Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pelacak karbon: Lima negara – 80% pembangkit listrik tenaga batu bara baru

China, India, Indonesia, Vietnam, dan Jepang terancam aset terlantar karena energi terbarukan sudah lebih murah saat ini.

Kemampuan dunia untuk beralih ke jalur 1,5 derajat sangat bergantung pada lima negara yang merencanakan 80 persen pembangkit listrik tenaga batu bara baru di seluruh dunia — meskipun energi terbarukan lebih murah. Menurut laporan “Don’t Salute Coal” oleh pelacak karbon Tidak hanya keberhasilan upaya perlindungan iklim global, tetapi juga risiko kerusakan finansial yang tinggi dari aset yang terdampar – teknologi yang tidak lagi diperlukan dalam beberapa tahun.

Pemerintah Asia di Cina, India, Indonesia, Jepang, dan Vietnam ingin mengumpulkan $150 miliar untuk membangun 600 pembangkit listrik tenaga batu bara baru. “Investor harus menjauh dari proyek batu bara baru, yang banyak di antaranya cenderung menghasilkan keuntungan negatif sejak awal,” kata Katharina Hellenbrand von der Nien, kepala ilmuwan di lembaga think tank Carbon Tracker. “Batubara tidak memiliki arti finansial maupun ekologis.”

Total kapasitas pembangkit listrik tenaga batu bara di lima negara tersebut diperkirakan mencapai 300 gigawatt. Ini bertentangan dengan permintaan jelas Antonio Guterres untuk menghentikan semua pembangkit listrik tenaga batu bara baru. Sekretaris Jenderal PBB baru-baru ini mengatakan bahwa penghapusan batu bara di sektor energi adalah “langkah paling penting” dalam mengatasi krisis iklim.

Laporan Carbon Tracker memperingatkan bahwa lebih dari 90 persen pembangkit listrik tenaga batu bara baru tidak layak secara ekonomi. Risiko bagi wajib pajak, yang harus membayarnya secara langsung atau tidak langsung, sangat besar.

READ  Alibaba: Miliar pertama untuk setiap 100.000 talenta yang mengalir

Kelihatannya tidak jauh lebih baik dengan pembangkit listrik yang ada: Tiga perempat dari pembangkit ini berasal dari lima negara Asia yang berbahan bakar batu bara. 55 persen berasal dari China dan 12 persen dari India saja. Sudah 27 persen dari kapasitas saat ini sudah tidak menguntungkan, 30 persen lainnya harus mengasumsikan keuntungan kurang dari 5 (!) dolar AS per MWh.

Akibatnya, $220 miliar yang terjebak di pembangkit listrik tenaga batu bara di seluruh dunia terancam. Jika dunia mencapai tujuan iklim Paris, mereka menjadi “aset terdampar”.

Baca juga: Risiko Runtuhnya Aset Fosil: Tony Spa Ajak Pelaku Bertindak

Berpegang teguh pada pembangkit listrik tenaga batu bara sangat panas ketika Anda mempertimbangkan bahwa 80 persen pembangkit listrik tenaga batu bara di dunia dapat digantikan oleh energi terbarukan — dan itu akan menghasilkan penghematan biaya secara langsung. Pada tahun 2024, energi baru terbarukan akan lebih murah daripada batu bara di semua wilayah utama, dan pada tahun 2026 hampir semua pembangkit listrik batu bara global akan lebih mahal untuk dibangun dan dioperasikan daripada energi terbarukan.

Laporan Carbon Tracker menunjukkan bahwa profitabilitas pembangkit listrik tenaga batu bara bereaksi sangat baik terhadap penggunaannya: Mengurangi asumsi inti konservatif dapat berarti bahwa industri batu bara global yang tidak menguntungkan akan hampir dua kali lipat menjadi 52% pada tahun 2030 dan meningkat menjadi 77% pada tahun 2040.

Negara Batubara dalam Penyaringan Pelacakan Karbon

Cina Ini adalah operator pembangkit listrik tenaga batu bara terbesar di dunia dengan kapasitas operasi pembangkit listrik tenaga batu bara 1.100 GW dan jaringan pipa 187 GW. Namun, sistem energi surya dan angin baru sudah dapat menghasilkan listrik dengan biaya kurang dari 86 persen dari kapasitas ini dan akan melebihi semua yang lain pada tahun 2024. Cina telah memimpin ekspansi global energi terbarukan dengan kapasitas terpasang 530 GW dan telah menetapkan sendiri tujuan mencapai 1200 gigawatt pada tahun 2030)ini). Pada tingkat ekspansi saat ini, tujuan ini dapat dicapai hanya dalam waktu enam tahun.

READ  OECD merevisi perkiraan: pertumbuhan yang lebih rendah di Jerman

Saat ini, industri pembangkit listrik tenaga batu bara di China menghadapi masalah yang lebih besar akibat sengketa antara Australia dan China. Artinya: China saat ini tidak mengimpor batubara dari China, yang menyebabkan impor dari Indonesia menjadi lebih mahal, misalnya. Namun, karena gelombang panas meningkatkan konsumsi listrik sistem pendingin udara, operator diharuskan untuk mengisi kembali persediaan mereka (Sumber: hellenicshippingnews).

dalam hal Ini adalah produsen terbesar kedua listrik tenaga batu bara dengan kapasitas operasi sekitar 250 GW dan pipa 60 GW. Energi baru terbarukan sudah dapat menghasilkan listrik dengan biaya kurang dari 84 persen pembangkit listrik tenaga batu bara yang beroperasi dan akan melebihinya di mana-mana pada tahun 2024. Pada tahun 2030, 450 gigawatt energi terbarukan akan dipasang — lebih dari lima kali kapasitas tahun 2020 – yang dapat menutupi 60 persen dari kebutuhan energi.

mengganggu Bloomberg Bisakah India menghemat US$1,2 miliar per tahun dengan menutup pembangkit listrik tenaga batu bara yang lama?

di sebuah Jepang 45 GW batubara sedang beroperasi dan direncanakan 9 GW. Energi terbarukan sudah lebih murah daripada batu bara baru dan akan lebih murah daripada batu bara yang ada pada tahun 2022, meskipun terhambat oleh kekurangan lahan, pembayaran pasar kapasitas serap yang mendukung bahan bakar fosil, dan pembatasan jaringan. Pemerintah telah berkomitmen untuk tidak mendukung proyek batu bara asing.

Jepang baru saja mendanai pembangkit listrik tenaga batu bara (Matarbari) di Bangladesh (Sumber Financial Times, Hambatan Pembayaran). Keputusan yang tidak sesuai dengan janji iklim negara. Namun, negara memiliki Lebih banyak rencana jangka panjang untuk 10 pembangkit listrik tenaga batu bara telah ditolak.

READ  Bulan-bulan malam untuk Merkel, kembalinya krisis awan Jerman: Pekan Lingkungan

di sebuah Vietnam 24 gigawatt pembangkit listrik tenaga batu bara beroperasi, dan 24 gigawatt lainnya dijadwalkan akan dipasok. Energi baru terbarukan akan menggantikan pembangkit listrik tenaga batu bara saat ini di Vietnam pada tahun 2022. Ekonomi yang tumbuh cepat telah mengakui pentingnya perubahan dan akan mempercepat perluasan energi matahari dan angin.

Indonesia Ini sangat bergantung pada tenaga panas, yang sebagian besar (45 GW) berasal dari batu bara, dengan 24 GW direncanakan untuk pembangkit listrik tenaga batu bara baru. Energi baru terbarukan akan menggantikan tenaga batubara saat ini pada tahun 2024.

Setelah berbicara dengan komisaris iklim pemerintah AS, John Kerry, Indonesia telah menetapkan tujuan iklim yang agak lebih ambisius. Batubara dijadwalkan akan dihapus secara bertahap pada tahun 2060, ketika 85 persen pasokan akan berasal dari energi terbarukan, dan sisanya dari tenaga nuklir. (Sumber: Reuters)

Model ekonomi energi batubara global

Carbon Tracker Global Coal Energy Economics Model (GCPEM) adalah model simulasi teknologi-ekonomi eksklusif yang mencakup sekitar 95% kapasitas batubara operasional, sedang dibangun, dan direncanakan. Ini menggunakan data harga bahan bakar batubara dari Bloomberg dan biaya modal dari Badan Energi Internasional dan Carbon Tracker.

Laporan dari Pelacak Karbon Bisa di download disini Menjadi.