Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pemeras mengakses jutaan data dari pengembang game AS, Insomniac Games.

Pemeras mengakses jutaan data dari pengembang game AS, Insomniac Games.

Peretas memperoleh akses ke database pengembang game Insomniac Games. (Gambar IMAGO / Pond5 / IMAGO / xPostmodernStudiox)

Ini menyangkut beta rahasia, dokumen strategi internal, atau data pribadi karyawan. Kita berbicara tentang 1,6 TB. Perusahaan, yang terutama memproduksi game seperti “Spider-Man 2” untuk PlayStation, yang berafiliasi dengan perusahaan Jepang Sony Interactive, seharusnya membayar uang tebusan jutaan dolar. Karena hal tersebut tampaknya tidak terjadi, sejauh ini sekitar satu juta data telah dipublikasikan secara online, seperti yang dijelaskan oleh koresponden ARD, Niels Dambs.

Sebuah kelompok kriminal bernama Reseda mengaku berada di balik serangan dunia maya tersebut. Si “penderita insomnia” mungkin menghadapi kerusakan serius. Portal berita Amerika, Axios, mengatakan pihaknya telah melihat beberapa data yang dipublikasikan. Investigasi awal menunjukkan bahwa geng kriminal memperoleh beberapa aset Insomnia yang paling berharga. Data yang bocor tersebut berkaitan dengan proyek-proyek besar di tahun-tahun mendatang, seperti game “Wolverine”. Menurut para pengamat, kerugian yang ditimbulkan bisa mencapai beberapa ratus juta euro. Pihak perusahaan sendiri belum mengomentari latar belakang dan dampaknya. Sony hanya mengatakan akan menyelidiki insiden tersebut.

Serangan adalah insiden ransomware yang memblokir akses ke subjek data. Paling sering ini menyangkut pemerasan. Data hanya akan dirilis jika persyaratan tertentu terpenuhi.

Pesan ini diposting pada 22 Desember 2023 di Deutschlandfunk.

READ  Pre-Order Resident Evil 4 Remake - Edisi, Harga & Konten Tambahan