Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima: Organisasi Energi Atom melihat kemajuan dalam dekomisioning

Penutupan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima Daiichi, yang rusak sepuluh tahun lalu, dan pembuangan puing-puing dan limbah tetap “tugas yang unik, kompleks dan menuntut.” Inilah yang ditulis oleh delegasi dua belas ahli dari Badan Energi Atom Internasional (IAEA) Perserikatan Bangsa-Bangsa setelah peninjauan. Ini adalah yang kelima setelah pembangkit listrik tenaga nuklir rusak parah akibat gempa bumi dan tsunami, dan batang bahan bakar meleleh di tiga dari empat reaktor.

Dalam sepuluh tahun, Jepang memindahkan lokasi dari keadaan darurat ke penutupan industri, menurut laporan Badan Energi Atom Internasional (PDF). Ini adalah langkah penting dan perlu, tetapi ini baru permulaan.

Sembilan orang dari Sekretariat IAEA dan tiga orang dari Amerika Serikat, Inggris Raya dan Indonesia berpartisipasi dalam International Peer Review Kelima dari Peta Jalan Jangka Menengah dan Jangka Panjang Jepang untuk Penonaktifan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir dari tanggal 30 Juni hingga 27 Agustus. Ini terdiri dari diskusi online, pertemuan di Wina dan Tokyo, dan tur pabrik di Jepang.

Ketua Delegasi, Christophe Zerry, mengatakan bahwa penutupan yang sukses dalam dua hingga tiga dekade ke depan akan membutuhkan program dan manajemen proyek yang disiplin untuk dapat menghadapi risiko dan ketidakpastian yang signifikan. Masih perlu untuk fokus pada budaya keselamatan dan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi lainnya.

Sejak tinjauan IAEA sebelumnya tiga tahun lalu, situasinya terus membaik, dengan produksi air yang lebih sedikit dengan membatasi masuknya lebih banyak air. Menurut laporan IAEA, proyek tersebut masih membutuhkan keterampilan teknis yang signifikan dan pengetahuan khusus serta manajemen yang luas dan pengalaman proyek. “Setiap proses, sesederhana kedengarannya, sangat kompleks.”

READ  Ini adalah bagaimana Neuro-Covid muncul di otak - metabolisme otak yang berubah telah dibuktikan pada pasien dengan efek kognitif jangka panjang.

Sementara itu, robot khusus telah dikembangkan untuk mengambil sampel batang bahan bakar cair. Laporan itu mengatakan akan segera diterbitkan. Setelah itu, opsi lebih lanjut untuk pemulihannya dapat dipertimbangkan.

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima Daiichi dengan enam blok reaktornya sebelum bencana. Jaraknya sekitar 250 km dari Tokyo tempat burung gagak terbang. Keenam blok tersebut didasarkan pada reaktor air mendidih seri BWR 3 hingga BWR 5 GE; Dibangun antara tahun 1971 dan 1979. Unit 1 awalnya seharusnya ditutup pada akhir Maret 2011, tetapi pihak berwenang Jepang menyetujui perpanjangan sepuluh tahun pada Februari 2011.
(Foto: dpa)

Pemulihan mungkin akan dimulai di blok 2 pembangkit listrik tenaga nuklir, awalnya dengan langkah kecil dan hati-hati untuk mendapatkan pengalaman. Pertama-tama, penting untuk memahami distribusi dan struktur material cair. Untuk tujuan ini, sampel pertama-tama akan diambil dengan sikat logam, misalnya, dan dianalisis secara kimia.

Pada 2019, pendinginan di pembangkit listrik tenaga nuklir dihentikan berdasarkan uji coba agar dapat meninjau rencana pemulihan bahan bakar. Tidak ditemukan kenaikan suhu yang tajam, konsentrasi gas mulia juga tidak meningkat. Lebih banyak tes direncanakan.

Selain batang bahan bakar, ada masalah air di Fukushima. Operator telah berhasil mengurangi jumlah air tercemar yang dihasilkan per hari menjadi kurang dari 150 meter kubik pada tahun 2020; Pada tahun 2025 berkurang menjadi 100 m3/hari atau kurang. Fakta bahwa bangunan yang rusak ditutup setahun terakhir sehingga air hujan tidak bisa lagi menembus menjadi penyebab penurunan. Selain itu, sekitar 94 persen situs dengan luas 1,45 juta meter persegi ditutup.

Hingga saat ini, 636.000 meter kubik air tanah telah dipompa dari jaringan kanal yang luas. 2000 meter kubik ini diproses setiap hari. Genangan air di gedung reaktor dikurangi dari 120.000 m3 pada Maret 2011 menjadi 12.000 m3 pada Maret 2021. Agar tidak merembes lebih banyak air, ketinggian air di gedung tetap di bawah permukaan air tanah. Air yang tergenang di desalinasi, dimurnikan dan kemudian digunakan kembali untuk mendinginkan batang bahan bakar. Tidak ada air baru yang harus ditambahkan ke sistem.

Pada November 2020, 1,23 juta meter kubik air yang diolah dengan ALPS telah terkumpul di lokasi perusahaan dan disimpan di tangki khusus. Tangki digali untuk menahan potensi kebocoran. 71 persen air harus diolah kembali dengan ALPS agar radionuklida yang dikandungnya berada di bawah nilai ambang batas yang dipersyaratkan untuk dibuang. Tritium tetap berada di dalam air.

Badan Energi Atom Internasional mendukung rencana pemerintah Jepang untuk membuang air ke laut. Untuk tujuan ini, sebuah rencana diumumkan minggu ini untuk membangun terowongan sepanjang satu kilometer di mana air akan didorong ke laut.


(anw)

ke halaman rumah