Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pemandangan dunia - termasuk Maultaschen dapur

Pemandangan dunia – termasuk Maultaschen dapur




Stuttgart. Di studio realitas virtual Stuttgart Fraunhofer Institute, pengunjung sebenarnya dapat memulai tur virtual ke Rumah Baden-Württemberg. Versi aslinya, masih dalam pembangunan, dijadwalkan akan selesai pada Juli, dan mulai 1 Oktober 2021, untuk mengesankan hingga 2.000 pengunjung dari seluruh dunia dengan kekuatan ekonomi dan budaya barat daya Jerman selama enam bulan di World Ekspo di Dubai.

Sebuah fitur khusus dari struktur kayu hibrida dua lantai, terinspirasi oleh lambung setengah kayu Swabia, menonjol ketika mengunjungi kembar digital: danau udara dingin regeneratif di dalamnya, di mana selubung awan seharusnya mengapung. Di wilayah Arab, di mana hujan sering menjadi fitur yang ditunggu-tunggu, awan adalah “janji banyak hal,” jelas mitra dan direktur kantor arsitektur LAVA, Alexander Reek, dan menjanjikan “suasana yang menyenangkan.” Ini akan menjadi “luar biasa,” kata direktur BW-Haus, Ulrich Kromer von Baerle.

Dengan tur virtual, penyelenggara dari Kamar Insinyur di Baden-Württemberg, Perusahaan Pameran Perdagangan Freiburg, Institut Teknik Industri Fraunhofer dan IAO di Stuttgart ingin mempromosikan proyek ambisius beberapa bulan sebelum dimulainya pameran. Dia menarik perhatian publik ke Komisi Penyelidikan Parlemen Negara Bagian, yang secara kritis memeriksa latar belakang kemitraan kontrak yang tidak direncanakan dan tanggung jawab negara atas proyek tersebut, yang telah lama digembar-gemborkan sebagai usaha bisnis.

Pesan utama mereka adalah bahwa paviliun, sebagai front negara bagi dunia, dapat mendorong dimulainya kembali ekonomi setelah penurunan ekonomi. Pameran ini bisa menjadi event besar pertama sejak penyebaran global wabah Corona, yang bisa terjadi tanpa batasan yang signifikan, jadi kami berharap. Mereka yang bertanggung jawab atas Expo di Dubai, yang menunda peluncuran World Expo selama setahun karena Corona, masih mengharapkan 25 juta pengunjung, termasuk lima juta pengunjung perdagangan.

READ  Anak perusahaan Wirecard dijual ke luar negeri

Dengan luas total 2.300 meter persegi, perekonomian negara bagian Baden-Württemberg harus dapat menunjukkan efisiensinya di sekitar paviliun di Monaco dan Indonesia. Negara itu sendiri ingin beriklan kepada wisatawan dalam pamerannya sendiri yang menyoroti budaya, masakan Maultaschen, dan atraksi seperti Black Forest yang terkenal di dunia.

Presiden Institut Fraunhofer di Stuttgart, Wilhelm Bauer, menyatakan bahwa pengunjung harus membawa pergi ke “suite yang luar biasa” dan bahwa Baden-Württemberg mewakili inovasi. Setelah pameran enam bulan, gedung akan digunakan sebagai fasilitas pendidikan; Perencana Swabia masih menegosiasikan detail dengan pejabat situs.

Paviliun, senilai 15 juta euro, akan menjadi rumah dengan masa depan, termasuk galeri, tetapi di atas semua itu, sebuah bangunan yang mendefinisikan negara bagian Baden-Württemberg sebagai negara bagian dengan masa depan. “Saya melihat proyek ini sebagai peluang besar untuk memperkenalkan negara kita kepada jutaan pengunjung dari seluruh dunia,” kata Menteri Luar Negeri untuk Urusan Ekonomi Patrick Raab (CDU). Penyelenggara bangga bahwa Baden-Württemberg adalah satu-satunya wilayah di dunia yang dapat menampilkan paviliunnya sendiri bersama 192 negara di pameran tersebut.