Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pelanggaran pajak: Menyewa penasihat khusus untuk putra presiden, Hunter Biden

Pelanggaran pajak: Menyewa penasihat khusus untuk putra presiden, Hunter Biden

pelanggaran hukum perpajakan
Penunjukan penasihat khusus putra Presiden, Hunter Biden

Hunter Biden telah didakwa dengan pelanggaran senjata dan pajak. Sekarang Jaksa Agung AS mengambil langkah yang tidak biasa. Karena anak Presiden AS adalah untuk kepentingan umum, kasus ini ditangani oleh detektif swasta.

Jaksa Agung Merrick Garland telah menunjuk jaksa khusus untuk menyelidiki putra Presiden Joe Biden. Garland memberi tahu Washington tentang tindakan terhadap Hunter Biden. Dia mengatakan kepada Jaksa Agung David Weiss Garland pada hari Selasa bahwa dia “yakin penyelidikan telah mencapai tahap di mana dia harus melanjutkan pekerjaannya sebagai penasihat khusus,” kata Garland. “Saya sampai pada kesimpulan bahwa adalah kepentingan publik untuk menunjuk dia sebagai penasihat khusus.”

Weiss sebelumnya menyelidiki Hunter Biden tentang praktik bisnis. Penunjukan sebagai jaksa khusus kini memberinya kekuasaan lebih. Investigasi terhadap Hunter Biden telah berlarut-larut selama beberapa tahun, termasuk dengan maksud untuk pelanggaran pajak potensial.

Pada bulan Juni, kantor jaksa agung Delaware yang bertanggung jawab akhirnya menerbitkan tuduhan resmi terhadapnya: Menurut jaksa penuntut, penghasilan kena pajak Hunter Biden pada tahun 2017 dan 2018 lebih dari 1,5 juta dolar AS (sekitar 1,37 juta euro). Namun, dia gagal membayar pajak penghasilan federal lebih dari $100.000 per tahun tepat waktu. Jaksa juga mendakwanya dengan kepemilikan senjata api secara ilegal pada tahun 2018. Saat membeli senjata tersebut, dia menyembunyikan kecanduan narkoba. Sebagai pengguna narkoba, dia seharusnya tidak membeli senjata.

Kecanduan narkoba yang sudah berlangsung lama dibahas dalam buku ini

Hunter Biden sendiri menerbitkan kecanduan narkoba lamanya dalam sebuah buku tahun 2021. Pada saat yang sama tuduhan terhadap Hunter Biden diterbitkan, kantor jaksa agung Delaware juga mengumumkan kemungkinan kesepakatan antara kedua belah pihak: Hunter Biden setuju untuk mengaku bersalah atas pelanggaran pajak dan masuk ke dalam plea bargain. Kesepakatan dengan syarat-syarat tertentu mengenai pelanggaran senjata, untuk menghindari operasi, katanya saat itu. Kesepakatan semacam itu seharusnya disetujui oleh pengadilan. Namun, dalam sidang di akhir Juli, seorang hakim keberatan dengan kesepakatan tersebut dan untuk saat ini tidak menyetujuinya.

Kasusnya belum selesai – dan sekarang berkembang dengan menggunakan detektif swasta. Menuntut putra seorang presiden AS yang sedang menjabat karena berbagai pelanggaran ringan federal itu sendiri tidak biasa – jika tidak pernah terjadi sebelumnya. Ini sensitif secara politik. Ini semakin benar di masa-masa ini: di tengah kampanye ayahnya untuk masa jabatan kedua dan tak lama setelah mengajukan beberapa dakwaan bersejarah terhadap mantan Presiden Donald Trump.

Garland sebelumnya telah menggunakan penyelidik swasta untuk melakukan penyelidikan sensitif – misalnya untuk mengalihdayakan penyelidikan terhadap Trump. Sekretaris juga menunjuk penasihat khusus untuk menyelidiki penanganan dokumen rahasia Biden sejak dia menjadi wakil presiden. Garland diusulkan untuk posisi jaksa agung oleh Presiden Biden dan dikonfirmasi oleh Senat.

READ  Rekaman Ukraina: Rusia memberlakukan larangan masuk pada Johnson