Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pemikiran: sampah plastik – lebih sedikit baru lebih banyak |  NDR.de – Budaya – Siaran

Pemikiran: sampah plastik – lebih sedikit baru lebih banyak | NDR.de – Budaya – Siaran

Status: 01/06/2023 15:12

Konferensi PBB tentang Pengurangan Sampah Plastik berakhir di Paris pada hari Jumat. Lena Budyonin memikirkan tentang sampah yang tetap ada selamanya.

oleh Lena Bodewin

Kolom ini sebenarnya jauh lebih tinggi dari itu. Mengapa Anda menulis lebih sedikit? Kita berada di tengah keadaan darurat, kita dikelilingi olehnya, itu mungkin mengalir – jika keadaan darurat dapat mengalir – bahkan melalui pembuluh darah kita! Yah, saya tidak ingin melepaskan Horsemen of the Apocalypse di sini, saya tidak ingin terdengar dramatis. Padahal sebenarnya. Ini tentang plastik. tentang sampah plastik. dan berjuang melawannya.

Apa yang dibawa oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa ke pertemuan di Paris pada akhirnya harus membawa kita untuk menghentikan banjir plastik bersama. Itu harus sama pentingnya dengan Perjanjian Iklim Paris. Anda tahu, batas 1,5 derajat. Tapi itu akan membutuhkan persiapan bertahun-tahun, koordinasi antar negara, diskusi di tingkat negara bagian, para ahli, dan banyak lagi.

Plastik tidak hanya mempengaruhi hewan, tetapi juga manusia

Banyak gannet tersangkut di tali plastik.

Hingga saat itu, kita akan memproduksi 430 juta ton plastik setiap tahun. Dua pertiga dari semua plastik jatuh ke dalam waktu yang sangat singkat: sampah. Itu dibuang ke sungai, terdampar di laut, dan membunuh penyu, paus, dan burung laut. Jika Anda berpikir sekarang – “Ya, buruk buruk, hewan malang” – lanjutkan. Plastik tidak meleleh, hanya semakin kecil dan kecil dan akhirnya menjadi mikroplastik. Mendaratkan makanan kita melalui ikan, di udara dan di air. Kami menghirupnya, ditemukan dalam ASI dan darah manusia. Pada akhirnya, itu pasti berarti bagi kita: “Ini benar-benar buruk, malang!”

READ  Larangan ekspor sampah: Jerman tidak harus menunggu UE - Politik

Simpan plastiknya

Tapi kita bisa melakukan sesuatu tentang itu! Sekarang! Jangan hanya menunggu konvensi PBB. Lihatlah plastik di sekitar Anda, saya akan mulai: Panci yogurt, pulpen, buku yang dibungkus plastik, lengan baju bening, jepit rambut, selotip, sepatu kets, jack headphone, ini pertama kali saya melihat sekeliling meja. Di dapur, setelah pembelian kecil, semuanya berlanjut: kemasan luar, kaleng minuman, jaring lemon, sayang sekali. Jadi hati-hati dan selalu hemat!

Informasi lebih lanjut

Pelanggan supermarket menempatkan apel di jaring yang dapat digunakan kembali © Picture-Alliance / Real GmbH

Mereka yang menggunakan tas kain, jaring yang dapat digunakan kembali, kotak, dan bungkus lilin lebah dapat mengurangi konsumsi plastik mereka secara signifikan. lagi

Hanya sebagian kecil yang didaur ulang

Lena Bodewein © Lena Bodewein

Lena Bodewein, editor budaya di NDR, telah lama bekerja sebagai reporter di Asia Tenggara.

Daur ulang semuanya baik dan bagus, tetapi sayangnya itu tidak berfungsi dengan baik. 14 persen sampah kemasan dunia didaur ulang, tidak semuanya dengan benar. Tahukah Anda di mana saya pernah melihat sampah plastik daur ulang yang seharusnya bersih dari Jerman? pembuangan ilegal di Malaysia dan Indonesia. Beberapa perusahaan merasakan tawaran yang bagus dan menawarkan orang Barat yang kaya untuk mengambil limbah mereka yang terjangkau. Kami memiliki hati nurani yang bersih – dan Global South memiliki gunungan sampah yang bukan tanggung jawabnya. Tapi untuk sekadar menahan asap beracun yang muncul saat bahan terbakar.

Tidak layak didaur ulang

Benar, daur ulang yang manusiawi tidak sepadan, setidaknya belum – jauh lebih murah untuk membuat plastik baru. Karena di belakangnya ada industri minyak bernilai miliaran dolar yang siap memproduksi lebih banyak selama beberapa dekade.

Jadi jika daur ulang tidak memungkinkan, kita harus menguranginya. Tidak selalu lebih dan lebih, tapi terkadang lebih sedikit. Bukan mainan plastik berikutnya untuk anak atau cucu, bukan sepasang sandal dan bukan secangkir kopi dalam cangkir sekali pakai. lebih sedikit. Secara keseluruhan. Haruskah Anda selalu lebih? Pertumbuhan bukanlah mantra! Terkadang lebih rendah dari kolom. Itu sebabnya berakhir di sini.

READ  Mengurangi CO2 mengkonsumsi sejumlah besar logam dan menyebabkan inflasi selama bertahun-tahun

Informasi lebih lanjut

Seorang wanita bekerja di laboratorium.  © NDR

Joanna Thomsen, seorang mahasiswa doktoral di Kiel, sedang meneliti mikroorganisme yang dapat mendegradasi plastik secara alami. Ada kesuksesan pertama. lagi

Seorang wanita mengisi dirinya dengan muesli, semuanya menjadi satu "Tidak terisi"-Kehamilan.  © NDR

Bersama-sama, bukan sendirian: ​​dua toko koperasi yang belum dibongkar di Schleswig-Holstein menunjukkan bagaimana sebuah ide dapat bertahan. lagi

Ulrich Kuhn, Claudia Christoffersen, dan Alexander Soluk.  © NDR Foto: Christian Spielmann

Kolumnis kami mengeksplorasi topik budaya minggu ini dan membagikan apa yang membuat mereka bersemangat. Pribadi, kritis, dan penuh dengan sedikit kedengkian. lagi

Topik ini dalam program ini:

Budaya NDR | Renungan | 06/02/2023 | 10:20

berlogo NDR