Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pelanggaran wilayah udara: Taiwan kembali melihat 37 pesawat militer Tiongkok

Wilayah udara telah dilanggar
Taiwan sekali lagi menyaksikan 37 pesawat militer Tiongkok

Dengarkan materinya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirimkan pendapat Anda

Tiongkok menganggap Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya dan berupaya menyatukannya dengan kekuatan militer jika diperlukan. Taipei kini mengumumkan bahwa puluhan pesawat militer Tiongkok telah memasuki wilayah udara negara kepulauan itu. Angkatan Bersenjata Taiwan merespons.

Taiwan mengatakan pihaknya melihat 37 pesawat militer Tiongkok di dekat pulau itu pagi ini. Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan itu termasuk jet tempur dan drone. Angka 36 diperkirakan melintasi garis tengah antara Taiwan dan Tiongkok daratan. Pesawat Tiongkok sedang dalam perjalanan ke Samudra Pasifik Barat untuk melakukan latihan angkatan laut dan udara bersama dengan kapal induk “Shandong”.

Kementerian tersebut menambahkan bahwa angkatan bersenjata Taiwan sedang memantau situasi dan menggunakan “pesawat, kapal, dan sistem rudal pesisir.” Taiwan berpisah dari Tiongkok daratan pada akhir perang saudara dan setelah Komunis berkuasa di Beijing 75 tahun lalu. Sejak itu, Beijing memandang pulau itu sebagai provinsi yang memisahkan diri dan harus disatukan kembali dengan daratan – dengan kekuatan militer jika diperlukan.

Di sisi lain, Presiden Taiwan Lai Ching-te bertemu dengan Raymond Green, direktur American Institute di Taiwan. Lembaga ini secara de facto adalah kedutaan besar Amerika Serikat. Lai menekankan “kemitraan yang kuat (…) di tengah provokasi yang berulang kali dilakukan Tiongkok.” Meskipun Amerika Serikat tidak secara resmi mengakui Taiwan, Washington adalah mitra terpenting Taipei dan pemasok senjata utama.

Beijing merasa ngeri dengan kerja sama ini dan berulang kali meminta Washington untuk berhenti mempersenjatai pulau tersebut. Green mengatakan Washington akan terus mendukung “kemampuan Taiwan untuk mempertahankan diri.”

READ  Kremlin mengancam miliarder Tesla, Elon Musk