Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Paus ketiga mati di lepas pantai Bali dalam waktu singkat

Paus ketiga mati di lepas pantai Bali dalam waktu singkat

APaus lain mati di lepas pantai pulau Bali, Indonesia. Bangkai paus sperma sepanjang 17 meter ditemukan, Sabtu, di pantai Yeh Leh di wilayah Jeprana barat, kata seorang pejabat otoritas kelautan regional kepada AFP, Minggu.

Ini adalah paus mati ketiga yang ditemukan di lepas pantai Bali hanya dalam waktu seminggu. Pada hari Rabu, paus sperma setinggi 18 meter lainnya terdampar di pantai timur. Dia masih hidup ketika ditemukan dan penyelamat mengembalikannya ke air. Belakangan, paus yang sama mendarat di pantai lain dan mati di sana.

Selain itu, pada 1 April, seekor paus paus berukuran 11 meter ditemukan mati di sebuah pantai di wilayah Tabanan di selatan pulau. Tubuhnya sudah membusuk saat ditemukan.

Pejabat tersebut mengindikasikan bahwa paus sperma yang terlihat pada hari Sabtu mungkin telah mati karena penyakit, seperti yang dialami paus pada hari Rabu. Bangkai ikan paus yang ditemukan di pantai Yeh Leh terlihat “kurus dan sakit-sakitan”. Darah ditemukan di paru-paru mamalia laut, dan juga berisi cairan. Namun, otopsi akan memakan waktu setidaknya tiga minggu.

Pada tahun 2018, lebih dari 100 gelas plastik dan 25 kantong plastik ditemukan di dalam perut paus sperma yang mati di Indonesia. Hal ini menimbulkan kekhawatiran bahwa kesehatan paus bisa terancam serius akibat sampah plastik dari Indonesia. Negara kepulauan di Asia Tenggara ini merupakan penghasil sampah di lautan terbesar kedua setelah China.

READ  Jus yang diperas dingin terkontaminasi - WHO mengumumkan lebih banyak persiapan