Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pelatih Piala Dunia Christian Focke mencapai final bersama Jerman: kebajikan Jerman terlahir kembali

Pelatih Piala Dunia Christian Focke mencapai final bersama Jerman: kebajikan Jerman terlahir kembali

Nama Christian Walk melambangkan kelahiran kembali kebajikan Jerman. Bersama mereka, pelatih U-17 ini mengulangi kesuksesan setidaknya satu tim Bundesliga.

Di situsnya, Asosiasi Sepak Bola Jerman memperkenalkan Christian Focke sebagai “ahli dalam analisis pertandingan dan lawan.” Namun kesuksesan pelatih timnas U-17 tidak lagi hanya mewakili kehebatan taktis, ia mewakili kembalinya “kebajikan Jerman” yang sangat kurang, dan tidak hanya di timnas senior.

Saat Wück mempersiapkan timnya untuk grand final melawan Prancis di Piala Dunia di Indonesia pada hari Sabtu (13.00).langit Dan dari kanan ke kiri) Siap, menerima pujian dan penghargaan di rumah.

“Kami memerlukan laptop dan ilmu pengetahuan. Namun kami juga memerlukan firasat dan pengalaman,” kata Andreas Rettig, direktur pelaksana Asosiasi Sepak Bola Jerman, pada konferensi tersebut. Pak-Mixedzone bekerja sama dengan langit Di Cologne: “Apa nama pertama yang terlintas di benak saya sebagai pelatih saat ini? Christian! Dan saya tidak hanya memikirkan pelatih dari Breisgau.”

Christian Streich bekerja dengan sukses di Freiburg, sementara Christian lainnya berasal dari Franconia Bawah dan telah menjadi kapten beberapa tim nasional United sejak 2012. Sekarang dia dapat membuat sejarah dengan tim U17 – dia dan rekan satu timnya telah lama mengobarkan semangat negara ini. . .

Berjalan: “Kita hanya bisa mengatasi diri kita sendiri”

Mantan pemain nasional Dietmar Hamann juga melihatnya seperti ini, mengidentifikasi keutamaan “kesediaan untuk berlari, komitmen dan ketahanan” dalam tim Walk. “Setiap orang yang menonton tim ini terpesona olehnya,” katanya. langit-pakar.

Prancis juga harus merasakan hal ini sekarang. Lawan yang dikalahkan tim U-17 melalui adu penalti enam bulan lalu di final Kejuaraan Eropa di Hongaria. Saat kita bertemu lagi, kemenangan besar akan menyusul – keyakinan pada kekuatan diri sendiri sangatlah besar.

READ  Gugatan kerusakan iklim: Indonesia menuntut perusahaan semen Swiss

“Saya mengatakan kepada anak-anak: ‘Kita hanya bisa mengalahkan diri kita sendiri,'” kata analis Walk.