Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Paus Fransiskus baik-baik saja setelah operasi usus

Paus Francis Dia menjalani operasi pada hari Minggu untuk radang usus besar. Vatikan mengatakan pada malam hari bahwa paus bereaksi baik terhadap operasi usus di rumah sakit Gammeli Roma. Dengan demikian, itu adalah operasi yang “direncanakan”. Sebelumnya, pimpinan umat Katolik menggelar Doa Angelus di Lapangan Santo Petrus seperti biasa.

Pada sore hari, Paus, ditemani oleh sopir dan rekan dekatnya, tiba di klinik dan menjalani operasi tak lama kemudian, media Italia melaporkan. Paus akan menghabiskan lima hari ke depan di klinik untuk observasi.

Francis, 84, menderita stenosis karena divertikulitis, menurut Vatikan. Ini adalah penyempitan usus sebagai akibat dari peradangan yang terkadang menyakitkan dari apa yang disebut divertikula, tonjolan dinding usus.

Francis harus membatalkan beberapa penampilan publik di masa lalu karena masalah kesehatan. Paus kelahiran Argentina itu menjalani operasi pengangkatan sebagian paru-parunya pada usia 21 tahun setelah mengidap radang selaput dada. Dia juga telah menderita linu panggul dan masalah pinggul selama beberapa waktu.

Selama doa siang di Lapangan Santo Petrus pada hari Minggu, Fransiskus mengumumkan perjalanan ke Hongaria dan Slovakia pada bulan September. Misa penutupan Kongres Ekaristi akan dirayakan di Budapest.

READ  Indianapolis: Beberapa orang ditembak mati di gedung FedEx