dalam aliran uang investor. Sejak awal tahun, totalnya lebih dari 29 miliar euro. Pada basis lindung nilai mata uang, kelas aset ini telah mengungguli obligasi pemerintah Jerman dalam beberapa tahun terakhir.

Dengan demikian, obligasi pemerintah dan korporasi di pasar negara berkembang dalam mata uang keras (seperti dolar AS dan euro) tentu memiliki tempat dalam portofolio investasi yang terdiversifikasi. Pemulihan ekonomi tambahan harus mendukung harga mereka. Pada gilirannya, risiko yang lebih tinggi, seperti kisaran fluktuasi harga yang lebih besar, harus diterima, itulah sebabnya disarankan untuk berinvestasi selama beberapa tahun.

Pilihan adalah dan akan tetap menjadi faktor penentu. Negara-negara dengan fundamental keuangan dan ekonomi makro yang lemah yang harus benar-benar berjuang sebelum krisis Covid-19, misalnya, memiliki risiko yang jauh lebih tinggi daripada negara-negara dengan ruang fiskal yang lebih baik dan institusi yang berfungsi lebih baik. Sementara negara-negara seperti Argentina dan Lebanon berada dalam kondisi keuangan yang sangat sulit, situasi di Rusia dan Indonesia, misalnya, telah meningkat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir – perkembangan harga di pasar obligasi juga berbeda.

READ  WTO: Tidak ada kesepakatan, tetap berharap | Ekonomi | DW

Hal ini juga dapat diterapkan pada perusahaan. Mereka yang bekerja secara aktif dengan investor internasional, misalnya di bidang perlindungan lingkungan, urusan sosial dan tata kelola perusahaan (ESG), dan yang bersedia berkomitmen pada jalur reformasi, lebih mungkin menarik minat investor daripada mereka yang merasa lebih sulit. Untungnya, banyak perusahaan pasar berkembang memiliki neraca yang cukup kuat, dan tingkat utang seringkali lebih rendah daripada pesaing industri mereka. Namun, manajemen risiko yang cermat, seleksi aktif, dan diversifikasi sangat penting dalam kelas aset ini.


ketua kristen:
Kepala Departemen Portofolio Obligasi di Union Investments

Kopf telah memimpin pengelolaan Dana Pensiun Union Investment sejak 2017. Dia adalah salah satu dari enam anggota Komite Investasi Union, yang merumuskan strategi pasar modal Union Investments dan dengan demikian menetapkan pedoman untuk pengelolaan taktis dana.

Union Investments adalah perusahaan investasi DZ Bank dan bagian dari Cooperative Financial Group.