Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pembuat iPhone Foxconn memiliki rencana besar untuk mobil listrik

Pembuat iPhone Foxconn memiliki rencana besar untuk mobil listrik

FOxconn Technology Group, pembuat utama produk elektronik Apple dari iPhone hingga Macbook, mendukung klaimnya untuk memainkan peran utama di pasar global untuk kendaraan listrik. Perusahaan Taiwan, yang intinya terdaftar sebagai Hon Hai Precision Industry, meluncurkan dua prototipe dari dua kendaraan listrik termasuk truk pickup di Taipei pada hari Selasa. Foxconn Ketua Yong Liu mengatakan tujuannya adalah untuk memproduksi mobil di Amerika Serikat, Thailand dan Taiwan. Perusahaannya juga sedang dalam pembicaraan dengan mitra di India dan Indonesia tentang produksi lokal kendaraan listrik.

Patrick Welter

Reporter Bisnis dan Politik Jepang yang berbasis di Tokyo.

Liu mencoba memberikan produsen kontrak elektronik konsumen terbesar, yang, bersama dengan Apple, melayani sejumlah besar pelanggan utama di industri elektronik, pijakan tambahan sebagai pemasok mobil dan untuk bersaing dengannya. Tesla dan startup Cina. Hon Hai secara resmi memasuki produksi mobil listrik hanya dua tahun lalu. Foxconn telah memperkenalkan lima prototipe sejak tahun lalu, dua di antaranya bekerja sama dengan studio desain Italia Pininfarina. “Ini adalah kecepatan Hon Hai,” kata Liu.

Tapi mobil sejauh ini tiba dalam dosis terkecil di pasar. Foxconn mengklarifikasi berdasarkan permintaan bahwa 40 Model T, bus listrik yang diperkenalkan pada tahun 2021, akan berada di jalan di Taiwan tahun ini. Sedan Model C akan dikirimkan ke pabrikan Taiwan Yulon Motor untuk pertama kalinya tahun depan. Yulon, yang Foxconn memiliki usaha patungan untuk memproduksi mobil listrik Didirikan, ingin menjual mobil dengan nama “Luxgen n7”. Presale telah dimulai. Liu mengatakan 15.000 aplikasi diterima dalam dua hari pertama.

Foxconn sebagai produsen kontrak

Perusahaan memiliki ambisi lebih jauh Taiwan Di luar. Foxconn memiliki pabrik di Ohio, AS, yang dikatakan memiliki kapasitas produksi 500.000 hingga 600.000 per tahun. Dalam dua tahun, Foxconn ingin memproduksi sekitar 200.000 mobil per tahun di Thailand. Namun, orang Taiwan tidak ingin tampil sebagai produk dengan merek sendiri. Perusahaan ingin memberi produsen mobil platform mobil listrik dan menangani pengembangan dan produksi yang terintegrasi secara vertikal. Liu mengatakan kepada wartawan bahwa dia berharap Foxconn suatu hari nanti akan memproduksi mobil untuk Tesla. Mirip dengan produksi untuk produsen dari Apple ke HP dan dari Google ke Amazon, Foxconn hanya akan bertindak sebagai produsen kontrak. Pangsa pasar Foxconn di manufaktur elektronik diperkirakan lebih dari 40 persen.

READ  Dugaan serius eksploitasi Holcim