Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Peluang baru melalui manajemen pengetahuan bagi pemilik usaha kecil di Lombok

Peluang baru melalui manajemen pengetahuan bagi pemilik usaha kecil di Lombok

08.05.2021 – 09:05

Global Micro Initiative eV

Selama tiga setengah tahun, Global Micro Initiative eV (GMI) telah membantu pengusaha kecil di Lombok keluar dari kemiskinan melalui pelatihan dan program kredit mikro. Melalui pelatihan di bidang keuangan, inovasi produk, dan manajemen pengetahuan, para peserta sekarang lebih terlatih dan dapat berbagi pengalaman berharga mereka dengan orang lain di masa depan.

Lombok – Pulau di Indonesia kita kenal sebagai pulau tetangga tujuan wisata populer Bali, dan itu sendiri semakin menjadi daya tarik wisata yang populer. Namun, kebanyakan dari kita hanya tahu sedikit tentang sekitar 3,4 juta penduduk. Penduduk setempat sering kali menanggung beban berat. Kerusakan kesehatan akibat penambangan emas yang tidak terlindungi, tingkat pendidikan yang rendah dan kurangnya kesempatan kerja menyebabkan kemiskinan dan emigrasi yang tinggi. Banyak orang hidup dari tangan ke mulut, tinggal di gubuk sederhana dan tidak bisa menyekolahkan anaknya. Di sinilah pekerjaan GMI dimulai. Melalui kredit mikro dan berbagai program pelatihan, orang dibimbing dan didukung dalam perjalanan mereka menuju wirausaha. Dengan cara ini mereka keluar dari kemiskinan dan dapat menghidupi diri sendiri dan keluarga mereka. Karya GMI didanai dari donasi.

Di lima wilayah, GMI kini bekerja sama dengan organisasi mitra Gema Alam NTB di lokasi untuk lebih memperluas keterampilan wirausaha peminjam sekaligus meningkatkan kesadaran akan perlindungan iklim.

“Kami memulai pelatihan kami dengan pendidikan keuangan untuk peminjam kami,” kata Tobias Schuessler, pendiri GMI. Banyak orang di Indonesia tidak memiliki rekening bank. Tanpa pekerjaan atau pekerja sederhana, mereka tidak punya uang untuk ditabung sama sekali. Namun, sebagai pemilik usaha kecil, akun menjadi penting. Itu membuat membeli bahan mentah dan menjual produk Anda jauh lebih mudah. Inilah mengapa Gema Alam membantu peminjam membuka rekening banknya sendiri. Hal ini memungkinkan peserta untuk mengembangkan bisnis mereka secara signifikan. Ada juga lokakarya tentang cara membuat label Anda sendiri dan kursus tentang topik inovasi produk. “Dengan label Anda sendiri, nilai pengenalan produk meningkat secara dramatis dan memungkinkan pembelian kembali dan rekomendasi kepada orang lain,” kata Schüßler. Dalam kursus pelatihan inovasi, peserta belajar untuk terus meningkatkan kualitas produknya. Mereka bisa mendapatkan lebih banyak uang melalui produk bagus dan menyekolahkan anak mereka, misalnya.

READ  Alibaba: Miliar pertama untuk setiap 100.000 talenta yang mengalir

Perhatian khusus diberikan untuk membuat usaha kecil sadar akan kemasan ramah lingkungan. Polusi plastik yang parah juga terlihat di laut dan pantai Indonesia. Saat menjelaskan proyeknya untuk kami, Tobias Schüßler mengatakan: “Kami memberi tahu penduduk setempat betapa pentingnya perlindungan lingkungan bagi kita semua, dan menawarkan kepada mereka kemasan yang ramah lingkungan sebagai alternatif pengganti plastik.” Khawatir tidak mampu menghidupi keluarganya, banyak warga sekitar yang kurang tertarik dengan masalah lingkungan. “Melalui program kami yang didanai oleh donasi, kami melakukan kebaikan dua kali lipat,” kata Schüßler. Ini membantu penduduk setempat keluar dari kemiskinan sekaligus membuat mereka lebih sadar lingkungan. Tanpa takut tetap hidup, mereka juga bisa lebih memperhatikan lingkungannya. ”

Di langkah lain, GMI ingin memenangkan wirausahawan muda yang sudah sukses sebagai pendukung peminjam yang sebelumnya tidak berpengalaman. Saat ini, lima orang telah dipilih yang bisnisnya sedang booming. Sebagai seorang Pembina, Anda harus berbagi pengetahuan dan pengalaman Anda. Mereka siap untuk ini dalam program mereka sendiri dan dapat menggunakannya untuk membantu banyak warga di masa depan. Tujuan kami adalah membantu lebih banyak orang dan sangat meningkatkan tingkat pendidikan. Untuk melakukan ini, kami membutuhkan lebih banyak pendukung yang bersedia membantu dengan donasi mereka. “Kami senang untuk semua orang yang berubah, bersama kami, kehidupan masyarakat Lombok menjadi lebih baik,” kata Tobias Schuessler.

Teks: Myriam Kalkbrenner, GMI Presse-Team

Akun donasi:

Global Micro Initiative e.V.
Raiffeisen-Volksbank Aschaffenburg e. G.
IBAN DE38 7956 2514 0000 4739 01
BIC: GENODEF1AB1 

Kontak:

Silvia Schüßler, Öffentlichkeitsarbeit
Global Micro Initiative e.V.
Vorstandsvorsitzender Tobias Schüßler
Weißenbergerstraße 6
63768 Hösbach
www.global-micro-initiative.de
[email protected]