Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Peluang Investasi Pangan Masa Depan | Lihat | Aliran

Pangan masa depan akan lebih sehat dan lebih berkelanjutan. (Gambar: ZVG)

Meningkatnya kesadaran akan kesehatan dan kesejahteraan mempengaruhi semua bidang belanja konsumen. Perubahan tersebut memaksa produsen makanan besar untuk memikirkan kembali penawaran mereka. Menurut Robeco, ada juga peluang investasi yang menarik di sektor niche.

Produksi makanan dan kebiasaan makan telah berubah secara drastis selama 50 tahun terakhir. Hasil panen yang lebih tinggi dan efisiensi produksi yang lebih besar telah berkontribusi pada peningkatan harapan hidup, serta mengurangi kelaparan, kematian bayi dan anak, serta kemiskinan di seluruh dunia. Namun, manfaat ini diimbangi oleh sejumlah efek samping yang berbahaya.

Ini termasuk kerusakan lingkungan yang serius dari praktik pertanian yang tidak berkelanjutan dan masalah kesehatan yang berkembang pesat – dari obesitas hingga penyakit jantung – karena pola makan telah bergeser ke makanan berkalori tinggi dan olahan. Menghadapi permasalahan tersebut, konsumen mulai mengubah perilakunya dengan memilih produk yang lebih sehat dan berkelanjutan.

Sebagian besar penduduk mengalami kelebihan berat badan

Coyle: Observatorium Kesehatan Global WHO.  Berdiri: 2018

Coyle: Observatorium Kesehatan Global WHO. Berdiri: 2018

Robeco menambahkan contoh: Di Amerika Serikat, konsumsi gula dan produk susu mengalami penurunan. Sekalipun penurunan permintaan lambat, dampaknya pada pengolah makanan sangat parah. Industri susu di Amerika Serikat berada di bawah tekanan karena konsumsi telah menurun sebesar 40% sejak tahun 1975. Penurunan konsumsi susu sapi sebagian diimbangi oleh produk nabati.

Produsen yang mapan berada di bawah tekanan

Sebagaimana dijelaskan lebih lanjut oleh Robeco, pemasok dominan di pasar FMCG berada di bawah tekanan yang meningkat dalam konteks ini, karena mereka masih menghasilkan sebagian besar penjualan mereka dengan makanan yang relatif tidak sehat. Perusahaan-perusahaan besar ini telah berinvestasi dalam memproduksi makanan yang lebih sehat dan berkelanjutan karena wilayah ini tumbuh lebih cepat daripada sektor inti sebelumnya.

“Raksasa makanan menikmati dan terus memanfaatkan peluang untuk membuat produk mereka lebih sehat. Penyedia layanan yang memiliki strategi yang tepat untuk menjadi lebih berkelanjutan dan menyajikan makanan yang lebih sehat sebenarnya dapat mengambil manfaat dari perubahan perilaku konsumen melalui penggunaan sumber daya modal mereka yang besar dan penggunaan jaringan distribusi, ”kata Rubico.

Untuk saat ini, produsen makanan kemasan skala kecil yang paling sehat dan berkelanjutan tampaknya berada dalam posisi yang lebih baik. Sementara investor berpengaruh mungkin berpikir bahwa raksasa makanan belum menjadi yang terbaik di kelasnya, jika mereka membuat perubahan positif, mereka akan mempengaruhi pola makan lebih banyak orang daripada bisnis kecil.

Fokus pada ceruk yang menarik

Sementara itu, perubahan preferensi konsumen juga memberikan peluang investasi yang menarik di sektor-sektor seperti makanan dan minuman yang terbuat dari tumbuhan, perangkat makan dan bahan gizi, menurut Robeco. Produsen makanan murni di wilayah ini menjadi semakin relevan dengan konsumen, karena mereka aktif di pasar yang sangat besar dan memiliki distribusi produk yang relatif rendah. Ini membuka peluang untuk berkembang.

Penjualan makanan nabati, misalnya, tumbuh di Amerika Serikat, Uni Eropa, dan Inggris dengan tingkat pertumbuhan stabil 10-15% per tahun. Selain itu, sejauh ini mereka hanya menyumbang sebagian kecil dari total penjualan makanan, yang masih menyisakan banyak ruang untuk pertumbuhan di masa depan. Di Uni Eropa dan Inggris, masing-masing hanya 2,5% dan 0,7% dari penjualan produk susu dan daging yang merupakan alternatif vegetarian. Sebagai perbandingan, 0,6% dari semua penjualan makanan di Amerika Serikat bergantung pada tanaman.

Oleh karena itu, konsumen yang ingin mengurangi dampak lingkungan cenderung beralih dari daging babi dan daging sapi ke ikan dan unggas. Di China, konsumsi ikan salmon per kapita saat ini hanya 60 gram per tahun, sedangkan di Eropa sekitar 2 kg. Sejalan dengan itu, pasar penjualan ikan salmon masih jauh dari jenuh dan masih memiliki potensi pengembangan yang besar.

Pendekatan “memotong dan sekop” ke dapur

Perusahaan penyedia peralatan dapur profesional secara tidak langsung terkait dengan produksi pangan, dan menurut Robeco, mereka juga merupakan segmen investor yang menarik.Mereka memanfaatkan peningkatan permintaan makanan restoran, baik itu di restoran itu sendiri maupun dalam bentuk pengiriman makanan di rumah. Dalam beberapa tahun terakhir, biaya makan di luar tahunan meningkat 4-5%. “Bahkan jika perkembangan ini telah dihentikan baru-baru ini karena pandemi virus Corona, kami mengharapkan peningkatan lagi dalam pengeluaran konsumen untuk makan di luar di masa depan,” kata Rubico.

Terakhir, digitalisasi mempengaruhi semua industri. Restoran tidak dibebaskan dari ini. “Penyedia solusi digital untuk industri restoran cenderung memiliki model bisnis yang menarik yang bergantung pada biaya langganan dan transaksi. Jadi kami berharap jumlah restoran yang menggunakan layanan tersebut akan meningkat pesat dalam beberapa tahun ke depan,” kata Robeco, dunia makanan.

READ  Mobil elektronik: sengketa penambangan mineral di laut