Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pemilihan parlemen di Perancis: Aliansi Kiri secara mengejutkan memimpin dalam pemilu di Perancis

Pemilihan parlemen di Perancis: Aliansi Kiri secara mengejutkan memimpin dalam pemilu di Perancis

Pemilu putaran kedua berlangsung dengan nyaman di Paris

Rekan saya Annika Lazarczyk berbicara tentang bagaimana pemilu hari Minggu berlangsung di distrik kelas menengah di ibukota Perancis, dan mengapa banyak pemilih membawa wakilnya.

Sebuah tempat pemungutan suara di sebuah sekolah dasar di barat Paris, dekat Arc de Triomphe dan distrik pemerintahan. Meskipun satu kandidat telah memenangkan beberapa daerah pemilihan di Paris pada putaran pertama, masih ada pemilu putaran kedua: antara kandidat Partai Republik, Jeffrey Pollard, dan kandidat dari partai Ennahda pimpinan Macron, Astrid Panossian-Beauvet. Sekitar pukul 6 sore, jumlah pemilih di sini mencapai 53 persen, kata petugas pemungutan suara Agatha Duclot. Pada waktu yang sama minggu lalu, angkanya tiga poin persentase lebih tinggi. Daftar tunggunya panjang, dan suasananya santai.

Mathieu Grenier yang berusia 18 tahun memilih Renaisans. “Saya orang Prancis, saya cinta negara saya, jadi saya menganggapnya sebagai tugas saya untuk membela nilai-nilai demokrasi. Kebangkitan sayap kanan membuat saya takut. Beberapa orang di sekolah saya memilih Front Nasional, dan mereka menonton TikTok dan percaya pada Front Nasional.” janji dari Bardella. menurutku itu naif.” Grenier, 18 tahun, memiliki perasaan campur aduk mengenai malam pemilu ini: “Saya kira Front Nasional tidak akan meraih mayoritas mutlak. Namun juga membuat frustasi karena setiap pemilu tampaknya hanya bertujuan untuk mencegah keberhasilan Le Pen.”

Grenier juga memberikan kuasa hukum untuk ibunya, yang bekerja di Montpellier, akhir pekan ini. Dalam pemilu kali ini, 2,4 juta surat kuasa dikeluarkan, yang merupakan peningkatan signifikan dibandingkan pemilu presiden pada tahun 2022. Front Kiri khususnya telah menyerukan secara luas dalam kampanyenya untuk menyediakan agen bagi mereka yang tidak dapat mencapai kantor pemilu. pada hari Minggu. . Tidak ada pemungutan suara melalui pos di Prancis.

READ  Polisi Kosovo di daerah perbatasan: Serbia menempatkan pasukannya dalam siaga