Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pemilihan presiden Turki: Partai Demokrat Rakyat pro-Kurdi meninggalkan para kandidat

Pemilihan presiden Turki: Partai Demokrat Rakyat pro-Kurdi meninggalkan para kandidat

Status: 03/02/2023 15:21

Turki akan memilih presiden baru pada bulan Mei. Partai Rakyat Demokratik (HDP) yang pro-Kurdi tidak ingin mengajukan kandidat melawan Erdogan. Hal ini memperbesar peluang calon koalisi oposisi.

Hampir dua bulan sebelum pemilihan presiden dan parlemen di Turki, Partai Rakyat Demokratik (HDP) yang pro-Kurdi mengumumkan bahwa mereka tidak akan memiliki calon presiden sendiri. “Kami akan memenuhi tanggung jawab historis kami untuk mengakhiri pemerintahan satu orang dalam pemilu mendatang,” kata salah satu ketua partai Pervin Buldan, mengacu pada Presiden Recep Tayyip Erdogan. Dia telah berkuasa di Turki selama dua dekade.

Keputusan HDP dipandang sebagai dukungan diam-diam untuk saingan sekuler Erdogan Kemal Kilicdaroglu, yang disetujui oleh koalisi enam partai oposisi Turki awal bulan ini setelah perdebatan sengit. Buldan tidak secara khusus memberi tahu pers apakah partainya mendukung Kilicdaroglu dari oposisi Partai Rakyat Republik. Namun, peluang Kilicdaroglu seharusnya meningkat sebagai hasilnya.

Resolusi HDP dapat memainkan peran penting

HDP adalah partai terbesar ketiga di parlemen dan memiliki lebih dari sepuluh persen suara secara nasional. Dia bisa memainkan peran penting dalam pemilihan 14 Mei. Menurut jajak pendapat baru-baru ini, Erdogan berada di belakang Kilicdaroglu.

Mantan ketua bersama HDP Selahattin Demirtas telah angkat bicara untuk mendukung Kilicdaroglu. Demirtas dipenjara sejak 2016 – menurut partainya, karena alasan politik.

Konflik antara Erdogan dan Partai Rakyat Demokratik

Pemerintah Erdogan pernah bekerja dengan politisi HDP. Namun, Erdogan sekarang menuduh HDP terkait dengan Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang, yang oleh Ankara dan negara-negara Barat digolongkan sebagai “teroris”. Erdoğan berusaha untuk membubarkan partai tersebut melalui berbagai proses pengadilan dan proses pelarangan yang saat ini sedang berlangsung.

READ  Kecelakaan di Swiss: Dua kereta tergelincir saat badai

HDP menolak tuduhan terhadap mereka dan berbicara tentang larangan bermotif politik. Partai tersebut dijadwalkan untuk membela diri di hadapan Mahkamah Konstitusi Turki pada pertengahan April. Mahkamah Konstitusi Turki menolak permintaan partai untuk menunda hasil persidangan sampai setelah pemilihan pada bulan Mei.