Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pemburu penyelamat memburu korban setelah bencana badai di Indonesia

JAKARTA (Reuters) – Tim penyelamat sedang mencari puluhan orang yang hilang pada Selasa di pulau-pulau terpencil di tenggara Indonesia, memperkirakan lebih banyak korban karena sedikitnya 128 orang tewas setelah topan tropis.

File foto: Badan penyelamat Indonesia mencari mayat di daerah yang dilanda banjir bandang setelah hujan lebat pada 5 April 2021, di provinsi timur Flores, Nusa Tenggara, Indonesia. Passarnas / Manual

Helikopter digunakan untuk mencari korban selamat dari 72 orang yang dilaporkan hilang sejauh ini di Kepulauan Nusa Tenggara timur, di mana topan tropis Seroja membawa angin kencang dan hujan lebat, memicu banjir dan tanah longsor.

Sebuah video amatir yang diambil oleh seorang pejabat lokal di desa Tangsangpattu di Pulau Lembotta, yang memiliki gunung berapi Lewtolok di Gunung Isle, menunjukkan rumah-rumah pohon yang hancur dan batu-batu besar gunung berapi dingin setelah dievakuasi oleh badai.

Pihak berwenang mengatakan jumlah korban tewas dapat meningkat karena tim penyelamat mencapai daerah yang lebih terisolasi. Gambar dari daerah tersebut pada hari Senin menunjukkan pohon-pohon diratakan oleh badai, laut yang terbelah dan rumah-rumah kayu, dan puing-puing mengambang di air banjir berlumpur.

Sedikitnya 8.424 orang mengungsi, hampir 2.000 bangunan, termasuk rumah sakit, telah terpengaruh, dan lebih dari 100 rumah rusak parah akibat badai yang melintas di Samudera Hindia pada Selasa pagi menuju utara menuju Australia.

(Gambar: Topan Tropis Banjir Xeroja Siklon Tropis Banjir Xeroja 🙂

Twigorida Karnavati, Kepala Badan Meteorologi, mengatakan siklon tropis yang dulu jarang terjadi di Indonesia sering terjadi dan bisa disebabkan oleh perubahan iklim.

“Kami melihat dampak terbesar Xeroja untuk pertama kalinya karena menyentuh tanah. Itu tidak umum,” katanya dalam konferensi pers.

READ  Indonesia - Produksi Palmyra - "genosida gerakan lambat" terhadap penduduk asli - berita

Di dekat provinsi Nusa Tenggara barat, pihak berwenang mengatakan dua orang tewas Senin dan sedikitnya 27 orang tewas di negara tetangga Timor Leste.

Beberapa penduduk Pulau Lombardy mungkin telah terdampar di pantai oleh lumpur. Wapres berharap bantuan datang.

“Karena kekurangan peralatan kemarin, kami hanya dapat mencari di pantai, bukan di daerah dalam,” kata Thomas Ola Langode kepada Reuters melalui telepon.

Lembotta mengatakan letusan gunung berapi bulan lalu menghapus vegetasi di puncak gunung, yang memungkinkan gunung berapi yang mengeras bergerak menuju 300 rumah saat badai melanda.

Langode khawatir banyak jenazah yang masih terkubur di bawah batu-batu besar.

Presiden Joko Widodo mengadakan rapat kabinet pada hari Selasa untuk mempercepat evakuasi dan upaya bantuan serta pemulihan kekuasaan.

“Kalau kita tidak bisa ke sana lewat jalan darat, saya minta kalian cepat akses lewat laut dan udara,” kata Presiden, menghalangi pengiriman bantuan cuaca ekstrim.

Tony Monardo, kepala Badan Pencarian dan Penyelamatan, Selasa mengatakan bahwa bantuan datang dari militer dan relawan.

Monardo mengatakan ada kekhawatiran kesehatan tentang pusat evakuasi yang terlalu penuh dan pihak berwenang akan menyediakan alat uji COVID-19 untuk mencegah ledakan.

Dilaporkan oleh Augustine Pio da Costa, Stanley Vidianto dan Bernadette Christina Munde; Ditulis oleh Gayatri Suroyo; Diedit oleh Martin Betty dan Tom Hoke