Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Peletakan batu pondasi untuk pabrik daur ulang PET yang baru

fltr: Dian Kurnaiawati, Direktur PT Alba Tridi Plastics Recycling Indonesia, Dr. Axel Schweitzer, Mitra dan Ketua InterZero dan Alpha Group Asia, Jackie B. Surdani, Direktur, Departemen Operasi Sektor Swasta, ATP dan perwakilan lembaga pemerintah pusat dan daerah – (Gambar: InterZero).

fltr: Dian Kurnaiawati, Direktur PT Alba Tridi Plastics Recycling Indonesia, Dr. Axel Schweitzer, Mitra dan Ketua InterZero dan Alpha Group Asia, Jackie B. Surdani, Direktur, Departemen Operasi Sektor Swasta, ATP dan perwakilan lembaga pemerintah pusat dan daerah – (Gambar: InterZero).

PT Alba Tridi Plastics Recycling Indonesia (ATPRI) baru-baru ini membuka pabrik daur ulang baru untuk plastik PET di Indonesia di hadapan pejabat pemerintah.

ADPRI adalah perusahaan patungan antara Alpha Group Asia dan Dian Kurniawati, pendiri PT DT Oasis Group. Sebagai perusahaan saudara dari penyedia layanan daur ulang Interzero, Alba Group Asia membawa pengetahuan teknis bersama, pengalaman operasional, serta kemampuan penjualan dan pemasaran global ke proyek tersebut. Alpha Group Asia telah memilih Bank Pembangunan Asia (ADB) sebagai mitra pembiayaannya. Sesuai dengan spesifikasi yang relevan, fasilitas baru akan dibangun dan dioperasikan sesuai dengan standar teknis dan sosial yang tinggi.

Periklanan

PET daur ulang dalam food grade juga
Pabrik daur ulang baru akan dibangun di atas lahan seluas 2,6 hektar di Kawasan Industri Kendal, Jawa Tengah, dengan investasi sekitar US$60 juta. Sistem modern memproses limbah botol minuman PET menjadi serpihan rPET berkualitas tinggi dan pelet rPET. Teknologi tersebut berasal dari produsen tanaman di Asia dan Eropa. Sekitar 36.000 ton PET daur ulang diproduksi setiap tahun – sebagian untuk food grade dan ekspor.

Dalam sambutannya, dr. Axel Schweitzer: “Di Interzero dan Alba Group Asia, kami mengejar dunia tanpa limbah. Itu sebabnya kami berinvestasi di pabrik daur ulang ini di Indonesia dan membawa Interzero dan proyek serupa ke Asia. Polusi plastik adalah pencemar terbesar kedua di lautan Indonesia. Membantu mengurangi sampah plastik di Indonesia dan lautan Tujuan kami adalah untuk mencegah polusi lebih lanjut. Kami ingin meningkatkan tingkat pengumpulan lokal dengan menciptakan pasar. Pada saat yang sama, kami yakin dampak sosial positif dari proyek ini akan menciptakan 150 pekerjaan baru di wilayah ini serta kami bekerja sama dengan kolektor lokal.”

Untuk mencapai kapasitas produksi 36.000 ton, pabrik membutuhkan sekitar 48.000 ton botol PET bekas per tahun. Botol-botol ini konon banyak dikumpulkan di Jawa dan sekitarnya. ATPRI aktif bekerja sama dengan pengepul lokal dan mendukung mereka dalam penyediaan bahan baku. Skema tersebut menciptakan lapangan kerja baru di berbagai fungsi teknis dan administratif.

READ  Daihatsu Rocky Neo Retro: SUV Segala Medan untuk Indonesia

Informasi tambahan: www.alba.com, www.interzero.de