Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pecinta sastra menang di Instagram – Goethe-Institut

Instagram adalah jejaring sosial saat ini, dan blogger buku juga telah menemukan platform untuk diri mereka sendiri. Tentang bentuk baru kritik sastra dalam 2.200 karakter plus sebuah gambar.

oleh Fabian Thomas

Jumlah pengguna di Instagram berada pada titik tertinggi sepanjang masa: sekitar 1 miliar orang menggunakan aplikasi ini setiap bulan, 500 juta pengguna setiap hari. Sementara aplikasi memiliki jumlah pengguna terbesar di Amerika Serikat, India, Brasil, Indonesia dan Rusia, di Jerman, menurut informasi resmi terbaru pada Agustus 2017, masih sekitar 15 juta.

Platform adalah janji dan mesin penjualan: dengan antusiasme yang tepat dan tangan yang tepat, siapa pun bisa menjadi influencer sendiri. Memang, menghasilkan konten yang menarik tidak pernah semudah ini dengan cara yang relatif sederhana: smartphone dengan kamera yang layak sudah cukup, filter yang sesuai disetel dengan cepat, dan Anda akan sampai di sana.

Ide ini secara bertahap menemukan jalannya ke dunia blogger buku. Mereka yang tertarik dengan postingan baru, judul genre, atau rekomendasi buku remaja, semakin banyak mendapatkan informasi di Instagram. Di sini juga, intinya adalah yang paling penting: jika Anda tidak ingin mengacaukan desain blog WordPress yang rumit atau bahkan ingin memprogram situs web sendiri, Anda cukup membuat akun Instagram dan mulai menggunakan “Buku” .

Fokus pada gambar

Tapi itu juga bagian dari kebenaran: ulasan, yang sangat diperhatikan oleh blogger buku, dikesampingkan karena lebih baik atau lebih buruk karena platform yang berfokus pada gambar seperti Instagram. Pratinjau deskripsi gambar di umpan pemirsa dibatasi hanya tiga baris dan bahkan setelah mengklik “Lainnya” hanya tersisa 2.200 karakter untuk teks yang harus pendek dan tajam.

READ  Semangat Rotlint Café berakhir

Jadi fokusnya adalah pada gambar. Dan tidak ada batasan untuk kreativitas: buku-buku ditutupi di atas meja kopi, dipentaskan di luar ruangan, diadakan di kamera untuk selfie, sangat berwarna-warni, sangat tajam, terkadang terkait dengan konten, terkadang dihubungkan secara bebas. Tino Schlench, yang tahun ini menerima Penghargaan Keunggulan Muda dari Börsenblatt, majalah industri perdagangan buku Jerman, melaporkan untuk saluran “Literaturpalast” miliknya, bahwa dia adalah seorang perfeksionis sejati dalam hal citranya. Komitmen terhadap waktu pribadi tinggi: “Saya menghabiskan banyak waktu untuk memikirkan ide yang cocok untuk buku tersebut – semuanya harus sesuai. Saya kurang tertarik pada peralatan yang sangat profesional daripada dalam mengimplementasikan sebuah ide. Seekor kelinci hidup ditempatkan di sebelah sebuah buku, buku ditempatkan di museum atau a Bawa dia berlibur untuk pemotretan yang layak. Ini juga berarti: Saya jarang meninggalkan rumah tanpa buku. Ketika saya menemukan suatu topik, saya memotretnya. Itu juga mungkin bahwa postingan yang sesuai di Instagram tidak akan muncul sampai nanti.”

Blogger buku Tino Schlench menghabiskan banyak waktu untuk memikirkan ide yang tepat untuk saluran “Literaturpalast” miliknya: seekor merpati hidup ditempatkan di sebelah sebuah buku. | Foto (detail): © Tino Schlench
Ini menciptakan portofolio yang mewakili karya seseorang dan juga dapat digunakan untuk pemasaran diri, jika dilakukan dengan serius: dalam kasus “Literaturpalast”, ini adalah saluran sastra yang berfokus pada Eropa Timur. “Itu juga bukan kebetulan,” kata Schlench. “Saya ingin membuat saluran di Instagram yang sangat berbeda dari yang lain, dan Eropa Timur tampak sempurna untuk itu,” kata Schleinsch. Dia sekarang memiliki lebih dari 9.000 pelanggan di salurannya dan beberapa ratus “suka” per posting – jangkauan besar yang mungkin tidak meningkat begitu cepat dengan blog klasik.

READ  Perawat Asing - Agen Tenaga Kerja Menandatangani Perjanjian dengan Indonesia

Membaca panjang terjadi di tempat lain

Sejauh jumlah desainer buku di Instagram, sebagian besar judul yang dibahas seringkali monolitik: ada banyak buku terlaris seperti Juli Zeh atau Sebastian Fitzek, tetapi juga buku-buku yang dipertimbangkan dengan cermat oleh bagian hubungan penerbit-blogger tersebar di antara pihak-pihak yang berkepentingan. Karena di sini juga, pesan telah tiba bahwa adalah mungkin untuk mengiklankan yang asli secara eksklusif di jejaring sosial. Seluruh departemen penerbit tidak lagi bertanggung jawab atas hal lain. Di atas segalanya, mereka berharap bahwa platform ini juga akan menjangkau kelompok sasaran lainnya.

Studi memperkirakan bahwa mayoritas pengguna Instagram berusia pertengahan 20-an dan karenanya jauh lebih muda daripada rata-rata pembaca surat kabar. Sebaliknya, minat terhadap genre dan julukan anak muda tinggi. Myriam Zeh, yang bergerak di kedua dunia, menekankan bahwa item khusus ini tidak dibahas di bagian fitur, tetapi di platform “akan bekerja dengan sangat baik.” Zeh menulis resensi buku untuk Deutschlandfunk, tetapi juga aktif dalam proyek “Books Up”, di mana Literaturhaus Bonn, dengan dukungan Kementerian Kebudayaan dan Ilmu Pengetahuan di Rhine-Westphalia Utara, berfokus pada sastra di media sosial dan membawanya ke percakapan kelompok sasaran muda yang ingin. “Instagram adalah dunia yang mewah. Tapi terkadang terlalu positif,” jelasnya. “Tentu saja, dimensinya tidak bisa dibandingkan dengan dunia fashion influencer, yang dalam beberapa kasus bisa mencari nafkah dari kolaborasi mereka. Tidak ada yang bisa dibandingkan di sektor buku. Namun, cara membicarakannya berdampak. pada gelembung buku.”

Tidak mudah di tempat lain untuk mengumpulkan suka untuk kolase yang sempurna. Untuk kritik yang tepat, menjadi lebih sulit: karena fokus pada visual, penggunaan pengaruh narsistik dan spesifikasi konten tingkat tinggi, di mana pengguna mengatur diri mereka sendiri dan menikmati “kepuasan instan” – hadiah langsung – perhatian lebih konten yang kompleks sama sekali tidak tersedia. ‘Bacaan panjang’, kritik sastra mendalam yang mendetail – terjadi di tempat lain.
Saat bepergian dengan membaca: Banyak blogger buku jarang meninggalkan rumah tanpa buku.Saat bepergian dengan membaca: Banyak blogger buku jarang meninggalkan rumah tanpa buku. | Foto (detail): © Tino Schlench

READ  Gelombang delta datang: Sekarang Asia tutup lagi