Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pemain baru di pasar tiket Amerika Utara

Acara CTS, salah satu perusahaan tiket dan hiburan langsung terkemuka di dunia, memasuki pasar tiket Amerika Utara sehingga juga memimpin ekspansi internasionalnya di segmen korporasi ini.

Sejak 26 September, tiket telah terjual untuk pertama kalinya di platform eventim.com. Tujuannya adalah untuk menciptakan alternatif bagi penyedia layanan yang saat ini dominan di AS dan Kanada. Klaus-Peter Schulenberg, CEO CTS EVENTIM: “Amerika Utara adalah pasar paling menarik di dunia untuk hiburan langsung dan tiket. Dengan eventim.com, kami berada dalam posisi terbaik untuk berpartisipasi dalam awal baru di sana. Memasarkan tiket untuk Big Apple Sirkus adalah langkah pertama.” Kami sudah berbicara dengan mitra dan pelanggan potensial untuk membuat sistem tiket berkinerja tinggi tersedia bagi mereka di masa depan.

CTS EVENTIM telah membentuk usaha patungan EMC Presents dengan arranger AS Michael Cohl tahun lalu untuk membawa artis internasional papan atas ke teater di AS dan Kanada. Misalnya, lebih dari 300.000 tiket telah terjual dalam waktu yang sangat singkat untuk tur Amerika Utara dari band legendaris Genesis, yang dimulai di Chicago pada pertengahan November. EVENTIM LIVE ASIA juga diluncurkan pada musim panas.

Perusahaan baru dengan CEO Jason Miller dari Singapura akan fokus pada pasar hiburan langsung yang berkembang secara dinamis di China, Jepang, Korea Selatan, Singapura, Hong Kong, Taiwan, Indonesia, Thailand, Vietnam, Malaysia, dan Filipina. Dengan lebih dari 250 juta tiket terjual untuk hampir 800.000 acara setiap tahun sebelum dimulainya pandemi Corona, CTS EVENTIM adalah penyedia solusi tiket terbesar kedua di dunia dan pertama di Eropa. Perusahaan ini diwakili di lebih dari 20 negara dengan toko web dan sistem penjual otomatis. CTS EVENTIM adalah mitra penjualan tiket eksklusif untuk Olimpiade 2006, 2014, 2016, Piala Dunia 2006, dan banyak acara olahraga internasional besar lainnya. (Stadionwelt, 27/09/2021)

READ  Sebuah pesawat penumpang dengan 62 orang di dalamnya jatuh